1.219 Gardu Listrik Kembali Menyala Usai Banjir Surut

Oleh Liputan6.com pada 25 Feb 2020, 20:31 WIB
Diperbarui 25 Feb 2020, 20:31 WIB
Sudin SDA Kewalahan Bersihkan Sampah Bukit Duri

Liputan6.com, Jakarta PT Perusahaan Listrik Negara (Persero) kembali menyalakan 1.219 gardu atau sekitar 50 persen dari gardu terdampak banjir di wilayah DKI Jakarta, Jawa Barat dan Banten.

"Situasi di lapangan secara keseluruhan dapat kami kendalikan dan tangani. Saya siapkan seluruh petugas PLN untuk melakukan pemulihan secepatnya, dengan tetap memperhatikan aspek keselamatan," ujar Direktur Utama PLN Zulkifli Zaini, seperti mengutip Antara, Selasa (25/2/2020).

Sementara sebanyak 1.175 gardu distribusi masih dipadamkan demi keamanan warga. Untuk wilayah DKI Jakarta yang masih terendam sehingga listriknya belum dapat dinormalkan meliputi Cempaka Putih, Pondok Kopi, Pondok Gede, Menteng, Bandengan, Kramat Jati, Cengkareng, Bulungan, Marunda, Kebon Jeruk.

Untuk wilayah Jawa Barat meliputi sebagian Bekasi, Karawang, Purwakarta, Cikarang, dan Gunung Putri. Sedangkan wilayah Banten yaitu sebagian Cikupa, Teluk Naga, dan Serpong.

Zulkifli menyampaikan PLN mengerahkan sebanyak 2.838 personil untuk memeriksa gardu dan menyalakan kembali listrik di lokasi terdampak banjir di Jakarta, Jawa Barat dan Banten.

Saat banjir sudah surut, lanjut dia, personil PLN akan melakukan pemeriksaan gardu, jaringan, dan instalasi pelanggan aman.

 

 

2 dari 2 halaman

Syarat Listrik Dihidupkan Kembali

Bidara Cina Kembali Kebanjiran
Anak-anak bermain banjir yang melanda kawasan Bidara Cina, Kecamatan Jatinegara, Jakarta Timur, Selasa (25/2/2020). Baru satu hari air surut, kawasan Bidara Cina yang bersebelahan dengan Kali Ciliwung kembali mengalami banjir. (merdeka.com/magang/ Muhammad Fayyadh)

Ia mengatakan aliran listrik akan dinyalakan kembali setelah penandatanganan berita acara dengan Ketua RT/RW atau tokoh masyarakat setempat yang menyatakan instalasi listrik di rumah warga aman.

"Warga harus berhati-hati sebelum menyalakan listrik di rumah, pastikan peralatan listrik di rumah sudah bersih dan kering sebelum digunakan, karena ini juga berpotensi menyebabkan tersetrum," kata Zulkifli.

Dalam inspeksi ini, manajemen PLN juga membagikan 200 paket makanan siap santap untuk warga terdampak banjir di Pedongkelan.

 

Lanjutkan Membaca ↓