Gubernur BI: Petani dan Nelayan Harus Bisa Jualan di Internet

Oleh Liputan6.com pada 04 Sep 2019, 17:12 WIB
Diperbarui 12 Sep 2019, 14:27 WIB
Ilustrasi e-Commerce

Liputan6.com, Jakarta - Gubernur Bank Indonesia (BI), Perry Warjiyo, menginginkan petani dan nelayan mulai memanfaatkan sistem perdagangan secara online atau e-commerce untuk menjual produknya. Dengan demikian, nelayan dan petani semakin mudah menjangkau pasar.

"Belum lagi bagaimana dari petani, dari nelayan, dari perdagangan kecil bisa disambungkan. Kalau kecil kan mereka disambungkan, kalau sekarang masih jualan ke pasar tradisional," ujar Perry di Gedung Dhanapala, Jakarta, Rabu (4/9/2019).

Perry mengatakan, sejauh ini ada sekitar 60 juta Usaha Mikro Kecil Menengah (UMKM) di Indonesia. Jumlah tersebut secara keseluruhan belum masuk ke dalam e-commerce.

"UMKM kita ada 60 juta, yang tentu saja ini menjadi pasar untuk pasarnya e-commerce dan pasarnya fintech. Yang ini, yang terus dikembangkan," jelasnya.

Sementara itu, tingkat penggunaan internet dan smartphone yang semakin meningkat menjadi daya pikat untuk masuk ke dalam e-commerce. E-commerce juga menjadi salah satu cara untuk mendorong tingkat inklusi keuangan yang kini masih sekitar 51 persen.

"Indonesia penduduknya 268 juta, pengguna internat dan mobile itu 150 juta, penetrasi di berbagai daerah ada, itu dari sisi teknologi. Dari sisi peluang ekonominya, indeks inklusi keuangan kita itu baru 51 persen, jadi masih hampir 49 persen belum tersentuh dunia keuangan dan ini adalah peluang untuk kita kembangkan baik fintech maupun e-commerce," tandasnya.

Reporter: Anggun P. Situmorang

Sumber: Merdeka.com

2 dari 3 halaman

Jangkau Konsumen, UMKM Harus Go Digital

Ilustrasi e-Commerce, eCommerce, Online Marketplace, Bisnis Online
Ilustrasi e-Commerce, eCommerce, Online Marketplace, Bisnis Online

Sebelumnya, Bank Indonesia (BI) saat ini memiliki 898 Usaha Mikro Kecil dan Menengah (UMKM) binaan yang dioerientasikan untuk ekspor. Selain itu, UMKM tersebut juga diarahkan untuk menuju digitalisasi dari segi pemasaran.

Gubernur BI Perry Warjiyo menyebutkan, penting sekali untuk UMKM melakukan digitalisasi di era sekarang ini. Sebab hal tersebut dapat membantu memperluas pemasaran produk atau karya yang dihasilkan oleh UMKM.

"Kenapa masuk digital? karena bisa mendekatkan konsumen," kata dia saat ditemui dalam acara Pameran Kain dan Kerajinan Karya UMKM Bank Indonesia (BI) yakni Karya Kreatif Indonesia (KKI) di Jakarta Convention Centre. Jakarta, Jumat (12/7/2019). 

Adapun saat ini, total UMKM binaan BI yang sudah go digital baru berjumlah 355 unit. Diharapkan semua UMKM nantinya sudah bisa melakukan digitalisasi. Dengan demikian penjualan produk akan menjadi lebih mudah karena dapat dilakukan hanya dengan ketikan jari tangan.

"355 UMKM yang sudah go digital, apa yang dimaksud go digital? banyak tahapannya cara untuk go digital, ada yang sudah memasarkan produknya melakui twiter, facebook, youtube. Jualan di dunia maya," ujarnya.

Selain di sosial media, penjualan juga dapat dilakukan di berbagai platform e-commerce. Semakin banyak cara dilakukan, maka akan semakin mudah konsumen menemukan barang atau produk yang dijual UMKM dan tidak lagi mengandalkan penjualan secara konvensional.

Tak hanya itu, go digital juga mencakup cara atau metode pembayaran. Perry menyebutkan saat ini metode pembayaran belanja online sudah kian beragam dan memudahkan konsumen dan pedagang dalam melakukan transaksi jual beli.

"Go digital juga bagiamana metode pembayarannya , bukan hanya kartu debit tapi juga sudah sekarang kita tambah kartu debet edc QRIS(QR Code Indonesia Standard) yang kita launchingMei," ujarnya.

3 dari 3 halaman

Saksikan Video Pilihan di Bawah Ini:

Lanjutkan Membaca ↓

Video Pilihan Hari Ini

TWICE dan Isyana Masuk Daftar Forbes Sosok Berpengaruh