Ada PSBB, Penerbangan Penumpang di Soetta dan Halim Turun tapi Kargo Naik

Oleh Tira Santia pada 13 Apr 2020, 09:50 WIB
Diperbarui 13 Apr 2020, 09:50 WIB
Operasional Terminal 1 dan 2 Bandara Soekarno Hatta
Perbesar
Aktivitas penumpang di terminal keberangkatan 1A Bandara Internasional Soekarno Hatta, Tangerang, Sabtu (28/3/2020). PT Angkasa Pura II (Persero) akan membatasi kegiatan di Terminal 1 dan 2 Bandara Soetta mulai 1 April 2020 terkait meluasnya kasus virus Corona. (Liputan6.com/Herman Zakharia)

Liputan6.com, Jakarta Operasional penerbangan penumpang di Bandara Soekarno-Hatta (Tangerang) dan Halim Perdanakusuma (Jakarta) pada 10-11 April 2020 mengalami penyesuaian. Ini seiring pemberlakuan Pembatasan Sosial Berskala Besar (PSBB), mulai 10 April 2020 di DKI Jakarta.

Pada pemberlakuan PSBB, pergerakan pesawat di Soekarno-Hatta pada 10 April tercatat 328 pergerakan atau turun 3,24 persen dibandingkan dengan 9 April sebanyak 339 pergerakan pesawat.

Kemudian, pada 11 April jumlah pergerakan pesawat adalah 253 pergerakan atau turun 22,86 persen dibandingkan dengan 10 April.

President Director PT Angkasa Pura II (Persero) Muhammad Awaluddin mengatakan penurunan jumlah penerbangan menandakan bahwa maskapai dan masyarakat memang telah memahami dan mematuhi berlakunya PSBB DKI Jakarta.

“Jumlah penerbangan di Soekarno-Hatta mengalami penurunan dengan load factor pesawat diperkirakan juga tidak lebih dari 50 persen seiring dengan PSBB yang memang dipatuhi warga Jakarta,” jelas dia dalam keterangannya.

Dia menuturkan jika penerbangan lebih banyak dioperasikan di rute domestik, dan sangat sedikit untuk di rute internasional seiring dengan pandemi global COVID-19.

Sama dengan Soekarno-Hatta, penurunan penerbangan juga terjadi di Halim Perdanakusuma. Pada 10 April tercatat 75 pergerakan pesawat atau turun 20,21 persen dibandingkan dengan 9 April yang sebanyak 95 pergerakan.

Pada 11 April di Halim Perdanakusuma terdapat 53 pergerakan pesawat atau turun 29,33 persen dibandingkan dengan 10 April.

“Penerbangan memang mengalami penurunan, namun di sisi lain hal ini diharapkan dapat memutus mata rantai penyebaran COVID-19 seiring dengan berlakunya PSBB,” jelas Muhammad Awaluddin.

 

2 dari 2 halaman

Penerbangan Kargo

Investor China Bantu 40 Ton Alkes Atasi COVID-19 di Indonesia
Perbesar
Petugas memeriksa kerton berisi alat kesehatan bantuan investor China di Terminal Kargo 530 Bandara Internasional Soekarno Hatta, Tangerang, Banten, Jumat (27/3/2020). Sebanyak 20 ton alat kesehatan telah tiba, sementara sisanya akan tiba besok. (Liputan6.com/Herman Zakharia)

Muhammad Awaluddin menuturkan bahwa operasional penerbangan yang masih terlihat sedikit bergairah adalah penerbangan kargo.

“Penerbangan kargo dibutuhkan untuk mengangkut alat-alat medis dan berbagai bantuan. Untuk hari ini ada 3 penerbangan kargo di Soekarno-Hatta,” lanjut dia.

Adapun saat ini AP II menetapkan stasus Minimum Operation di Soekarno-Hatta dan Halim Perdanakusuma.

Artinya, dilakukan penyesuaian pola operasional dengan optimalisasi fasilitas sesuai dengan lalu lintas pesawat dan penumpang pesawat.

Status Minimum Operation juga membuat personel operasional di bandara dapat menerapkan konsep kerja dari rumah (work from home/WFH) sehingga menurunkan risiko terpapar COVID-19.

 Angkasa Pura II juga meminta agar traveler dan pengunjung bandara memakai masker ketika berada di bandara. Hal ini sejalan dengan arahan pemerintah agar kita semua memakai masker kain saat beraktivitas di luar rumah.

“Kami meminta agar traveler dan pengunjung bandara selalu memakai masker saat berada di bandara sebagai salah satu upaya memutus mata rantai penyebaran COVID-19,” ujar Muhammad Awaluddin.

 

Lanjutkan Membaca ↓