Ini Alasan Pertumbuhan Ekonomi Bali Melebihi Nasional

Oleh Athika Rahma pada 15 Sep 2019, 14:00 WIB
Banyuwangi Bikin Wisata Buka Puasa di Tepi Pantai Berlatar Selat Bali

Liputan6.com, Jakarta - Bukan rahasia lagi jika Bali disebut sebagai surga dari Indonesia. Destinasi wisata yang cantik dengan fasilitas yang lengkap membuat wisatawan yang datang merasa betah, rela merogoh kocek berapapun demi bisa berlibur nyaman di Pulau Dewata ini.

Pertumbuhan ekonomi Bali mencapai 5,80 persen di semester pertama tahun 2019. Meski melambat 0,02 persen, namun angka ini masih baik dari pertumbuhan ekonomi nasional. Tentunya, pariwisata turut berkontribusi untuk pertumbuhan ekonomi ini.

Direktur Retail Bank Mandiri Donsuwan menyebutkan, Bali memanfaatkan destinasi wisatanya untuk bisnis turunan yang lain. Dia mencontohkan harga minuman di Bali yang jauh berbeda dari daerah lain.

"Di Jakarta kita biasa beli es kelapa Rp 10 ribu dapat, di Bali? Nggak mungkin, pasti sekitaran Rp 50 ribu. Tapi pembelinya nggak protes, karena memang ini daerah wisata. Jadi marginnya ini luar biasa, potensi pariwisata ini memang besar," ujarnya seperti ditulis Minggu (15/9/2019).

Alasan lainnya ialah pemanfaatan lahan masyarakat adat untuk berbisnis. Contohnya, Desa Kutuh. Alih-alih mencari lahan atau membelinya, pemerintah desa mengajak masyarakatnya untuk berbisnis dan memajukan ekonomi desa.

"Wisata Paragliding milik Desa Kutuh ini tanpa modal uang. Lahan milik masyarakat adat, parasutnya juga, kita tinggal buat pelatihan dan menawarkannya ke wisatawan," ungkap Kepala Desa Adat Kutuh, I Made Wenda.

 

2 of 3

Dana untuk Ritual

Ngaben akbar keluarga I Gusti Ngurah Rai
Peti berbentuk naga yang berisi jenazah anggota keluarga dari pahlawan nasional I Gusti Ngurah Rai dibakar dalam prosesi upacara Ngaben di Desa Carangsari, Bali, Senin (29/4/2019). Ribuan waga mengiringi kremasi terhadap jenazah putra kedua dan cucu dari I Gusti Ngurah Rai itu. (SONNY TUMBELAKA/AFP)

Wena menyebutkan dari 80 hektare lahan masyarakat adat, 15 hektare telah digunakan untuk aktivitas ekonomi. Keuntungan dari bisnisnya nanti akan disetor ke lembaga perkreditan desa (LPD). Dananya akan digunakan untuk membiayai kegiatan adat dan ritual keagamaan di desa.

"Per tahun saja, desa ini mengeluarkan uang Rp 3 miliar untuk ritual keagamaan. Dananya tidak minta ke pemerintah, karena memang tidak disediakan. Gimana caranya kita bisa gelar ritual keagamaan, ya, kita manfaatkan desa untuk berbisnis," ujar I Made Wena.

3 of 3

Saksikan Video Pilihan di Bawah Ini:

Lanjutkan Membaca ↓