Sektor Manufaktur Indonesia Gencar Adopsi Industri 4.0

Oleh Septian Deny pada 09 Des 2019, 10:59 WIB
Diperbarui 09 Des 2019, 10:59 WIB
Penerapan Growth Mindset dalam Menghadapi Revolusi Industri 4.0 ala Tokopedia

Liputan6.com, Jakarta - Sektor manufaktur Indonesia mulai gencar mengadopsi teknologi digital terbaru dalam revolusi industri 4.0 terutama aritificial intelligence, machine learning, dan internet of things (IoT) yang semua berbasis cloud.

Teknologi digital terbaru itu digunakan untuk menopang inovasi manufaktur sehingga meningkatkan efisiensi sekaligus menggenjot produktivitas, serta mampu mengatur skalabilitas produksi untuk mencapai fleksibilitas dan kegesitan operasional.

VP Product Management Cloud & UC Telkomtelstra Arief Rakhmatsyah menjelaskan dalam revolusi industri 4.0 sektor manufaktur telah menggunakan IoT dan memanfaatkan banyak sensor di seluruh lini produksi.

Kehadiran sensor yang terhubung dengan IoT memungkinkan perusahaan manufaktur untuk mencapai efisiensi operasional, skalabilitas produksi, kegesitan, sekaligus meningkatkan produktivitas di saat peak season. 

Berdasarkan riset perusahaan teknologi informasi, Gartner IoT Forecast Tools 2018, akan ada 153 ribu benda yang akan terkoneksi dengan IoT di Indonesia hingga 2020. Pertumbuhan IoT di Indonesia mencapai rata-rata majemuk (compounded annual growth rate/CAGR) sebesar 19 persen sampai akhir 2022.

“Dengan banyaknya inovasi-inovasi dan dibutuhkan agility ketika harus men-develop banyak hal, itu lebih mudah kita melakukannya di cloud daripada perusahaan harus berinvestasi di datacenter yang besar, itu jatuhnya mahal,” papar Arief dalam keterangan tertulis di Jakarta, Senin (9/12/2019).

Karena itu, menurut dia, dibutuhkan solusi-solusi terdepan untuk menjawab tantangan tersebut. Telkomtelstra sebagai cloud provider menyediakan sistem berbasis azure yang sangat lengkap dengan keunggulan end-to-end dari cloud hingga edge computing.

“Mungkin rekan-rekan sudah familiar dengan cloud, tapi masih belum dengan edge computing. Edge computing adalah perpanjangan dari cloud yang diletakkan di sisi customer. Sebab, setiap perangkat IoT mengirim data/informasi terus-menerus, kalau langsung ke cloud bisa berat. Terlalu jauh komunikasinya, maka cloud juga perlu perpanjangan tangan. Keunggulannya, edge computing itu sudah ada machine learning di dalamnya,” jelas dia.

Arief menambahkan sektor manufaktur seperti industri pesawat terbang, otomotif, dan lainnya telah menggunakan solusi terdepan ini.

“Implementasi sudah diaplikasi ke industri manufaktur pesawat, banyak sensor dipasang di setiap pesawat sehingga dapat mendeteksi risiko kerusakan dan perawatan. Demikian juga di otomotif, mobil seri mahal itu penuh sensor, ban kempis sedikit sudah ketahuan. Mobil yang dipasangi berbagai sensor itu, datanya kemudian dikumpulkan di edge computing untuk dianalisis dengan machine learning,” jelasnya.

2 dari 3 halaman

Butuh SDM yang Ahli

Ilustrasi industri 4.0
Ilustrasi industri 4.0 (iStockPhoto)

Chaiman Asosiasi Big Data & AI Indonesia Rudi Rusdiah menilai penggunaan artificial intelligence, machine learning, dan IoT yang marak di sektor manufaktur di Indonesia tidak lepas dari berbagai tantangan ke depan. Salah satu tantangan itu adalah sumber daya manusia (SDM) yang membutuhkan keahlian tertentu.

“Adopsi teknologi digital terbaru seperti artificial intelligence, machine learning, dan IoT makin tumbuh pesat di sektor manufaktur di Indonesia. Hal ini merupakan kelanjutan dari sistem otomasi di sektor manufaktur yang telah berkembang dari 10 tahun lalu, kemudian beralih ke arah efisiensi dan kegesitan dalam operasi,” ujarnya.

Sementara Franky Christian, Chairman Aptiknas DKI Jakarta yang juga Sekjen Asosiasi Cloud Computing Indonesia (ACCI) menjelaskan, pemerintah melalui Kementerian Perindustrian telah membuat INDI 4.0 yang menjadi indeks acuan untuk mengukur tingkat kesiapan industri manufaktur menuju Revolusi Industri 4.0. Hasil sementara dari INDI 4.0, sebanyak 326 perusahaan manufaktur telah melakukan assessment dan bersiap untuk bertransformasi menuju Revolusi Industri 4.0.

“Hal ini menunjukkan manufaktur mulai sadar dengan Revolusi Industri 4.0 sesuai dengan visi Presiden Jokowi yang dicanangkan pada April 2019 saat peluncuran making Indonesia 4.0. Kondisi ini juga mendorong adopsi yang lebih cepat untuk cloud computing, artificial intelligence, machine learning, dan IoT,” kata Franky.

Andrew Milroy, Head of Advisory Service Asia Pacific Ovum, juga menilai sektor manufaktur membutuhkan solusi teknologi digital untuk mengefisienkan operasional produksi sehingga lebih terukur dan sesuai permintaan pasar.

“Trend yang terjadi di manufaktur antara lain produksi massal akan tergantikan dengan custome production sesuai kemauan konsumen, dengan bantuan teknologi digital seperti artificial intelligence, machine learning, cloud, dan IoT. Di sisi lain, dengan teknologi digital itu, sektor manufaktur dapat memonitor produksi secara real time sehingga memberikan dampak yang besar bagi efisiensi operasional,” paparnya.

3 dari 3 halaman

Saksikan Video Pilihan di Bawah Ini:

Lanjutkan Membaca ↓