Kereta Api Logistik Rambah Bisnis E-Commerce

Oleh Maulandy Rizky Bayu Kencana pada 07 Sep 2019, 16:30 WIB
20160218-Kereta-Logistik-Jakarta-FF

Liputan6.com, Jakarta - PT Kereta Api Logistik (KALOG), anak usaha PT Kereta Api Indonesia (Persero) atau PT KAI, berencana untuk bermain di ranah bisnis e-commerce. Demi menunjang tujuan itu, perseroan akan coba merangkul pihak luar untuk menjalankan bisnis logistik secara digital.

Plt Direktur Utama Kereta Api Logistik Hendy Helmy mengatakan, Kereta Api Logistik sangat antusias untuk bisa merambah sektor bisnis e-commerce. Alasannya, potensi pendapatan di bisnis tersebut sangat besar.

"Justru ini yang saya pikir peluang buat Kereta Api Logistik. Nilainya sangat besar, terus jumlahnya sangat besar, dan semua orang berebut untuk meng-grab pasar e-commerce. Karena nilainya besar dibandingkan kita ngambil barang yang sifatnya bak besar," urainya di Jakarta, Sabtu (7/9/2019).

Dia menyampaikan, Kereta Api Logistik saat ini memang sudah masuk ke sektor bisnis digital, tapi porsinya belum begitu besar. "Untuk e-commerce kita masih kecil, mungkin di bawah 10 persen," sambungnya.

Hendy menceritakan, pihaknya belum begitu banyak terlibat dalam bidang bisnis tersebut lantaran sebelumnya masih berfokus pada pembenahan di internal agar lebih sustain di tengah persaingan pasar logistik.

"Dengan ini sudah mulai bagus, kita sudah mulai membuka diri untuk melakukan ekspansi dengan membangun kerjasama dengan setiap agen-agen," ujar dia.

Selanjutnya, ia meneruskan, Kereta Api Logistik dalam waktu dekat ini bakal membuka keagenan pada setiap pengusaha-pengusaha yang ingin berbisnis logistik dengan perusahaan.

Secara target, lanjutnya, kemitraan dalam menjalankan bisnis logistik tersebut bisa dimulai pada tahun ini. "(Kapan?) Mungkin sekitar bulan Oktober atau November lah," tandasnya.

 

2 of 5

Kereta Api Logistik Yakin Target Pendapatan Rp 1,1 Triliun Bisa Tercapai

20160218-Kereta-Logistik-Jakarta-FF
Proses bongkar muatan KA Logistik saat tiba di Stasiun JICT Tanjung Priok, Kamis (18/2). Dioperasikannya KA Logistik Tanjung Priok diharapkan mampu menurunkan masalah waktu bongkar muat atau dwelling time hingga dua hari. (Liputan6.com/Faizal Fanani)

PT Kereta Api Logistik (KALOG), satu anak perusahaan PT Kereta Api Indonesia (Persero) atau PT KAI menargetkan pendapatan minimal Rp 1,1 triliun di 2019.

Plt Direktur Utama PT Kereta Api Logistik Hendy Helmy mengungkapkan, menginjak usia ke-10 pada hari ini, Kereta Api Logistik memantapkan posisi di industri logistik dengan memetakan beragam peluang dan menyiapkan langkah ekspansif untuk mendorong pertumbuhan bisnis yang berkelanjutan. 

Selama satu dekade ini, ia melanjutkan, Kereta Api Logistik telah berupaya memberikan kontribusi bagi kelancaran sistem logistik nasional. Diantaranya melalui konektivitas layanan KA Kontainer hingga ke Pelabuhan Tanjung Priok, Tanjung Perak dan Tanjung Mas, serta kawasan industri Karawang melalui Klari.

Dalam hal kinerja keuangan, ia menyampaikan, Kereta Api Logistik juga telah menunjukan pencapaian yang menggembirakan, yakni dengan meraup peningkatan pendapatan sebesar 27 persen.

"Tahun 2018 Kereta Api Logistik membukukan pendapatan sebesar Rp 928,467 juta, atau meningkat 27 persen dari pendapatan tahun 2017 sebesar Rp 729,551 juta," jelas Hendy saat acara Family Gathering 10th Anniversary PT Kereta Api Logistik di Basketball Hall GBK, Jakarta, Sabtu (7/9/2019).

3 of 5

Konsolidasi

20160218-Kereta-Logistik-Jakarta-FF
Proses bongkar muatan KA Logistik saat tiba di Stasiun JICT Tanjung Priok, Kamis (18/2). Dioperasikannya KA Logistik Tanjung Priok diharapkan mampu menurunkan masalah waktu bongkar muat atau dwelling time hingga dua hari. (Liputan6.com/Faizal Fanani)

Dia meneruskan, Kereta Api Logistik bakal melakukan konsolidasi untuk mengubah pola sistem angkutan barang. Bila hal ini sukses dilaksanakan, sambungnya, pendapatan perseroan bahkan bisa melonjak hingga Rp 1,5 triliun.

"Kita sih berharap malah justru dengan perubahan sistem organisasi, kita malah bisa sampai Rp 1,5 triliun. Tapi kita enggak mau terlalu muluk-muluk, karena kita masih dalam proses penjajakan sistem organisasi baru yang nanti quantum leap-nya akan lebih tinggi," tuturnya.

"Makanya kita ingin pakai target Rp 1,1 triliun dulu. Paling tidak itu tidak lebih rendah daripada tahun lalu lah," dia menambahkan.

4 of 5

Ekspansif

20160218-Kereta-Logistik-Jakarta-FF
Petugas melintas di muatan KA Logistik di Stasiun JICT Tanjung Priok, Kamis (18/2/). Dioperasikannya KA Logistik Tanjung Priok diharapkan mampu menurunkan masalah waktu bongkar muat atau dwelling time hingga dua hari. (Liputan6.com/Faizal Fanani)

Hendy menyebutkan, dalam momentum keberhasilan menjalani 10 tahun perjalanan dan pertumbuhan, Kereta Api Logistik telah menyiapkan langkah ekspansif untuk menghadapi persaingan yang semakin ketat di industri logistik. Diantaranya melalui peningkatan kapasitas dan kapabilitas, baik dari sisi Infrastruktur, sarana, SDM, proses bisnis, serta inovasi.

"Dalam mempersiapkan pengembangan bisnis, Kereta Api Logistik memastikan bahwa program yang dicanangkan selaras dengan program PT KAI selaku Induk perusahaan serta pemerintah, khususnya Kementerian Perhubungan dalam optimalisasi angkutan barang berbasis kereta api," tandasnya. 

5 of 5

Saksikan video pilihan di bawah ini:

Lanjutkan Membaca ↓