Isu Kemendag Gabung Kemenperin, Ini Kata Menteri Enggar

Oleh Athika Rahma pada 19 Agu 2019, 14:11 WIB
Diperbarui 19 Agu 2019, 14:16 WIB
Mendag Enggar

Liputan6.com, Jakarta Wacana peleburan kementerian pada Kabinet Jokowi Jilid II terus menjadi perbincangan. Rencananya Kementerian Perdagangan (Kemendag) dan Kementerian Perindustrian (Kemenperin) akan dijadikan satu kementerian guna efektifitas kinerja.

Menanggapi hal ini, Menteri Perdagangan Enggartiasto Lukita hanya berkomentar bahwa itu wewenang presiden.

"Yah, itu kewenangan presiden," ungkapnya singkat usai diskusi CEO Connect - Exploring ASEAN's Opportunity di Jakarta, Senin (19/08/2019).

Begitu pula ketika ditanya mengenai rencana kerja, Enggar memilih tidak menjawabnya.

Sebelumnya, Ketua Tim Ahli Wakil Presiden Sofjan Wanandi pada Kamis (15/8) mengatakan, Kemendag akan dikerucutkan menjadi per segmen, yakni perdagangan dalam negeri diurus oleh Kementerian Perindustrian.

Sedangkan Kementerian Luar Negeri disinyalir akan memiliki tambahan tugas untuk membantu Kemendag mendorong perdagangan internasional. Kemenlu juga diminta menjadi jembatan komunikasi untuk kepentingan perdagangan dalam dan luar negeri.

2 dari 4 halaman

Isu Kemendag Gabung Kemenperin, Begini Kata Mendag

20151201-Sofyan Wanandi-AY
Sofjan Wanandi berpidato saat acara penerimaan penghargaan bagi dirinya di kediaman Kedubes Jepang, Jakarta, (1/12). (Liputan6.com/Angga Yuniar)

Wacana peleburan kementerian pada Kabinet Jokowi Jilid II terus menuai banyak pendapat dari masyarakat. Selain Kementerian Investasi, rencananya Kementerian Perdagangan (Kemendag) juga akan lebih dikerucutkan konsentrasinya.

Ketua Tim Ahli Wakil Presiden Sofjan Wanandi pada Kamis (15/8) mengatakan, Kemendag akan dikerucutkan menjadi per segmen, yakni perdagangan dalam negeri diurus oleh Kementerian Perindustrian. Sedangkan urusan perdagangan luar negeri sendiri akan diambil alih oleh Kementerian Luar Negeri.

Ditemui di kompleks DPR, Sekretaris Jenderal Kemendag Oke Nurwan mengatakan, pihaknya masih mengikuti proses yang kini terus bergulir dan berkembang.

"Itu kita harus ikutin ya, saya belum tahu pasti perkembangannya seperti apa. Untuk itu saya akan siapkan, mekanismenya seperti apa," tuturnya di Jakarta, Jumat (16/8/2019).

 

3 dari 4 halaman

Segala Kemungkinan Bisa Terjadi

20151201-Sofyan Wanandi-AY
Sofjan Wanandi (kiri) berjabat tangan dengan Wapres Jusuf kalla saat acara penerimaan penghargaan bagi dirinya di Jakarta, (1/12). (Liputan6.com/Angga Yuniar)

Oke menjelaskan, segala kemungkinan bisa saja terjadi. Sebab itu, dari pihaknya menegaskan akan terus mengikuti segala perkembangan pemerintahan kabinet jilid II kedepan.

"Kita lihat mekanismenya seperti apa, mesti apa, yang mana yang mau dipindahkan, harus kita siapkan. Saya akan menunggu dulu kepastiannya," ujarnya.

4 dari 4 halaman

Saksikan Video Pilihan di Bawah Ini:

Lanjutkan Membaca ↓