Gara-gara Virus Corona, Harga Minyak Dunia Jatuh

Oleh Ilyas Istianur Praditya pada 01 Feb 2020, 11:00 WIB
Diperbarui 01 Feb 2020, 11:00 WIB
20151007-Ilustrasi Tambang Minyak
Perbesar
Ilustrasi Tambang Minyak (iStock)

Liputan6.com, Jakarta - Harga minyak dunia jatuh pada akhir perdagangan Jumat (Sabtu pagi WIB). Dengan adanya penurunan ini, maka harga minyak berada pada jalur penurunan dalam empat minggu berturut-turut.

Penurunan disebabkan meningkatnya kekhawatiran tentang kerusakan ekonomi dari virus corona yang telah menyebar dari China ke sekitar 20 negara, menewaskan lebih dari 200 orang.

Minyak mentah Brent untuk pengiriman Maret merosot 0,13 dolar AS menjadi menetap pada 58,16 dolar AS per barel dan turun sekitar empat persen selama minggu ini.

Harga sempat mendapat dukungan setelah Menteri Energi Rusia Alexander Novak yang mengatakan Rusia siap untuk memajukan jadwal pertemuan OPEC dan sekutunya ke Februari dari sebelumnya Maret untuk mengatasi kemungkinan terpukulnya permintaan minyak global akibat virus.

Novak mengatakan dia sedang dalam diskusi dengan pemimpin OPEC Arab Saudi dan bahwa negara-negara penghasil minyak akan membutuhkan beberapa hari lagi untuk menilai dampak dan memutuskan tanggal pertemuan.

“Kartel siap untuk bertindak lagi jika perlu tetapi dapat menerima kerugian jangka pendek untuk saat ini dengan harapan bahwa konsekuensi ekonomi tidak akan seburuk yang ditakuti orang dan (harga minyak) akan bangkit kembali ke tingkat yang lebih dapat diterima dengan sendirinya,” kata Craig Erlam, analis pasar senior di OANDA seperti dilansir dari Antaranews.com, Sabtu (1/2/2020).

 

Scroll down untuk melanjutkan membaca

Sempat Meningkat di Awal Perdagangan

20151007-Ilustrasi Tambang Minyak
Perbesar
Ilustrasi Tambang Minyak (iStock)

Sementara itu, minyak mentah berjangka West Texas Intermediate (WTI) untuk pengiriman Maret ditutup 0,58 dolar AS lebih rendah menjadi 51,56 dolar per barel dan turun 4,8 persen minggu ini. Selama sesi, WTI sempat merosot ke level 50,97 dolar AS per barel, terendah sejak awal Agustus.

Kedua harga acuan minyak telah meningkat lebih dari satu dolar AS per barel di awal sesi perdagangan.

Pasar ekuitas global siap untuk kerugian bulanan pertama mereka sejak Agustus dan indeks-indeks utama Wall Street anjlok lebih dari satu persen pada Jumat (31/1/2020), karena laba beberapa perusahaan bervariasi ditambah kekhawatiran atas dampak virus corona.

Gangguan dalam rantai pasokan dan pembatasan perjalanan mendorong para ekonom untuk mengekang ekspektasi pertumbuhan China, ekonomi terbesar kedua di dunia.

 

Scroll down untuk melanjutkan membaca

Turunkan Ekonomi China

Situasi Wuhan Saat Diisolasi Akibat Virus Corona
Perbesar
Orang-orang berjalan melewati Stasiun Kereta Api Hankou yang ditutup di Wuhan, Provinsi Hubei, China, Kamis (23/1/2020). Pemerintah China mengisolasi Kota Wuhan yang berpenduduk sekitar 11 juta jiwa untuk menahan penyebaran virus corona. (Chinatopix via AP)

Goldman Sachs mengatakan wabah itu kemungkinan akan mengurangi 0,4 poin persentase dari pertumbuhan ekonomi China pada 2020 dan juga dapat menyeret ekonomi AS lebih rendah.

Wabah ini dapat mengurangi permintaan minyak China lebih dari 250.000 barel per hari (bph) pada kuartal pertama, kata para analis.

"Tampaknya hampir pasti bahwa virus corona akan mengekang pertumbuhan ekonomi China dan permintaan komoditas kuartal ini," kata analis Capital Economics dalam sebuah catatan.

"Jika virus corona memiliki efek yang sebanding dengan SARS, itu dapat mengurangi permintaan minyak China sekitar 400.000 barel per hari."

Scroll down untuk melanjutkan membaca

Saksikan Video Pilihan di Bawah Ini:

Lanjutkan Membaca ↓