Jokowi Sebut Penguatan Rupiah Terlalu Cepat, Ini Kata BI

Oleh Liputan6.com pada 22 Jan 2020, 13:32 WIB
Diperbarui 22 Jan 2020, 13:33 WIB
Rupiah Melemah Tipis, Dolar AS Apresiasi ke Rp 13.775/US$

Liputan6.com, Jakarta - Bank Indonesia angkat suara mengenai pernyataan Presiden Joko Widodo terkait Rupiah yang terlalu menguat sehingga membuat eksportir terancam. Eksportir dinilai merasa terancam lantaran bakal berdampak terhadap daya saing.

Gubernur Bank Indonesia Perry Warjiyo mengatakan, penguatan nilai tukar Rupiah terhadap Dolar Amerika Serikat (USD) masih sesuai dengan nilai fundamental. "Penguatan Rupiah masih sejalan dengan fundamental, mekanisme pasar," ujarnya di Kantor Kemenkeu, Jakarta, Rabu (22/1).

Perry mengatakan, secara rutin pihaknya memang melaporkan perkembangan nilai tukar kepada Presiden Jokowi. Dampak dari penguatan tersebut juga disampaikan secara rinci seperti neraca pembayaran yang surplus.

"Saya laporkan waktu itu penguatan Rupiah masih sejalan dengan fundamental. Pertumbuhan meningkat dan juga kemudian neraca pembayaran surplus. Aliran modal asing masuk makanya sejalan dengan mekanisme pasar," jelasnya.

Dia menambahkan, dampak penguatan nilai tukar mata uang Garuda berbeda dengan mata uang asing. Penguatan nilai tukar tersebut utamanya langsung berdampak pada investasi dalam negeri.

"Pengaruh dari nilai tukar itu di Indonesia itu berbeda dengan negara lain. Penguatan nilai tukar di Indonesia itu memang bisa mendorong investasi dalam negeri karena banyak industri kandungan impor tinggi termasuk juga mendorong ekspor khususnya manufaktur," jelasnya.

"Kalau manufaktur itu ekspornya juga terkendala impor tinggi. Sekarang terlihat ekspor manufaktur meningkat. Memang iya kalau ekspor komoditas melemah karena pengaruhnya lebih ke hasil Rupiah dari ekspor lebih tinggi. Tapi ekspor komoditas tidak terlalu sensitif terhadap pelemahan Rupiah, lebih ke harga komoditas dan permintaan luar negeri," sambungnya.

Reporter: Anggun P. Situmorang

Sumber: Merdeka.com

2 dari 3 halaman

Jokowi: Eksportir Tak Suka Rupiah Menguat

Presiden Joko Widodo atau Jokowi di Labuan Bajo, Senin (20/1/2020). (foto: Biro Pres Setpres)
Presiden Joko Widodo atau Jokowi di Labuan Bajo, NTT, Senin (20/1/2020). (foto: Biro Pres Setpres)

Presiden Joko Widodo (Jokowi) mengapresiasi nilai tukar rupiah yang terus menguat dalam beberapa waktu terakhir. Namun, ia menambahkan, ada beberapa pihak yang tak suka dengan penguatan tersebut.

Salah satunya eksportir, yang disebutnya merasa terancam dengan kurs rupiah yang perkasa lantaran bakal berimpak terhadap daya saing.

"Kalau menguatnya terlalu cepat kita harus hati-hati. Ada yang senang ada yang tidak senang. Eksportir pasti tidak senang karena rupiah menguat, sehingga daya saing kita akan menurun," jelas Jokowi saat menghadiri Pertemuan Tahunan Industri Jasa Keuangan 2020 di Jakarta, Kamis (16/1/2020).

Di tempat yang sama, melanjutkan pernyataan Jokowi, Deputi Gubernur Bank Indonesia Dody Budi Waluyo mengungkapkan, penguatan yang terjadi pada rupiah saat ini lantaran mata uang negara telah sesuai dengan fundamental.

"Bukan hanya rupiah sendirian yang menguat, tapi karena ada faktor fundamentalnya. Dengan nilai tukar sekitar Rp 13.600 masih sesuai dengan fundamental kita," kata Dody.

3 dari 3 halaman

Saksikan Video Pilihan di Bawah Ini:

Lanjutkan Membaca ↓