Ajak Milenial Jauhi Narkoba, BRI Gelar Program Sadar Bahaya Narkoba di 19 Kota

Oleh Gilar Ramdhani pada 06 Nov 2019, 10:39 WIB
Diperbarui 06 Nov 2019, 11:17 WIB
Ajak Milenial Jauhi Narkoba, BRI Gelar Program Sadar Bahaya Narkoba di 19 Kota

Liputan6.com, Jakarta Penyalahgunaan narkotika dan obat-obatan terlarang (narkoba) di kalangan generasi muda dewasa ini semakin mengkhawatirkan.  Mengutip data dari Badan Narkotika Nasional (BNN) pada tahun 2019, 25% pengguna narkoba di Indonesia merupakan generasi millennial.

Berkaca dari kondisi tersebut, PT. Bank Rakyat Indonesia (Persero) Tbk menyelenggarakan program “Sadar Bahaya Narkoba Bersama BRI” di 19 kota yang diikuti oleh 1.900 peserta.

Corporate Secretary Bank BRI Hari Purnomo menjelaskan, program ini merupakan wujud kepedulian Bank BRI di bidang pendidikan. 

“Dengan menjaga para generasi millenial dari bahaya narkoba, Bank BRI juga turut terlibat dalam peningkatan kualitas Sumber Daya Manusia (SDM) yang selaras dengan visi Pemerintah dengan menjadikan pembangunan SDM sebagai kunci untuk membawa Indonesia maju,”  imbuhnya.

Kegiatan ini digelar di 19 Kantor Wilayah BRI di seluruh Indonesia bekerja sama dengan BNN dan Kepolisian serta Dinas Pendidikan setempat.

 

Ajak Milenial Jauhi Narkoba, BRI Gelar Program Sadar Bahaya Narkoba di 19 Kota
Program Sadar Bahaya Narkoba Bersama BRI di 19 kota yang diikuti oleh 1.900 peserta.

“Di setiap lokasi, kegiatan diikuti oleh 50 orang guru / tenaga pengajar dan 50 Ketua OSIS, yang kami harapkan dapat menjadi duta anti narkoba di masing-masing sekolah,” ujar Hari.

Program “Sadar Bahaya Narkoba Bersama BRI” merupakan salah satu program CSR BRI Peduli Indonesia Cerdas. BRI menyadari edukasi tentang bahaya pemakaian narkoba penting dilakukan di lingkungan sekolah sebagai upaya proteksi dini bagi para generasi millenial.

Ajak Milenial Jauhi Narkoba, BRI Gelar Program Sadar Bahaya Narkoba di 19 Kota
Program Sadar Bahaya Narkoba Bersama BRI di 19 kota yang diikuti oleh 1.900 peserta.

Pada tahun 2018 yang lalu, Bank BRI telah menyalurkan dana sebesar Rp 53,09 miliar untuk merealisasikan Program Indonesia Cerdas. Beberapa bantuan yang disalurkan dalam sektor ini di antaranya berupa beasiswa, perbaikan gedung sekolah, pembangunan taman baca, laboratorium pendidikan, dan penyediaan kendaraan penunjang pendidikan.

 

(*)