Bos Bappenas: Ibu Kota Pindah Paling Lambat di 2024

Oleh Septian Deny pada 26 Agu 2019, 13:55 WIB
Diperbarui 26 Agu 2019, 13:55 WIB
Mencari Ibu Kota Baru Pengganti Jakarta
Perbesar
Pemandangan gedung bertingkat di Jakarta, Selasa (30/4/2019). Presiden Joko Widodo atau Jokowi kembali melontarkan wacana pemindahan ibu kota dari Jakarta ke luar Pulau Jawa. (Liputan6.com/JohanTallo)

Liputan6.com, Jakarta - Presiden Jokowi telah mengumumkan lokasi ibu kota baru yaitu di sebagian Penajam Paser Utara dan sebagian Kutai Kertanegara. Setelah pengumuman ini, maka akan mulai dipersiapkan pembangunan hingga proses pemindahan.

Menteri Perencanaan Pembanguan (PPN)/Kepala Bappenas Bambang Brodjonegoro mengatakan, usai diumumkan oleh Presiden Jokowi, pihaknya akan segera menyiapkan dokumen-dokumen terkait dengan pembangunan dan pemindahan ibu kota.

"Jadi hari ini kita sudah dengar penetapan, kemudian segera ditindaklanjuti dengan penentuan lokasi, akan melibatkan Gubernur. Kita akan siapkan naskah akademi untuk RUU ibu kota tersebut," ujar dia di Istana Kepresidenan, Jakarta, Senin (26/8/2019).

Dia menjelaskan, pada 2020 akan masuk fase persiapan sampai finalisasi dokumen yang diperlukan seperti masterplan, building desain, sampai dasar UU. Pemerintah juga siapkan mulai dari penyaiapan lahan, pembanguna infrastruktur yang akan dimulai di akhir 2020.

"Itu sudah mulai konstruksi paling lambat akhir 2020. Sudah dimulai proses pembangunannya," ungkap dia.

Menurut Bambang, nanti pemerintah akan mendetailkan seluruh proses pemindahan ibu kota. Meski demikian, dia memastikan paling lambat pada 2424 ibu kota sudah dipindahkan.

"Periode pemindahan sudah dilakukan nanti kita detailkan begitu sudah ketahuan progres pembangunannya. Pada 2024 paling lambat kita sudah pindahkan, jadi paling lambat 2024 kita sudah pindah," tandas dia.

 

2 dari 4 halaman

Kadin: Pengusaha Siap Investasi di Ibu Kota Baru

Mencari Ibu Kota Baru Pengganti Jakarta
Perbesar
Pemandangan gedung bertingkat di Jakarta, Selasa (30/4/2019). Presiden Joko Widodo atau Jokowi mengatakan, pemerintah saat ini masih terus mengkaji wilayah yang layak untuk menjadi ibu kota baru pengganti Jakarta. (Liputan6.com/JohanTallo)

Keputusan dimana lokasi tepatnya Ibu kota baru tinggal menunggu waktu. Pemerintah saat ini tinggal menunggu dua kajian terakhir dari Badan Perencanaan Pembangunan Nasional (Bappenas) perihal pemindahan Ibu kota ini.

Wakil Ketua Umum Kamar Dagang dan Industri Indonesia (KADIN) Raden Pardede mengatakan, pengusaha siap ikut andil berinvestasi pasca Pemerintah memutuskan lokasi final Ibu kota barunanti.

"Kita masih melihat dulu kepastiannya lokasinya. Jika sudah fix dan kita lihat seluruh masterplan (Pemerintah) dan tahapan perpindahan, pengusaha tentu akan ada yang akan masuk kesana," tuturnya kepada Liputan6.com, Senin (26/8/2019).

Seirama, Ekonom Centre of Reform on Economics (CORE) Piter Abdullah menyebutkan, pemindahan Ibu kota baru memang dapat menjadi salah satu alternatif guna mendorong pertumbuhan ekonomi.

Apalagi, perlambatan ekonomi dunia kian semakin nyata. Ibu kota baru, lanjut dia, dapat memanfaatkan momentum ketidakpastian ekonomi tersebut untuk menstimulus perekonomian.

"Dari sisi pengusaha, keputusan Pemerintah memindahkan Ibu kota tentu memunculkan banyak peluang-peluang baru dan secara alami akan berupaya memanfaatkan peluang-peluang tersebut," kata dia.

"Dan peluang-peluang sudah akan muncul sejak proses pembangunan. Saya yakin pengusaha akan antusias dengan adanya peluang-peluang baru yang memang sangat dibutuhkan ditengah melambatnya perekonomian global," ujarnya.  

3 dari 4 halaman

Pengusaha Bakal Ikut Pindah ke Ibu Kota Baru

Mencari Ibu Kota Baru Pengganti Jakarta
Perbesar
Pemandangan gedung bertingkat di Jakarta, Selasa (30/4/2019). Pemerintah belum memutuskan lokasi ibu kota baru pengganti Jakarta. (Liputan6.com/JohanTallo)

Direktur Eksekutif Komite Pemantauan Pelaksanaan Otonomi Daerah (KPPOD) Robert Endi Jaweng memperkirakan, ibu kota baru akan tidak hanya akan menjadi pusat pemerintahan seperti yang direncanakan. Pusat-pusat ekonomi, terutama pusat korporasi tentu akan ikut pindah ke ibu kota baru.

"Saya juga menduga, meskipun pindah hanya pusat pemerintahan pada tingkat tertentu BUMN juga akan melihat peluang untuk itu. Dia akan pindah, mungkin kantor-kantor pusat BUMN selain ada di Jakarta juga akan ada di sana," kata dia dalam diskusi, di Jakarta, Sabtu (24/8).

Menurut dia, salah satu alasan kenapa kota seperti Jakarta juga kemudian menjadi pusat bisnis karena karakteristik para pengusaha yang tentu ingin ada dekat dengan pemerintah. Dengan demikian komunikasi dengan pemerintah menjadi lebih mudah.

"Bahkan kalau melihat karakter para pelaku usaha kita dimana kantor pusat itu memang didirikan di ibu kota baru itu pertimbangannya biar dekat dengan pemerintahnya, biar gampang lobinya. Kan dia butuh lobi," ungkapnya.

Karena itu, lanjut Robert, meskipun dalam rencana yang akan dipindahkan hanya pusat pemerintahan, tapi tidak dapat dipungkiri bahwa pusat bisnis juga akan ikut hijrah ke ibu kota baru.

"Jadi memang secara formal pindah ibu kota (pusat pemerintahan). Tapi pusat-pusat ekonomi sedikit banyak akan bergeser ke sana, karena dunia usaha butuh kedekatan dengan pihak pemerintah," tandasnya.

 

Reporter: Wilfridus Setu Embu

Sumber: Merdeka.com 

4 dari 4 halaman

Saksikan Video Pilihan di Bawah Ini:

Lanjutkan Membaca ↓