Langkah yang Dilakukan BI agar Target Pertumbuhan Ekonomi 2020 Tercapai

Oleh Liputan6.com pada 28 Agu 2019, 17:00 WIB
Diperbarui 28 Agu 2019, 17:17 WIB
MA Lantik Destry Damayanti sebagai Deputi Gubernur Senior BI

Liputan6.com, Jakarta - Pemerintah telah menetapkan asumsi makro pertumbuhan ekonomi dalam Rancangan Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara (RAPBN) 2020 berada di kisaran 5,3 persen. Angka ini lebih tinggi dibanding target pertumbuhan ekonomi dalam APBN 2019 sebesar 5,2 persen.

Deputi Gubernur Senior Bank Indonesia (BI) Destry Damayanti menyatakan, ada beberapa langkah yang dilakukan oleh BI untuk mendorong target pertumbuhan ekonomi di 2020. Salah satunya, dengan menjalankan kebijakan moneter yang akomodatif dengan bauran kebijakan optimal.

"Jadi tidak cuma kebijakan moneter tapi juga ke makroprudensial," jelas dia saat ditemui di Gedung DPR RI, Jakarta, Rabu (28/8/2019).

Destry mengatakan kebijakan lain guna mendorong pertumbuhan ekonomi nasional yakni dengan cara memperdalam pasar keuangan. Tak hanya itu, BI juga akan meningkatkan sistem pembayaran dalam negeri. "Dan satunya lagi juga memang tentunya untuk ekonomi syariah bisa kita dorong ke depannya," kata dia.

Di samping itu, dia melanjutkan dalam mempercepat pertumbuhan ekonomi, kebijakan yang dilakukan BI tidak hanya ditempuh dari faktor domestik saja, melainkan mendorong dari faktor global. Oleh karenanya, pihaknya ke depan masih membuka ruang dalam melonggarkan suku bunga acuan.

"Jadi ini tentunya akan kasi ruang pelonggaranlah, instrumen kita punya banyak tidak hanya suku bunga makanya kami selalu tekankan bahwa bauran kebijakan adalah startegi BI dalam rangka jaga stbilitas Rupiah dan juga dukung pertumbuhan ekonomi nasional," tandas dia.

Reporter: Dwi Aditya Putra

Sumber: Merdeka.com

2 of 3

Konsumsi Terjaga, Pertumbuhan Ekonomi 5,3 Persen Bakal Tercapai

Pemerintah Targetkan Pertumbuhan Ekonomi 2020 Sebesar 5,3 Persen
Pekerja tengah menyelesaikan proyek pembangunam gedung bertingkat di Jakarta, Selasa (27/8/2019). Pemerintah menargetkan pertumbuhan ekonomi Indonesia di tahun 2020 sebesar 5,3%. (Liputan6.com/Angga Yuniar)

Sebelumnya, pemerintah telah menetapkan asumsi makro pertumbuhan ekonomidalam Rancangan Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara (RAPBN) 2020 berada di 5,3 persen dengan konsumsi dan investasi sebagai motor penggerak utamanya. Angka ini lebih tinggi dibanding target pertumbuhan ekonomi dalam APBN 2019 sebesar 5,2 persen.

Direktur Riset Center of Reform on Economics (Core) Indonesia, Piter Abdullah mengatakan, pertumbuhan ekonomi yang dipatok sebesar 5,3 persen sangat memungkinkan bisa terealisasi di 2020 mendatang. Hanya saja pemerintah perlu mebuat terobosan kebijakan yang bisa memacu domestik demand.

"Pertumbuhan ekonomi 5,3 persen sangat mungkin direalisasikan. Bahkan kita masih bisa mengejar pertumbuhan diatas itu," katanya saat dihubungi merdeka.com, Selasa (20/8). 

Untuk mencapai realisasi pertumbuhan tersebut, pemerintah perlu menjaga konsumsi dalam negeri agar tumbuh tinggi diiringi dengan lompatan investasi. Tak hanya itu, pemerintah juga diminta melakukan ekspansi fiskal serta mendorong Bank Indonesia (BI) mampu mengimbangi dengan ekspansi moneter.

Piter mengatakan, ekapansi fiskal dilakukan dengan meningkatkan belanja bersama-sama dan pelonggaran pajak. Di sisi lain, BI bisa mengimbangi dengan kebijakan moneter yang lebih longgar dalam bentuk penurunan suku bunga acuan serta operasi moneter yang lebih ekspsnsif.

Piter menambahkan, pertumbuhan ekonomi Indonesia sesungguhnya tidak terlalu bergantung kepada kondisi perekonomian global. Sebab, pertumbuhan ekonomi nasional lebih banyak disumbang oleh konsumsi rumah tangga dan investasi. Oleh karenanya, untuk memacu pertumbuhan tersbeut, dua komponen ini perlu didorong.

"Kita bukan negara ekspor yang pertumbuhan ekonominya sangat bergantung kepada kegiatan ekspor. Artinya lebih banyak ditentukan oleh kondisi domestik," kata dia.

Jika berkaca pada lima tahun terakhir, pertumbuhan ekonomi Indonesia terjebak di kisaran 5 persen lantaran konsumsi dan investasi tidak berjalan optimal atau stagnan. Di mana, konsumsi hanya tumbuh dikisaran 5 persen, demkian juga pertumbuhan investasi yang tidak pernah tumbuh dua digit.

"Akibatnya pertumbuhan ekonomi yang tidak bisa beranjak dari angka lima persen," pungkasnya

3 of 3

Saksikan Video Pilihan di Bawah Ini:

Lanjutkan Membaca ↓