Masyarakat Ilaga Papua Kini Pakai Listrik dari Tenaga Air

Oleh Pebrianto Eko Wicaksono pada 21 Des 2019, 11:00 WIB
Diperbarui 21 Des 2019, 11:00 WIB
EBT Suplay Ketersediaan Listrik PLN di Sumsel
Perbesar
Turbin PLTMH di Desa Merbau, Kabupaten OKU Selatan mensuplai listrik di Sumsel (Liputan6.com / Nefri Inge)

Liputan6.com, Jakarta - Masyarakat di Distrik Ilaga, pusat ibu kota Kabupaten Puncak, Provinsi Papua menikmati listrik dari Energi Baru Terbarukan (EBT), melalui Pembangkit Listrik Tenaga Mikro Hidro (PLTMH) berkapasitas 2 x 350 kilo Watt (kW) yang baru dioperasikan Jumat (20/12/2019).

Menteri Energi Sumber Daya Mineral (ESDM) Arifin Tasrif mengatakan, listrik dari PLTMH ini menjadi kesempatan bagi penduduk di Papua untuk meningkatkan kualitas hidupnya dengan memanfaatkan potensi energi terbarukan setempat. Diharapkan, melalui pemanfaatan sumber energi lokal ini, Ilaga semakin berdikari untuk memenuhi kebutuhan listrik warganya.

"Ini wujud keseriusan dari Pemerintah dalam meningkatkan akses masyarakat terhadap listrik dan menunjang pertumbuhan ekonomi. Dengan energi listrik yang cukup, kehidupan di Papua akan menjadi lebih baik, roda ekonomi akan berjalan dan yang paling penting adalah anak-anak kita bisa belajar di malam hari, sehingga ke depan sumber daya manusia kita bisa lebih baik," kata Arifin, dikutip dari situs resmi Kementerian ESDM, di Jakarta, Sabtu (21/12/2019).

Distrik Ilaga merupakan kawasan tertinggi di Indonesia dan dikelilingi rangkaian pegunungan Jayawijaya. Menjadi wilayah dengan elevasi tertinggi di Indonesia, Kabupaten Ilaga menjadi daerah yang terisolasi, termasuk dalam hal listrik. Bandara Ilaga menjadi satu-satunya jalur masuk dan keluar Ilaga, perjalanan ditempuh sekitar 40 menit menggunakan pesawat dari Timika.

 

2 dari 4 halaman

Rasio Elektrifikasi Di Bawah Rata-rata Nasional

Arifin Tasrif‎ sebagai Menteri Energi dan Sumber Daya Mineral (ESDM). Liputan6.com/Pebrianto Eko
Perbesar
Arifin Tasrif‎ sebagai Menteri Energi dan Sumber Daya Mineral (ESDM). Liputan6.com/Pebrianto Eko

Provinsi Papua sendiri tercatat memiliki rasio elektrifikasi sebesar 94 persen. Angka tersebut masih di bawah rata-rata rasio elektrifikasi nasional, yakni 98,86 persen. Kondisi ini yang menjadi pertimbangaan utama pemerintah meningkatkan pembangunan infrastruktur energi di wilayah tersebut.

"Komitmen kami selaku pemangku kebijakan sangat tinggi terhadap program pembangunan infrastruktur ketenagalistrikan di Papua dan Papua Barat agar energi listrik dapat dinikmati sampai ke pelosok perdesaan," ungkap Arifin.

Menurut Arifin, pemanfaataan sumber energi lokal yaitu air, sebagai sumber energi listrik dinilai cocok dengan topografi dan geografi wilayah terutama di daerah terpencil seperti di wilayah Ilaga. "Pemerintah mendorong ketersediaan energi listrik dari sumber energi lokal terutama pemanfaatan energi baru terbarukan," imbuh Arifin.

 

3 dari 4 halaman

Telan Dana Rp 99 Milar

Energi Mandiri PLTMH Terangi Pelosok Indonesia
Perbesar
Lokasi pembangunan turbin PLTMH di Dusun 5 Desa Merbau, Kabupaten OKU Selatan, Sumsel (Liputan6.com / Nefri Inge)

Pembangunan PLTMH Ilaga sendiri menggunakan skema tahun berjalan dengan nilai kontrak sebesar Rp99 miliar. Pembangkit berbasis energi bersih tersebut saat ini baru melistriki sebanyak 600 Kepala Keluarga dari debit air 2 x 800 liter per detik dengan menggunakan 2 unit turbin.

Dengan PLTMH berkapasitas 2 x 350 kW ini, masih lebih banyak Kepala Keluarga yang dapat dialiri listrik.  Arifin berpesan kepada Bupati Kabupaten Puncak untuk terus meningkatkan jaringan distribusi agar lebih banyak masyarakat yang terlayani kedepannya.

"Ini contoh konkrit bagaimana energi bersih mampu dioptimalkan di daerah seperti Ilaga. Kementerian ESDM akan terus membantu dan mendukung peningkatan rasio elektrifikasi di Papua khususnya Kabupaten Puncak," tandasnya.

4 dari 4 halaman

Saksikan Video Pilihan di Bawah Ini:

Lanjutkan Membaca ↓