Akankah Virus Corona Bikin Dunia Kena Resesi?

Oleh Athika Rahma pada 31 Jan 2020, 17:20 WIB
Diperbarui 31 Jan 2020, 17:20 WIB
Situasi Wuhan Saat Diisolasi Akibat Virus Corona
Perbesar
Pekerja menyemprot tempat sampah di luar Stasiun Kereta Api Hankou yang ditutup di Wuhan, Provinsi Hubei, China, Kamis (23/1/2020). Pemerintah China mengisolasi Kota Wuhan yang berpenduduk sekitar 11 juta jiwa untuk menahan penyebaran virus corona. (Chinatopix via AP)

Liputan6.com, Jakarta - Wabah virus Corona yang merenggut ratusan jiwa di Wuhan, China saat ini menjadi perhatian dunia. Hampir seluruh aktivitas di Wuhan lumpuh karena orang-orang mengisolasi diri agar tidak tertular virus mematikan tersebut.

Siapa sangka, penularan virus Corona begitu cepat membuat beberapa orang di luar China turut terinfeksi. Tercatat, virus ini telah menyebar ke 21 negara di seluruh dunia hanya dalam waktu satu bulan. Para pakar memperkirakan, penyebaran virus ini akan semakin cepat ke depannya.

Lantas, apakah merebaknya Corona membuat ekonomi negara lumpuh? Tentu saja. Ekonom sekaligus Komisaris Independen BCA Raden Pardede menyatakan, pertumbuhan ekonomi China bisa saja turun 0,5 persen hingga 1 persen (maksimal) kalau Corona tidak segera ditangani. Hal itu disebabkan pergerakan barang dan manusia dari dan ke China melambat.

"Mobilitas di Wuhan sudah lumpuh total, orang-orang tidak bekerja, tidak bisa bepergian ke luar Wuhan, apalagi ke luar China. Apalagi penyebarannya sangat cepat, sudah ke seluruh dunia, jadi ini musuh kita bersama sebenarnya," ujar Raden di Jakarta, Jumat (31/1/2020).

Tak hanya itu, jika virus Corona menginfeksi warga dunia, perekonomian global diperkirakan akan tergerus hingga 0,5 persen. Namun, nilai pastinya harus dihitung terlebih dahulu, karena tergantung dari seberapa besar dampak Corona ke dunia, seperti berapa jumlah orang yang meninggal gara-gara virus ini, berapa mobilitas barang dan orang-orang dari China ke seluruh dunia yang macet dan sebagainya.

 

2 dari 3 halaman

Belum Terlihat

Penerbangan dari Kota Pusat Wabah Virus Corona Ditutup
Perbesar
Penerbangan dari Wuhan Ditutup: Pelancong berjalan melintasi papan informasi tentang penerbangan dari Wuhan telah dibatalkan di Bandara Internasional Ibu Kota Beijing pada Kamis (23/1/2020). China menangguhkan semua transportasi dari dan ke kota pusat penyebaran virus corona. (AP/Mark Schiefelbein)

Namun dirinya tidak menyangkal jika China menjadi salah satu penyumbang pertumbuhan ekonomi hampir di seluruh negara, sehingga jika China lumpuh, maka kondisi ekonomi global juga akan lesu.

"Misalnya saja dari China turis itu ada 200 hingga 250 juta orang, ke seluruh dunia. Mereka tidak bepergian. Mereka, bahkan, tidak bisa keluar China. Maka dampaknya cukup signifikan. Penerbangan dari dan ke China juga berhenti kan?," imbuhnya.

Meski demikian, Raden menyatakan bahwa virus ini belum terlihat bakal membawa dunia ke jurang resesi, karena resesi sendiri disebabkan oleh banyak faktor.

"Tapi kalau membuat resesi, kemungkinannya kecil. Kondisi ekonomi global masih aman," ujarnya.

3 dari 3 halaman

Saksikan Video Pilihan di Bawah Ini:

Lanjutkan Membaca ↓