Disuguhi Botol Plastik, Menteri Susi Marah-marah

Oleh Bawono Yadika pada 18 Agu 2019, 16:00 WIB
Diperbarui 17 Sep 2019, 11:45 WIB
Menteri Susi Pudjiastuti

Liputan6.com, Jakarta Menteri Kelautan dan Perikanan Susi Pudjiastuti marah ketika disediakan sejumlah botol plastik di depan mejanya dalam acara startup siang ini.

Hal itu ia sampaikan pada acara The Nation Gerakan Nasional 1000 Startup Digital Satu Indonesia dengan tema Sumber Daya Digital Millenial Unggul, 1000 Inovasi Digital – Indonesia Maju di Istora Senayan.

"Hindari pemakaian plastik sekali pakai," tutur dia di sebelah Menteri Keuangan Sri Mulyani, Menteri Komunikasi dan Informatika Rudiantara, dan Kepala BKPM Thomas Lembong di Jakarta, Minggu (18/8/2019).

Hal itu pun dibarengi dengan pernyataan Menkeu Sri Mulyani yang turut mendukung Menteri Susi dalam acara yang sama. "Ini botol pelastik saya kurang suka," ujarnya.

Susi pun menjelaskan, masyarakat harus sering menggunakan tumbler atau membawa botol sendiri guna menghindari pemakaian sampah plastik.

"Sampah di laut nomer dua terbesar di dunia. Bulan lalu saya demo di depan istana, sekarang saya demo di depan anak-anak muda. Setop pemakaian plastik sekali pakai," ujar Susi Pudjiastuti di ratusan peserta yang hadir di Istora Senayan.

 

2 dari 4 halaman

Kurangi Plastik, Danone Tertarik Kerja Sama dengan KKP

Menteri Susi Jelaskan Proses Penangkapan Kapal Buronan Interpol
Menteri KKP Susi Pudjiastuti menjelaskan penangkapan kapal buronan interpol, Jakarta, Sabtu (7/4). Susi mengatakan Satgas 115 mendapatkan permintaan resmi dari Interpol melalui NBC Indonesia untuk memeriksa kapal STS-50. (Liputan6.com/Angga Yuniar)

Menteri Kelautan dan Perikanan Susi Pudjiastuti mengatakan ada beberapa perusahaan yang kini tengah merapat untuk melakukan kerja sama dalam mengurangi penggunaan plastik. Adanya perusahaan ini pun menjadi sinyal baik untuk menekan sampah plastik.

"Alhamdulillah sudah beberapa perusahaan. Danone sudah merapat untuk kita bekerja bersama mengurangi persoalan dari botol botol mineral sekali pakai misalnya," kata Menteri Susi saat ditemui di rumah dinasnya, Jakarta, Kamis (15/8/2019).

Susi mengatakan, selain perusahaan air mineral tersebut ada juga salah satu perusahaan petrokimia yang sudah mulai sadar dampak dari penggunaan plastik yang dilakukan terus-menerus. Kendati begitu dirinya tidak menyebutkan nama perusahaan tersebut.

"Bagaimana pun juga keresek dan kantong plastik harus suatu saat dikurangi dan dihentikan ujungnya. Karena memang tidak bisa lagi ini menjadi persoalan bangsa," kata dia.

3 dari 4 halaman

Diselesaikan Bersama

Tumpahan Minyak di Karawang, Pertamina Siap Ganti Rugi
Menteri Kelautan dan Perikanan Susi Pudjiastuti memberi keterangan pers tumpahan minyak di Kementerian Kelautan dan Perikanan, Kamis (1/8/2019). Tumpahan minyak diduga munculnya gelembung gas di anjungan YY sumur YYA-1 milik Pertamina Hulu Energi Offshore North West Java (Liputan6.com/Johan Tallo)

Susi mengatakan, persoalan sampah plastik ini menjadi penting untuk diselesaikan secara bersama-sama. Dia pun tak heran, Indonesia dinobatkan sebagai negara peringkat ke dua dengan jumlah sampah plastik terbanyak.

Menteri Susi tak menapik, dalam kehidupan sehari-hari masyarakat tidak bisa lepas dari penggunaan plastik. Paling tidak kata dia, ada kesadaran dari diri masyarakat untuk mengurangi penggunaan plastik.

"Kalau kita satu generasi kita saja sepanjang hidup berapa puluh ribu plastik kita buang dari sedotan, bungkus makanan, bungkus sampo, dari sabun semua hampir semua yang kita pegang dan pakai dalam kehidupan kita sehari hari," pungkas dia.

4 dari 4 halaman

Saksikan Video Pilihan Berikut Ini:

Lanjutkan Membaca ↓