Telan Rp 69 Miliar, Konstruksi Gedung Politeknik Negeri Manado Kembali Dimulai

Oleh Maulandy Rizki Bayu Kencana pada 04 Mar 2020, 11:00 WIB
Diperbarui 04 Mar 2020, 11:00 WIB
pembangunan Gedung Pendidikan Terpadu Politeknik Negeri Manado
Perbesar
Pembangunan Gedung Pendidikan Terpadu Politeknik Negeri Manado. (Dok. Kementerian PUPR)

Liputan6.com, Jakarta - Kementerian Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat (PUPR) melanjutkan pembangunan Gedung Pendidikan Terpadu Politeknik Negeri Manado yang konstruksinya sempat terhenti sejak 2016 lantaran keterbatasan biaya.

Menteri PUPR Basuki Hadimuljono mengatakan, pihaknya sejak 2019 lalu telah ditugaskan untuk turut melakukan pembangunan serta rehabilitasi sekolah, madrasah, dan perguruan tinggi di seluruh Indonesia. Terutama di daerah tertinggal, terdepan, dan terluar (3T).

"Kita lanjutkan pembangunan sarana pendidikan yang terhenti guna mendukung peningkatan kualitas sumber daya manusia (SDM). Salah satunya Gedung Pendidikan Terpadu Politeknik Negeri Manado yang terputus sejak tiga tahun lalu," kata Menteri Basuki dalam keterangan tertulis, Rabu (4/3/2020).

Adapun lingkup pekerjaan pembangunan Gedung Pendidikan Terpadu Politeknik Negeri Manado meliputi pekerjaan struktur, arsitektur, mekanikal, elektrikal, dan site development. Gedung ini dibangun di atas lahan seluas 4.250 meter persegi, terdiri dari tujuh lantai dengan luasan per lantai 1.500 meter persegi serta dilengkapi dengan basement, lantai maintenance dan top floor.

Fasilitas utama yang dibangun di antaranya adalah 48 ruang kelas, 2 ruang kuliah teater, perpustakaan dan hall perpustakaan, 6 ruang transfer dosen, 10 ruang laboratorium, lobby utama, hall utama, dan teras drop off. Bangunan dilengkapi dengan 2 unit lift dengan kapasitas 10 dan 14 orang, daya listrik 555 KVA, generator set 450 KVA, ground water tank, dan rumah pompa.

2 dari 3 halaman

Fasilitas Pendukung

Suasana Lomba Konten Jembatan Indonesia (KJI) XII dan Kontes Bangunan Gedung Indonesia (KBGI) VIII di Politeknik Negeri Sriwijaya
Perbesar
Suasana Lomba Konten Jembatan Indonesia (KJI) XII dan Kontes Bangunan Gedung Indonesia (KBGI) VIII di Politeknik Negeri Sriwijaya. Foto: Humas Politeknik Negeri Sriwijaya

Sementara fasilitas pendukung yang dibangun di antaranya toilet di setiap lantai, musala, gudang MEP, ruang olahraga indoor, ruang kantor maintenance, tempat parkir mobil, dan motor.

Pembangunan gedung ini dilakukan oleh Direktorat Jenderal Cipta Karya melalui Pusat Pengembangan Sarana Prasarana Pendidikan, Olahraga dan Pasar (PPSPPOP) dengan nikai kontrak Rp 69 miliar.

Konstruksinya dikerjakan oleh PT Sumber Alam Sejahtera-PT Surya Agung Kencana Mas dengan masa pengerjaan 300 hari kalender mulai 11 Februari 2020 sampai 6 Desember 2020.

Pekerjaan rehabilitasi Perguruan Tinggi Negeri (PTN) dan Perguruan Tinggi Keagamaan Islam Negeri (PTKIN) ini mengacu pada Peraturan Presiden (Perpres) Nomor 43 Tahun 2019 tentang Pembangunan, Rehabilitasi, atau Renovasi Pasar Rakyat, Prasarana Perguruan Tinggi, dan Satuan Pendidikan Dasar dan Menengah.

Kriteria pembangunan PTN dan PTKIN adalah tanah milik PTN, PTKIN atau Lembaga dan Kementerian terkait, bangunan tidak dalam sengketa atau masalah hukum, diprioritaskan bangunan yang kondisi tidak rampung lebih dari 50 persen, memiliki Amdal dan IMB, telah dilakukan audit dari BPKP dan audit kelayakan bangunan.

3 dari 3 halaman

Saksikan Video Pilihan di Bawah Ini:

Lanjutkan Membaca ↓