BRI Salurkan Donasi Rp 124 Juta untuk Pohon Toleransi

Oleh Maulandy Rizky Bayu Kencana pada 15 Jan 2020, 12:41 WIB
Diperbarui 15 Jan 2020, 12:41 WIB
BRI berkolaborasi dengan Benihbaik.com

Liputan6.com, Jakarta PT Bank Rakyat Indonesia (Persero) Tbk atau BRI berkolaborasi dengan Benihbaik.com untuk memberi dukungan terhadap program kelestarian alam dan lingkungan hidup dalam acara bertajuk BRI Poin Pohon Toleransi.

Program ini dilaksanakan sejak 28 Oktober-31 Desember 2019 di brishoponline.com/BRIPoin dengan mekanisme melalui setiap transaksi redeem poin dikonversi setara Rp 124.

Direktur Konsumer Bank BRI Handayani mengatakan, nilai yang terkumpul dimasa periode program tersebut adalah sebanyak 1 juta poin atau sebesar Rp 124 juta.

"Program donasi poin sudah kita mulai sejak Oktober-Desember (2019) lalu, tukar poin dengan pohon, equivalen 1 pohon Rp 124, sama seperti usia BRI. Untuk sesi pertama kita genapkan 1 juta point supaya sama dengan usia BRI," ucap dia di Gedung BRI 1, Jakarta, Rabu (15/1/2020).

Lebih lanjut, ia memaparkan, sistem pembayaran BRI yang tersedia di aplikasi Benihbaik.com memiliki beberapa pilihan fitur pembayaran yakni e-Pay BRI, Kartu Kredit BRI dan Debit Online BRI, serta BRIVA dengan tata cara pembayaran menyesuaikan dengan kebutuhan masyarakat.

BenihBaik.com juga menyambut baik semangat menjaga keseimbangan alam dalam program ini. CEO BenihBaik.com Andy F Noya menyambut baik inisiatif BRI yang mau ikut bantu menjaga alam.

"Saya sebagai founder Benihbaik.com senang dengan terobosan BRI. Karena kesadaran lingkungan penting, dan itu diwujudlan dengan program menanam pohon dengan tagline tolerantree, pohon toleran," ujar dia.

"Karena ulah manusia sudah pada tingkat yang sangat mengkhawatirkan. Karena itu segala upaya harus dilakukan untuk memperbaikinya. Salah satu upaya tersebut adalah melalui kolaborasi Bank BRI dan BenihBaik.com ini," tandasnya.

2 dari 3 halaman

Tahun Ini, BRI Gelontorkan KUR Senilai Total Rp120,2 Triliun

BRI
Agen BRILink.

PT. Bank Rakyat Indonesia (Persero) Tbk menyatakan siap menyalurkan Kredit Usaha Rakyat (KUR) senilai Rp120,2 Triliun dengan bunga enam persen pada 2020. Sebelumnya pemerintah melalui Kementerian Koordinator Bidang Perekonomian telah meningkatkan plafon KUR, dari Rp140 Triliun di tahun 2019 menjadi Rp190 Triliun di tahun 2020 serta menurunkan suku bunga, dari tujuh persen menjadi enam persen.

Direktur Utama Bank BRI Sunarso menyatakan bahwa perseroan akan terus mendorong penyaluran KUR ke sektor produksi hingga mencapai 60 persen. "Sektor produksi akan menjadi fokus utama penyaluran karena memberikan multiplier effect yang lebih besar, baik dalam hal penciptaan lapangan pekerjaan serta memberikan dampak yang lebih masif terhadap roda perekonomian nasional," jelasnya. 

Berbagai strategi pun telah disusun oleh Bank BRI untuk mengakselerasi penyaluran KUR di tahun 2020. Diantaranya melalui pemanfaatan 415 ribu agen BRILink sebagai referral pinjaman KUR serta pembentukan cluster UMKM unggulan di masing masing wilayah.

"Kami juga akan terus melakukan sinergi dengan BUMN lain, seperti diantaranya dengan Permodalan Nasional Madani (PNM) melalui program naik kelas nasabah Mekaar," tambah Sunarso.

Tak hanya itu, BRI juga akan intensif meningkatkan kerja sama dengan kementerian dan lembaga negara untuk mengakselerasi penyaluran KUR. Contohnya seperti sinergi dengan Kementerian Pertanian melalui program Kartu Tani, Kementerian Kelautan dan Perikanan melalui program Kartu Kusuka, Kementerian Ketenagakerjaan melalui program Desmigratif dan dengan Badan Pengelola Dana Perkebunan (BPBD) melalui KUR Replanting Sawit.

BRI juga terus mendukung program Kementerian Koperasi dan UKM, agar UMKM dapat mengakses dana atau mendapatkan permodalan dari perbankan, serta turut memasarkan UMKM Indonesia ke pasar mancanegara. Terbaru, melalui penyelenggaraan UMKM Export BRILian Preneur 2019, BRI berhasil memfasilitasi kesepakatan sebanyak 23 kontrak pembelian dengan total dealing amount sebesar USD33,5 juta.

Sunarso juga menjelaskan bahwa tidak hanya memberikan pembiayaan, Bank BRI melalui program BRIncubator juga melakukan pendampingan dan pelatihan bagi nasabah KUR agar dapat mendorong UMKM naik kelas.

"Program ini bertujuan untuk meningkatkan kompetensi mereka dalam menjalankan usaha, mendapatkan kemudahan dalam mengakses pasar serta meningkatkan inklusi keuangan. Komitmen kami tidak hanya memberikan fasilitas pembiayaan semata agar naik kelas, namun kami juga ingin agar para pelaku UMKM di Indonesia go modern, go online, go digital serta go global," ujarnya.

Selama periode Januari hingga Desember 2019 Bank BRI telah berhasil menyalurkan KUR senilai Rp87,9 Triliun kepada lebih dari 4 juta pelaku UMKM, dimana lebih dari 50 persen di antaranya disalurkan ke sektor produksi.

Dari total KUR yang disalurkan selama tahun 2019 oleh Bank BRI tersebut, Rp75,7 Triliun atau 86,1 persen, di antaranya disalurkan khusus di segmen mikro. Dengan demikian, sejak tahun 2015, Bank BRI telah berhasil menyalurkan KUR dengan total nilai mencapai Rp323,4 Triliun kepada lebih dari 16,6 juta pelaku UMKM diseluruh Indonesia.

3 dari 3 halaman

Saksikan Video Pilihan di Bawah Ini:

Lanjutkan Membaca ↓