Pantau Investasi di Tengah Pandemi Corona, BKPM Luncurkan Command Center

Oleh Athika Rahma pada 23 Mar 2020, 11:40 WIB
Diperbarui 23 Mar 2020, 11:40 WIB
20151026-BKPM Luncurkan Layanan Investasi 3 Jam-Jakarta
Perbesar
Sejumlah konsumen menunggu di kantor BKPM, Jakarta, Senin (26/10/2015). Pelayanan Terpadu Satu Pintu (PTSP) merupakan komitmen pemerintah demi memberikan pelayanan prima dan cepat kepada investor. (Liputan6.com/Angga Yuniar)

Liputan6.com, Jakarta - Badan Koordinasi Penanaman Modal (BKPM) meluncurkan Pusat Komando Operasi dan Pengawalan Investasi, Senin (23/3/2020). Kepala BKPM Bahlil Lahadalia menyatakan hal ini dibangun untuk mempermudah pusat memantau izin investasi mana saja yang sudah, sedang dan belum diproses secara mudah.

Adapun, command center ini dilengkapi dengan monitor untuk menyajikan data perkembangan investasi secara real time di seluruh Indonesia.

"Jadi sekalipun kami offline, proses kerja BKPM jalan terus, kemudian izin usaha juga keluar. Seperti ini nih, di layar, ada 105 (izin usaha)," kata Bahlil dalam peluncuran Command Center BKPM via siaran langsung, Senin (23/3/2020).

Dirinya memperlihatkan contoh pantauan real time izin usaha sebelum dan sesudah masuknya virus Corona. Sebelum Corona datang, izin usaha paling banyak datang dari sektor perdagangan, yang berada di peringkat 2. Setelah Corona mewabah, izin usaha di sektor kesehatan naik menggantikan posisi izin sektor perdagangan.

Bahlil menyatakan, ini pertama kalinya BKPM menata perkembangan izin usaha dan investasi secara real time dan termonitor. Dirinya juga memerintahkan seluruh kementerian dan lembaga yang memiliki kewenangan izin usaha agar melimpahkan hal tersebut ke BKPM.

"Dengan pelimpahan tugas ini, BKPM berbenah diri untuk memberikan kecepatan, kepastian dan efisiensi bagi para pelaku izin. Dengan sistem sekarang bisa dideteksi mandegnya di kementerian mana," lanjut Bahlil.

Bahlil menegaskan, di tengah kondisi ekonomi yang terpapar dampak Corona saat ini, investasi justru harua ditingkatkan. Dirinya memerintahkan kepada tim BKPM untuk tidak menunda-nunda izin usaha agar investasi berjalan dengan lancar.

"Kami memerintahkan kepada tim BKPM, bila ada pengusaha harus dipercepat, kalau bisa segera dipercepat," ujarnya.

2 dari 3 halaman

Investasi China Turun, BKPM Garap Pasar Eropa dan Timur Tengah

Bahlil Lahadalia
Perbesar
Kepala Badan Koordinasi Penanaman Modal (BKPM) Bahlil Lahadalia (Liputan6.com/Angga Yuniar)

Kepala Badan Koordinator Penanaman Modal (BKPM) Bahlil Lahadalia menyebutkan investasi yang masuk ke Indonesia merosot akibat penyebaran virus corona dari Wuhan, China. Alasannya, China merupakan negara terbesar kedua yang berinvestasi di Indonesia.

Menanggulangi ini, BKPM melakukan ekspansi investasi ke berbagai negara. Misalnya ke Singapura, Jepang, Korea hingga beberapa negara di Eropa dan Timur Tengah.

"Korea kan tidak semuanya kena, dan lagi bagus (investasinya)," kata Bahlil di Kantor BKPM, Gatot Subroto, Jakarta Selatan, Jumat (6/3/2020).

Bahlil mengklaim, saat ini pihaknya sudah mendapatkan investasi dari sebuah negara di Asia. Nilai investasinya mencapai USD 3 miliar sampai USD 4 miliar.

Investasi tersebut nantinya akan membuat smelter hingga tingkat stainless steel. Namun dia masih enggan membeberkan nama perusahaan dan asal negaranya.

3 dari 3 halaman

Saksikan Video Pilihan di Bawah Ini:

Lanjutkan Membaca ↓