BI dan Pemerintah Cari Jalan agar Industri Manufaktur Bisa Bangkit

Oleh Liputan6.com pada 04 Sep 2019, 20:38 WIB
Diperbarui 04 Sep 2019, 21:17 WIB
Rapat koordinasi antara Bank Indonesia (BI), Otoritas Jasa Keuangan (OJK) dan Pemerintah menghasilkan 6 langkah strategis meningkatkan industri manufaktur RI.

Liputan6.com, Jakarta - Industri manufaktur menjadi salah satu pilar penting dalam laju pertumbuhan ekonomi Indonesia. Oleh sebab itu, mendorong industri ini agar semakin maju menjadi sebuah keharusan agar perekonomian yang diharapkan dapat tercapai.

Untuk mewujudkan semua itu, pada Rabu ini Pemerintah dan Bank Indonesia serta Otoritas Jasa Keuangan (OJK) menggelar rapat koordinasi penguatan industri manufaktur. Industri ini diharapkan mampu meningkatkan ekonomi yang berkelanjutan dan inklusif.

Rapat yang dipimpin oleh Gubernur BI Perry Warjiyo tersebut dihadiri oleh banyak pejabat, mulai dari menteri hingga kepala daerah. Hadir diantaranya Menko Perekonomian Darmin Nasution, Menteri Perindustrian Airlangga Hartarto, Menteri Perdagangan Enggartiasto Lukita, Menteri Perhubungan Budi Karya Sumadi, Pejabat Kemenkeu, Pejabat KemenPUPR, Gubernur Jawa Barat Ridwan Kamil, Gubernur Jawa Tengah Ganjar Pranowo, Gubernur Jawa Timur Khofifah Indar Parawansa, serta jajaran dewan komisioner OJK.

"Rakorpusda menyepakati strategi pengembangan industri manufaktur yang dilakukan secara terkoordinasi, terintegrasi, dan berkelanjutan," kata Perry, usai rapat di Gedung BI, Jakarta, Rabu (4/9).

Semua itu, lanjutnya, harus didukung keterlibatan aktif pelaku industri.

Sementara itu, fokus pengembangan produk dimulai pada industri otomotif, tekstil & produk tekstil (TPT), dan alas kaki, serta industri lainnya yang mendukung pengembangan produk-produk di industri tersebut.

"Pengembangan juga dilakukan dengan memastikan integrasi pembangunan antarkawasan yang sesuai dengan keterkaitan produk yang menjadi fokus, antara lain di Jawa Barat, Jawa Tengah, Jawa Timur, Banten dan Sumatera Selatan," ujarnya.

 

2 of 3

Pertumbuhan Manufaktur

Rakor Pemerintah dan BI Bahas Pengembangan Industri Manufaktur
Suasana Rakor di Gedung BI, Jakarta, Rabu (4/9/2019). Rakor Pemerintah, Pemerintah Daerah, dan BI membahas Pengembangan Industri Manufaktur untuk meningkatkan pertumbuhan ekonomi secara berkelanjutan dan Inklusif. (Liputan6.com/Angga Yuniar)

Sebelumnya, Bank Indonesia (BI) mencatat pertumbuhan industri manufaktur nasional yang lesu menjadi salah satu penghambat pertumbuhan ekonomi Indonesia. Akibatnya, angka pertumbuhan ekonomi selalu tertahan di level kisaran 5 persen setiap tahunnya. Di tahun ini target pertumbuhan ekonomi ditargetkan mencapai angka 5,2 persen.

Deputi Gubernur BI, Dody Budi Waluyo menyebutkan pertumbuhan sektor manufaktur nasional di kuartal II-2019 hanya tumbuh di kisaran 3,62 persen. Angka tersebut dinilai terlalu kecil, bahkan hanya separuh dari pertumbuhan normal sektor manufaktur yang seharusnya 6 persen-7 persen.

Badan Pusat Statistik (BPS) mencatat realisasi pertumbuhan di kuartal II-2019 itu melambat dibandingkan kuartal II-2018 yang tumbuh 4,36 persen. Pada periode yang sama pertumbuhan ekonomi Indonesia tercatat sebesar 5,05 persen, melambat dari kuartal II-2018 yang sebesar 5,27 persen yoy.

"Tidak salah kalau ekonomi kita akan tumbuh diskisaran hanya sekitar 5 persen untuk di tahun 2019 ini. Jadi ini tantangan yang besar bagaimana kita bisa dorong sektor manufaktur untuk terus tumbuh," kata dia, dalam acara seminar nasional terkait pengembangan industri dalam negeri di Hotel Borobudur, Jakarta, Rabu (4/9).

Dia menegaskan perlu usaha ekstra untuk mendorong sektor manufaktur sehingga lebih memacu laju pertumbuhan ekonomi. Namun semua itu tentu tidak lepas dari berbagai tantangan.

 

3 of 3

Tantangan

Rakor Pemerintah dan BI Bahas Pengembangan Industri Manufaktur
Gubernur Bank Indonesia Perry Warjio (kiri) saat memimpin Rakor di Gedung BI, Jakarta, Rabu (4/9/2019). Rakor Pemerintah, Pemerintah Daerah, dan BI membahas Pengembangan Industri Manufaktur untuk meningkatkan pertumbuhan ekonomi secara berkelanjutan dan Inklusif. (Liputan6.com/Angga Yuniar)

Dia mengungkapkan, setidaknya ada dua tantangan dalam mendorong industri manufaktur tersebut. Pertama soal meningkatkan value chain dalam negeri. Menurutnya, banyak industri unggulan Indonesia yang belum saling terhubung dengan industri lainnya. Terutama yang produk pendukungnya ada di Tanah Air.

"Seperti industri otomotif, yang produksinya cenderung dimanfaatkan untuk ekspor ke luar negeri, dibandingkan untuk dukung sektor industri dalam negeri," ujarnya.

Selanjutnya, produk unggulan manufaktur harus didorong untuk bersaing di pasar global. Menurutnya, ditengah persaingan global yang semakin ketat, Indonesia perlu menentukan prioritas produk, tak bisa keseluruhan secara bersamaan. BI melihat potensi itu ada pada produk tekstil, otomotif, dan alas kaki.

"Itu berdasarkan kriteria yang kami lihat memiliki daya saing paling kuat dalam kompetisi pasar global. Serta dilihat dari sisi bagaimana produk itu mendorong adanya devisa yang berdampak pada pertumbuhan ekonomi," tutupnya.

Reporter: Yayu Agustini Rahayu

Sumber: Merdeka.com

Lanjutkan Membaca ↓