Naik 2 Persen, Harga Emas Cetak Rekor Tertinggi Sejak 2012

Oleh Ilyas Istianur Praditya pada 15 Apr 2020, 07:30 WIB
Diperbarui 15 Apr 2020, 07:30 WIB
20151109-Ilustrasi-Logam-Mulia

Liputan6.com, Jakarta - Harga emas melonjak hampir 2 persen untuk mencapai level tertinggi sejak akhir 2012 pada hari Selasa, dengan investor bergegas ke keselamatan emas karena coronavirus merusak perekonomian di seluruh dunia dan memicu peluncuran rencana stimulus besar.

Dikutip dari laman CNBC, Rabu (15/4/2020), harga emas di pasar spot naik 0,8 persen pada USD 1,727.55 per ounce, setelah sebelumnya melonjak sebanyak 1,9 persen menjadi USD 1,746.50.

Emas berjangka AS naik 0,1 persen menjadi USD 1,762,10, setelah mencapai level tertinggi sejak Februari 2013 di USD 1,788,80

“Ada banyak pembelian safe-haven. Ini adalah masalah resesi / depresi yang ada di sana sekarang. Prospek ekonomi terlihat sangat mengerikan,” kata Bob Haberkorn, ahli strategi pasar senior di RJO Futures.

“The Fed A.S. baru saja menciptakan USD 2 triliun minggu lalu dan bank sentral lainnya di seluruh dunia melakukan hal yang sama; suku bunga mendekati nol, ada banyak kekhawatiran di luar sana dan hanya lingkungan yang sempurna bagi harga emas untuk diperdagangkan di USD 2.000," tambahnya.

 

**Ayo berdonasi untuk perlengkapan medis tenaga kesehatan melawan Virus Corona COVID-19 dengan klik tautan ini.

2 dari 2 halaman

Data Perdagangan China Membaik

20151109-Ilustrasi-Logam-Mulia
Ilustrasi Logam Mulia (iStockphoto)

IMF menyampaikan ekonomi global diperkirakan akan menyusut 3 persen selama tahun 2020 dalam keruntuhan aktivitas yang dipengaruhi oleh virus yang akan menandai penurunan paling tajam sejak Depresi Hebat tahun 1930-an.

Penularan, yang telah menginfeksi lebih dari 1,88 juta orang di seluruh dunia dan membunuh 119.168 jiwa, telah memaksa negara-negara untuk menutup aktivitas dan mendorong bank-bank sentral untuk mengeluarkan langkah-langkah dukungan.

Kenaikan harga emas datang di samping data perdagangan China datang lebih baik dari yang diharapkan dan karena beberapa negara mencoba untuk memulai kembali ekonomi mereka dengan sebagian mengangkat pembatasan yang bertujuan menahan pandemi.

Lanjutkan Membaca ↓