Bappenas Percepat Pembangunan di Papua dan Papua Barat

Oleh Arthur Gideon pada 17 Des 2019, 13:00 WIB
Diperbarui 17 Des 2019, 13:00 WIB
Aktivitas Anak-Anak Papua di Rumah Seni Sawinggrai
Perbesar
Sejumlah anak-anak bersiap mengikuti latihan tari di rumah seni Sawinggrai, Raja Ampat, Papua Barat, Jumat (22/11/2019). Pertamina melalui program tanggung jawab sosialnya membangun Rumah Seni Budaya Sawinggrai pada tahun 2016. (Liputan6.com/Herman Zakharia)

Liputan6.com, Jakarta - Kementerian Perencanaan Pembangunan Nasional/Badan Perencanaan Pembangunan Nasional (PPN/Bappenas) membidik cara dan model baru untuk mempercepat dan meningkatkan kualitas pembangunan di Papua dan Papua Barat. Langkah ini dilakukan agar kedua provinsi tersebut bisasejajar dengan provinsi lain di Tanah Air.

"Bappenas berupaya merumuskan pendekatan pembangunan Papua yang menghargai budaya dan kearifan lokal," kata Sekretaris Menteri PPN/Sekretaris Utama Bappenas Himawan Hariyoga, dikutip dari Antara, Selasa (17/12/2019).

Menurut dia, pemerintah mengedepankan kerangka otonomi khusus sebagai instrumen kebijakan percepatan, afirmasi, perlindungan dan pemberdayaan masyarakat Papua.

Berbagai langkah, lanjut dia, sudah ditempuh untuk pembangunan di Bumi Cendrawasih itu di antaranya mengadopsi pendekatan perencanaan pembangunan Papua berbasis wilayah adat dan kawasan potensial.

"Kami sadari pendekatan kutural atau sosial budaya menjadi dimensi penting dalam merancang pembangunan sektoral dan kewilayahan," imbuhnya.

Pemerintah, lanjut dia, berkomitmen melakukan percepatan pembangunan kesejahteraan di Papua dan Papua Barat antara lain melalui Inpres Nomor 9 tahun 2017.

Percepatan, kata dia, dilakukan secara tematik, holistik, integratif dan spasial atau THIS.

"Infrastruktur merupakan tulang punggung menggerakkan ekonomi wilayah sekaligus meningkatkan jangkauan pelayanan dasar ke seluruh daerah di Papua," katanya.

 

2 dari 3 halaman

Membangun Papua dengan Hati

Aktivitas Anak-Anak Papua di Rumah Seni Sawinggrai
Perbesar
Seorang anak memainkan alat musik saat mengikuti latihan tari di rumah seni Sawinggrai, Raja Ampat, Papua Barat, Jumat (22/11/2019). Pertamina melalui program tanggung jawab sosialnya membangun Rumah Seni Budaya Sawinggrai pada tahun 2016. (Liputan6.com/Herman Zakharia)

Sementara itu, dalam Konferensi Pembangunan Papua dibahas sejumlah untuk mempercepat pembangunan di Tanah Papua dengan tema SDM Papua unggul menuju Indonesia maju.

Topik yang dibahas yakni cara membangun Papua dengan hati, pelayanan dasar, karakter dan daya saing serta masa depan pembangunan yang holistik.

"Konferensi ini dirancang sebagai forum refleksi dan evaluasi langkah yang sudah ditempuh sekaligus merumuskan kangkah strategis ke depan yang lebih tepat dan solutif bagi upaya percepatan di tanah Papua," ujar dia.

Dalam konferensi itu juga dihadiri Menteri Koordinator Bidang Politik Hukum dan Keamanab Mahfud MD, Sekretaris Menteri Pemuda dan Olahraga Gatot Dewabroto, Gubernur Papua Barat Dominggus Mandacan, Kepala Bappeda Papua Yohanes Walilo serta sejumlah instansi terkait lainnya.

3 dari 3 halaman

Saksikan Video Pilihan di Bawah Ini:

Lanjutkan Membaca ↓