Jasa Marga Gaet Swasta Kembangkan Kawasan di Koridor Tol Japek Selatan

Oleh Maulandy Rizky Bayu Kencana pada 28 Feb 2020, 11:30 WIB
Diperbarui 28 Feb 2020, 11:30 WIB
Jasa Marga kembangkan kawasan di koridor Jalan Tol Jakarta-Cikampek (Japek) Selatan
Perbesar
Jasa Marga kembangkan kawasan di koridor Jalan Tol Jakarta-Cikampek (Japek) Selatan (dok: Jasa Marga)

Liputan6.com, Jakarta - PT Jasa Marga (Persero) Tbk menandatangani kesepakatan kerja sama dalam bentuk Memorandum of Understanding (MoU) dengan PT Sentraloka Adyabuana untuk pengembangan kawasan di koridor Jalan Tol Jakarta-Cikampek (Japek) Selatan.

Penandatanganan MoU yang difokuskan untuk pengembangan kawasan di koridor Jalan Tol Jakarta-Cikampek Selatan ini dilakukan oleh Direktur Pengembangan Usaha Jasa Marga Adrian Priohutomo dan Direktur Utama PT Sentraloka Adyabuana Fadel Muhammad.

Kepala Badan Pengatur Jalan Tol (BPJT) Kementerian Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat (PUPR), Danang Parikesit, mengapresiasi inisiasi pengembangan koridor jalan tol oleh Jasa Marga yang telah membuka peluang kerjasama dengan pihak swasta.

"Kita sudah mulai punya tantangan baru untuk meningkatkan investasi di jalan tol. Untuk itulah, Jasa Marga juga perlu mengembangkan beberapa bisnis pendukung, salah satunya dengan mengembangkan koridor jalan tol," kata dia dalam keterangan tertulis, Jumat (28/2/2020).

"Kami juga bangga Jasa Marga bisa mengembangkan kemitraan dengan pihak swasta. Ini saya kira juga seperti yang diharapkan oleh Menteri BUMN (Erick Thohir)," tambah Danang.

 

2 dari 3 halaman

Bagian dari Misi Perusahaan

Jalan Tol Jakarta-CIkampek II
Perbesar
Jalan Tol Jakarta-CIkampek II

Selaras dengan Danang, Direktur Pengembangan Jasa Marga Adrian Priohutomo mengatakan bahwa pengembangan kawasan merupakan bagian dari misi perusahaan.

Adrian juga berharap, pengembangan kawasan di koridor jalan tol dapat menjadi pengungkit bangkitan lalu lintas serta dapat menjadi revenue stream lainnya.

"Kami sadar memiliki pengalaman di jalan tol. Tetapi untuk bisnis pengembangan kawasan, kami perlu belajar dari perusahaan yang memang sudah lebih berpengalaman dalam pengembangan kawasan seperti PT Sentraloka Adyabuana. Selain itu, yang paling utama adalah mereka juga telah memiliki lahan di sekitar koridor Jalan Tol Jakarta-Cikampek Selatan," tuturnya.

Adrian pun memproyeksikan, Jasa Marga akan terus mengembangkan usaha non-jalan tol melalui pengembangan bisnis pada koridor jalan tol.

"Ini untuk meningkatkan nilai tambah bagi stakeholder, seperti pengembangan kawasan pada koridor jalan tol atau pemanfaatan daerah ruang milik jalan tol," pungkas dia.

3 dari 3 halaman

Saksikan Video Pilihan di Bawah Ini:

Lanjutkan Membaca ↓