Pegadaian Bidik Pembiayaan Rp 46,5 Triliun di 2019

Oleh Bawono Yadika pada 23 Sep 2019, 13:15 WIB
Diperbarui 23 Sep 2019, 13:15 WIB
Jelang Lebaran, Transaksi Gadai Meningkat 15 Persen
Perbesar
Warga saat bertransaksi di pegadaian di Jakarta, Kamis (15/6). Meningkatnya kebutuhan masyarakat jelang Lebaran membuat banyak orang menggadaikan barang berharga guna memenuhi kebutuhan yang mendesak. (Liputan6.com/Faizal Fanani)

Liputan6.com, Jakarta - PT Pegadaian (Persero) menargetkan pembiayaan sebesar Rp46,5 triliun di tahun ini. Angka ini naik 15,20 persen dari pembiayaan tahun lalu senilai Rp40,341 triliun.

"Target kita bisa tumbuh 15 persen (pembiayaan) untuk tahun ini. Ini lebih tinggi dari tahun lalu yang cuma 12 persen," tutur Direktur Utama Perusahaan Kuswiyoto di Jakarta, Senin (23/9/2019).

Meski kompetisi di industri gadai semakin sengit, pihaknya menegaskan akan terus berinovasi seperti salah satunya mentransformasikan produk gadai menjadi produk digital.

"Hampir semua produk Pegadaian sudah digital, tinggal kita sekarang memasarkan saja ke masyarakat karena hari ini pengguna pegadaian capital expenditure (capex) baru 1 juta. Nah itulah pr kami untuk mengedukasi masyarakat," ujarnya.

"Dengan begitu kan kita bisa jauh lebih efisien dengan mengurangi tenaga di satu pihak, jaringan nasabah juga bisa jauh lebih mudah dan murah. Mereka bisa bertransaksi kapanpun dimanapun. Kalau mereka ngandalin SDM kita kan outletnya terbatas," lanjut dia.

 

2 dari 4 halaman

Total Pembiayaan Pegadaian

PT Pegadaian (Persero).
Perbesar
PT Pegadaian (Persero).

Sebelumnya, data perseroan menunjukkan hingga kuartal III 2019, total outstanding loan (pembiayaan) Pegadaian mencapai Rp45 triliun tumbuh 12 persen dibandingkan periode yang sama tahun lalu.

Rinciannya, Rp35 triliun setara 78 persen berasal dari lini bisnis gadai. Sedangkan sisanya Rp10 triliun setara 22 persen bersumber dari bisnis non gadai. Sementara itu, posisi rasio nonperforming financing (NPF) secara gross tercatat sebesar 1,7 persen pada kuartal III 2019.

3 dari 4 halaman

Pegadaian: Tren Bisnis Gadai Cenderung Stagnan

Buruan Ikutan, Badai Emas Pegadaian Berhadiah Total 10 Milyar Tinggal Hitungan Hari!
Perbesar
Program Badai Emas Pegadaian berhadiah total 10 Milyar rupiah tinggal menghitung hari. Batas akhir periode program ini sampai dengan hari Sabtu, 20 Juli 2019.

PT Pegadaian (Persero) menyatakan pertumbuhan tren bisnis gadai cenderung stagnan saat ini. Kenaikan hanya berkisar antara 1-2 persen setiap tahunnya.

Direktur Utama Perseroan Kuswiyoto mengatakan, kenaikan pertumbuhan bisnis yang hanya bertahap itu disebabkan semakin banyaknya pilihan pendanaan di masyarakat.

"Itulah makanya kita harus terus berinovasi, kalau nggak berinovasi kita akan turun-turun terus tuh kinerjanya," tuturnya di Jakarta, Senin (23/9/2019).

Kuswiyoto melanjutkan, perusahaan tak boleh hanya mengandalkan produk gadai saja merespon perubahan yang terjadi di tengah masyarakat.

Kata dia, inovasi perlu dilakukan guna mengatrol arah perkembangan kinerja perseroan kedepannya. Misalnya saja dengan mentransformasi budaya untuk menyasar pangsa Gen-Z melalui pasar digital dan IT.

"Gadai sangat relatif stagnan, makanya mulai tahun 2015 kita melakukan transformasi, salah satunya lima strategi. Cek produk gadai akan kita tetap petahankan dan tingkatkan volumenya tapi mungkin secara komposisi akan turun tapi secara outsanding akan dorong," ujarnya.

"Jadi produk gadai kita akan kembangkan ke banyak produk salah satunya kalau sekarang kebanyakan emas pegadaian sekarang akan kembangkan salah satunya saham," lanjut dia.

Sebagai informasi saja, tren tertinggi pertumbuhan bisnis Gadai terjadi pada kuartal-III 2016 sebesar 4,5 persen. Sedangkan terendah terjadi di kuartal-III 2015 yang minus sampai 3,1 persen

4 dari 4 halaman

Saksikan Video Pilihan di Bawah Ini:

Lanjutkan Membaca ↓