Ekonomi AS Membaik, Kenaikan Harga Emas Tertahan

Oleh Ilyas Istianur Praditya pada 21 Des 2019, 07:31 WIB
Diperbarui 21 Des 2019, 07:31 WIB
Ilustrasi Harga Emas (4)

Liputan6.com, Jakarta - Indikator positif hadir dari ekonomi AS ditengah kondisi politik negara tersebut yang tengah gonjang-ganjing. Hal ini menahan laju reli harga emas yang dianggap sebagai investasi yang aman untuk saat ini.

Dikutip dari laman CNBC, Sabtu (21/12/2019), harga emas di pasar spot masih berada di level USD 1,477.40 per ounce, masih berada di jalur untuk kenaikan mingguan. Emas berjangka AS turun 0,2 persen ke USD 1,480,90 per ounce.

“Ada kekhawatiran bahwa stok sangat panas saat ini. Dan ada investor yang membeli emas sebagai penyokong jika hal itu berubah," tambah Bob Haberkorn, ahli strategi pasar senior di RJO Futures.

Pasar saham dunia menyentuh rekor tertinggi, sementara dolar AS ditetapkan untuk minggu terbaik dalam enam melawan sejumlah mata uang.

Keuntungan dalam selisih harga emas terbatas setelah data menunjukkan pertumbuhan ekonomi AS naik pada kuartal ketiga di tengah tanda-tanda ekonomi yang bergejolak.

 

2 dari 3 halaman

Sentimen Bank Sentral AS

Pasar Saham Global Bergejolak, Harga Emas Ikut Turun
Aksi jual terjadi dan kekhawatiran terhadap situasi ekonomi China membuat harga emas turun 0,5 persen menjadi US$ 1.153,60 per ounce.

Data ekonomi yang positif baru-baru ini dan optimisme seputar perang perdagangan AS-Tiongkok telah memicu harapan bahwa Federal Reserve AS tidak akan menurunkan suku bunga lagi dalam waktu dekat.

Menteri Keuangan AS Steven Mnuchin mengatakan Amerika Serikat dan China akan menandatangani apa yang disebut pakta perdagangan Tahap 1 pada awal Januari.

Safe-haven sejauh ini telah naik lebih dari 15 persen pada tahun ini di tengah kekhawatiran resesi global, karena perang dagang 17 bulan antara dua ekonomi terbesar dunia.

"Pedagang dan investor mengalihkan perhatian mereka ke liburan mendatang, termasuk mengkuadratkan buku mereka, sehingga minat dan volume perdagangan cenderung berkurang dalam beberapa minggu ke depan," kata analis senior Kitco Metals Jim Wyckoff dalam sebuah catatannya.

3 dari 3 halaman

Saksikan Video Pilihan di Bawah Ini:

Lanjutkan Membaca ↓