PLN Tingkatkan Kehandalan Listrik Pulau Selayar

Oleh Pebrianto Eko Wicaksono pada 21 Agu 2019, 20:55 WIB
20150812-Pasukan Elite PLN-Jakarta

Liputan6.com, Jakarta - PT PLN (Persero) meningkatkan keandalan infrastruktur kelistrikan di berbagai pulau destinasi wisata, salah satunya adalah Kepulauan Selayar yang berada di sebelah Selatan Sulawesi.

General Manager PLN Unit Induk Wilayah (UIW) Sulselrabar Bambang Yusuf mengatakan, peningkatan keandalan dengan meremajakan komponen infrastruktur kelistrikan, seperti pemancangan tiang beton dan mengganti tiang besi yang sudah lama usianya.

Pekerjaan tersebut dilakukan mulai dari daerah Matalalang sampai ke Bandara H. Aroepala, kurang lebih sepanjang 5 kilometer (Km).

"Selain tiang, PLN juga melakukan penggantian kabel jaringan agar pasokan listrik semakin aman dan andal," kata Bambang, di Jakarta, Rabu (21/8/2019).

Menurutnya, peremajaan infrastruktur kelistrikan di Kepulauan Selayar diperlukan guna meningkatkan kehandalan pasokan listrik agar terus menyala.

Dalam pelaksanaannya , PLN bekerja sama dengan BPBD Kepulauan Selayar dalam proses pemangkasan pohon untuk memudahkan petugas PLN memasang Kabel Jaringan.

"Peremajaan ini diperkirakan akan berlangsung selama tujuh hari dan PLN berharap agar nantinya dapat membantu meningkatkan taraf ekonomi karena Kepulauan Selayar merupakan salah satu destinasi wisata favorit di Indonesia," tandasnya.

2 of 3

Soal Normalisasi Listrik, PLN Diminta Belajar dari AS

20150812-Pasukan Elite PLN-Jakarta
Seorang Pasukan Elit PLN saat beraksi di Menara Sutet Jalan Asia Afrika, Jakarta, Rabu (12/8/2015). Pekerjaan tersebut mengandung resiko besar karena jaringan listrik masih dipelihara tanpa dipadamkan. (Liputan6.com/Helmi Afandi)

Menteri Badan Usaha Milik Negara (BUMN) Rini M Soemarno meminta direksi PT PLN (Persero) belajar dari negara lain soal kecepatan normalisasi pasokan listrik saat terjadi gangguan.

Pemadaman listrik (blackout) bukan hanya terjadi di Indonesia tapi juga terjadi di berbagai negara seperti Brasil, Amerika Serikat, Argentina dan Inggris. Namun, skema distribusi listrik di negara-negara tersebut menggunakan house load system. Sehingga dapat dinormalisasi kembali dalam jangka waktu dua jam.

"Kami meminta maaf kepada seluruh masyarakat Indonesia yang terkena dampak pemadaman. Saya meminta direksi PLN untuk belajar dengan negara lain dalam hal normalisasi pemadaman listrik. Seperti di London, blackout (gelap total) yang terjadi bisa dipulihkan paling lambat dua jam," ujar Rini saat bertemu dengan pimpinan media di PLN Unit Distribusi Jakarta Raya, Gambir, Jakara Pusat, Senin (19/8/2019). 

Dengan skema house load system ini, jika ada gangguan maka listrik yang mati hanya satu desa atau satu wilayah saja sehingga pemulihannya akan lebih mudah. 

"Untuk itu, kami akan menggunakan house hold system di kota-kota besar seperti Bandung, Jakarta dan Surabaya. Saya harap kejadian gangguan listrik yang terjadi menjadi pembelajaran kami semua,” pungkasnya.

Untuk itu, Rini meminta PLN untuk menyusun emergency scenario untuk mempercepat upaya normalisasi gangguan pemadaman listrik.  Ia pun mendorong PLN untuk meningkatkan infrastruktur dan system crisis center. 

"Penggunaan crisis center ini nantinya akan disinergikan bersama BUMN dengan menggunakan call center bersama. PLN pun akan melakukan pengelolaan data dan informasi para pelanggan," terangnya.

3 of 3

Saksikan Video Pilihan di Bawah Ini:

Lanjutkan Membaca ↓

Live Streaming

Powered by