Hari Ini, Menhub akan Dampingi Jokowi Tinjau Bandara Internasional Yogyakarta

Oleh Athika Rahma pada 31 Jan 2020, 08:15 WIB
Diperbarui 31 Jan 2020, 08:15 WIB
Menhub Budi Karya Sumadi menemani Presiden Jokowi menyambangi Pelabuhan Multifungsi di Labuan Bajo

Liputan6.com, Jakarta - Menteri Perhubungan Budi Karya Sumadi dijadwalkan akan mendampingi Presiden Republik Indonesia Joko Widodo untuk meninjau Yogyakarta Internasional Airport (YIA) di Kulon Progo, Daerah Istimewa Yogyakarta, Jumat (31/1/2020).

Nantinya, Presiden dan beberapa menteri yang mendampingi akan mengecek kesiapan infrastruktur bandara YIA agar siap digunakan sepenuhnya.

"Bapak Menhub dijadwalkan mendampingi Presiden ke Yogyakarta besok," ujar Kepala Biro Komunikasi dan Informasi Publik Kemenhub Hengki Angkasawan, sebagaimana ditulis Jumat (31/1/2020).

 

Adapun, bandara yang dikelola oleh Angkasa Pura I ini ditargetkan dapat melayani pelanggan secara penuh pada 29 Maret 2020. Sebagai informasi, nantinya seluruh penerbangan di Bandara Adisutjipto (JOG) akan dialihkan ke YIA, kecuali untuk penerbangan dengan pesawat propeller.

"Rencana hanya melayani penerbangan domestik dengan pesawat propeller atau baling-baling," ujar Corporate Communication Senior Manager Angkasa Pura I Awaluddin kepada Liputan6.com beberapa waktu lalu.

Kemudian, nantinya penerbangan VIP yang menggunakan pesawat jet pribadi juga dijadwalkan masih beroperasi di JOG.

Setelah dioperasikan secara penuh, keberadaan YIA diharapkan akan semakin meningkatkan konektivitas di Jawa Tengah khususnya di Jogjakarta, Solo, Semarang (Joglosemar) dan sekitarnya, sehingga perekonomian wilayah sekitar turut meningkat melalui pengembangan destinasi pariwisata, di mana Borobudur menjadi salah satu dari lima destinasi wisata super prioritas.

2 dari 4 halaman

Menhub Beberkan Alasan Serahkan Pengelolaan Bandara Komodo ke Swasta

Bandara Komodo Labuan Bajo
Bandara Komodo Labuan Bajo. (Liputan6.com/Ola Keda)

Menteri Perhubungan atau Menhub Budi Karya Sumadi memastikan bahwa pengelolaan Bandara Komodo di Labuan Bajo akan dipegang oleh pihak swasta asing.

Dalam sebuah sesi wawancara, Menhub mengatakan bahwa alasan dilepaskannya pengelolaan bandara di salah satu destinasi wisata laut ini agar terjadi kompetisi antarswasta dan pihak pemerintah.

"Jadi gini kalau kita lari-lari sendiri kan nggak cepet. Tapi kalau larinya ada kontestan maka akan cepat. Nah kompetisi ini yang Pak Presiden mengintruksikan kepada saya buat iklim kompetisi antar swasta dan BUMN," jelas dia di Labuan Bajo, Kecamatan Komodo, Kabupaten Manggarai Barat, Nusa Tenggara Timur (NTT), Minggu (19/1/2020).

Menhub juga berharap agar kerja sama antar pihaknya dengan swasta bisa membangkitkan iklim ekonomi lebih bagus di Labuan Bajo.

"Kerja sama ini kita harapkan ada suatu bangkitan baru di Labuan Bajo," jelasnya.

Sebelumnya diketahui, Bandara Komodo dilepas pengelolaannya oleh Kementerian Perhubungan (Kemenhub). Diketahui pemenang tender pengelola bandara tersebut adalah PT Cardig Aero Service (CAS) dan Changi Airports International Pte Ltd. (CAI),dan Changi Airports MENA Pte Ltd.

Budi Karya menjelaskan, perjanjian kerja sama akan dilakukan pada 7 Februari mendatang.

"Jadi kita ada waktu untuk tahapan kepada investor. Kita sudah MoU tandatangannya tanggal 7 (Februari 2020) di Jakarta," terang dia.

Menhub sendiri akan melaporkan kerja sama itu kepada Presiden Joko Widodo atau Jokowi pada Selasa esok (21/1/2020).

Budi Karya mengatakan penetapan pemenang konsorsium ini sudah berdasarkan proses pemilihan yang dilakukan bersama tim ahli. Dari beberapa yang mengajukan, maka terpilihlah tiga perusahaan asal Singapura tersebut.

"Kita menetapkan konsorsium untuk ketiganya. Investasinya sebanyak Rp 1,2 triliun. Di mana ini akan dilakukan biaya operasional sebanyak Rp 5.7 triliun selama 25 tahun. Selain itu juga ada jaminan Rp 5 miliar dari investor," kata Mehub Budi, dalam konferensi pers di Kementerian Keuangan, Kamis (26/12/2019).

Menhub Budi menjelaskan, pemenang konsorsium ini nantinya akan bertugas merancang, membangun dan membiayai pembangunan fasilitas sisi udara Bandara Komodo yang meliputi perpanjangan dan perkerasan landas pacu, penambahan apron, stopway dan RESA.

3 dari 4 halaman

Perluasan Terminal Domestik

Presiden Jokowi meninjau rencana pengembangan Bandara Komodo setibanya di Labuan Bajo, NTT. Rabu (10/7/2019)
Presiden Jokowi meninjau rencana pengembangan Bandara Komodo setibanya di Labuan Bajo, NTT. Rabu (10/7/2019).(Liputan6.com/ Lizsa Egeham)

Sedangkan pembangunan fasilitas sisi darat akan meliputi perluasan terminal penumpang domestik, pembangunan terminal penumpang internasional, kantor dan gedung, dan fasilitas pendukung lainnya.

Kemudian tugas lainnya yakni meliputi pengoperasikan Bandara Komodo, Labuan Bajo selama masa kerja sama 25 tahun, memelihara seluruh infrastruktur dan fasilitas Bandar Udara Komodo, Labuan Bajo dan menyerahkan seluruh infrastruktur dan fasilitas Bandar Udara Komodo – Labuan Bajo pada saat masa kerja sama berakhir kepada PJPK.

"Yang dilakukan di Labuan Bajo untuk dapat badan usaha yang memiliki kompetensi yang lebih ada dari sekarang meningkatkan kinerja bandaranya dan dalam waktu tidak lama penumpangnya meningkat pesat jadi 4 juta dan yang penting konektivitas nasional dan internasional membuat turis jadi lebih banyak," jelas dia. 

4 dari 4 halaman

Saksikan Video Pilihan di Bawah Ini:

Lanjutkan Membaca ↓