Donald Trump Iri karena Bank Sentral Eropa Pangkas Suku Bunga

Oleh Tommy Kurnia pada 12 Sep 2019, 20:50 WIB
Presiden Amerka Serikat (AS) Donald Trump siap meluncurkan sanksi paling berat terhadap Iran, Senn, 5 November 2018  (AFP).

Liputan6.com, Jakarta - Presiden Amerika Serikat (AS) Donald Trump melampiaskan rasa iri dan marah karena Bank Sentral Eropa memangkas suku bunga pada fasilitas deposito. Trump membandingkan kebijakan Bank Sentral Eropa dengan bank sentral negaranya (Federal Reserve) yang enggan menurunkan suku bunga.

Presiden Trump menuding Bank Sentral Eropa berusaha melemahkan mata uang Euro terhadap dolar. Alhasil, Trump menilai ekspor AS jadi kurang kompetitif karena nilai dolar terlalu tinggi.

"Bank Sentral Eropa, bertindak cepat, Memotong Suku Bunga 10 Basis Poin. Mereka berusaha, dan berhasil, mendepresiasi Euro terhadap Dollar yang SANGAT kuat, melukai ekspor AS ... Dan the Fed duduk. Dan duduk. Dan duduk. Mereka (Uni Eropa) dibayar agak meminjam uang, sementara kita membayar bunga!" ujar Presiden Donald Trump dikutip dari akun Twitter resminya, Kamis (12/9/2019).

Menurut Reuters, kabar pemangkasan suku bunga Bank Sentral Eropa sudah terdengar sejak Juni. Euro pun turun 3,5 persen terhadap dolar AS sejak Juni.

Presiden Bank Sentral Eropa, Mario Draghi, langsung menyanggah tuduhan Presiden Trump. Ia berkata target pemangkasan suku bunga bukanlah mata uang.

"Kami tidak menargetkan nilai tukar. Titik,", ujar Draghi seperti dikutip Financial Times.

Draghi juga merespons apabila AS mencoba melemahkan mata uangnya juga. Bila itu terjadi, Draghi mengaku akan bergantung pada konsesus dari G7.

 

2 of 3

Bukan Pertama Kali

Ekspresi Donald Trump Saat Hadiri National Prayer Breakfast
Ekspresi Presiden AS Donald Trump saat menghadiri National Prayer Breakfast atau Sarapan Doa Nasional di sebuah hotel di Washington DC (8/2). (AFP Photo/Mandel Ngan)

Terkait Fed, ini bukan pertama kalinya Presiden Trump menyerang bank sentral negaranya dan Gubernur Jerome Powell. Trump kerap menuduh kebijakan Fed tidak sesuai dengan kebutuhan ekonomi AS.

Akan tetapi, Fed diprediksi akan menurunkan suku bunga pada pertemuan 17-18 September mendatang. Powell juga menegaskan keputusan Fed tak terpengaruh politik.

3 of 3

Saksikan Video Pilihan di Bawah Ini:

Lanjutkan Membaca ↓

Live Streaming

Powered by