Rupiah Sentuh Rp 14.300 per Dolar AS, Ini Kata Menko Darmin

Oleh Liputan6.com pada 06 Agu 2019, 17:00 WIB
20161109- Donald Trump Unggul Rupiah Terpuruk-Jakarta-Angga Yuniar

Liputan6.com, Jakarta Nilai tukar rupiah terhadap dolar Amerika Serikat (AS) bergerak merosot tajam pada perdagangan Selasa ini. Mengutip Bloomberg, Selasa (6/8/2019), rupiah dibuka di angka 14.330 per dolar AS, melemah jika dibandingkan dengan penutupan perdagangan sebelumnya yang ada di angka 14.255 per dolar AS.

Menteri Koordinator Bidang Perekonomian, Darmin Nasution menyebutkan melemahnya rupiah akibat ketegangan perdagangan antara AS dan China yang kembali meningkat dan direspons negatif oleh pasar.

"Namanya orang lagi perang dagang, yah masing masing bikin kebijakan sendiri. Amerika yah kebijakannya mengenakan tarif bea masuk sendiri. Ya China boleh saja nggak usah membalas dengan menaikkan lagi tingkat bunga, Yuannya saja dilemahkan oleh mereka," kata dia saat ditemui di kantornya, Selasa (6/8/2019).

Menko Darmin menjelaskan hal tersebut memang tidak terlalu berpengaruh pada perekonomian Indonesia. Namun jika Yuan melemah, maka akan diikuti oleh negara berkembang lainnya.

"Masalahnya adalah, pada waktu Yuan melemah, itu banyak negara di dunia juga ikut melemah (mata uangnya)," ujarnya.

Sejak pagi hingga siang hari ini, nilai tukar rupiah bergerak di kisaran 14.307 per dolar AS hingga 14.359 per dolar AS. Jika dihitung dari awal tahun, rupiah masih mampu menguat 0,49 persen.

Sedangkan berdasarkan Kurs Referensi Jakarta Interbank Spot Dollar Rate (Jisdor) Bank Indonesia (BI), rupiah dipatok di angka 14.344 per dolar AS, melemah jika dibandingkan dengan patokan sebelumnya yang ada di angka 14.231 per dolar AS.

 

Reporter: Yayu Agustini Rahayu

Sumber: Merdeka.com

2 of 4

Perang Dagang Tekan Rupiah hingga 14.359 per Dolar AS

3 Alasan Kenapa Rabu Kemarin Rupiah Menguat
Ilustrasi dana BLT

Nilai tukar rupiah terhadap dolar Amerika Serikat (AS) bergerak melemah tajam pada perdagangan Selasa ini. Ketegangan perdagangan antara AS dan China yang kembali meningkat direspons negatif oleh pasar.

Mengutip Bloomberg, Selasa (6/8/2019), rupiah dibuka di angka 14.330 per dolar AS, melemah jika dibandingkan dengan penutupan perdagangan sebelumnya yang ada di angka 14.255 per dolar AS.

Sejak pagi hingga siang hari ini, rupiah bergerak di kisaran 14.307 per dolar AS hingga 14.359 per dolar AS. Jika dihitung dari awal tahun, rupiah masih mampu menguat 0,49 persen.

Sedangkan berdasarkan Kurs Referensi Jakarta Interbank Spot Dollar Rate (Jisdor) Bank Indonesia (BI), rupiah dipatok di angka 14.344 per dolar AS, melemah jika dibandingkan dengan patokan sebelumnya yang ada di angka 14.231 per dolar AS.

Rupiah terus bergerak melemah dipicu meningkatnya tensi perang dagang Amerika Serikat dan China. Ekonom Samuel Aset Manajemen Lana Soelistianingsih mengatakan, ketegangan perdagangan antara AS dan China yang kembali meningkat direspons negatif oleh pasar.

"Pelaku pasar global bereaksi negatif terhadap ketegangan yang meningkat ini dan melihat "trade war" AS-China ini masih sebagai risiko global," ujar Lana dikutip dari Antara.

Ketegangan perdagangan antara AS-China meningkat setelah China membalas ancaman pengenaan tarif oleh AS sebesar 10 persen terhadap barang impor China senilai 300 miliar dolar AS, yang efektif pada 1 September 2019.

China membiarkan yuan melemah menembus 7 yuan per dolar AS dan meminta perusahaan China untuk menunda impor produk pertanian dari AS.

"Potensi penguatan rupiah sangat tergantung pada pergerakan mata uang yuan terhadap dolar AS. Jika China yuan masih melemah kemungkinan rupiah akan berlanjut melemah menuju 14.300 per dolar AS," kata Lana.

3 of 4

Rupiah Tertekan, BI Langsung Intervensi

Tukar Uang Rusak di Bank Indonesia Gratis, Ini Syaratnya
Karyawan menghitung uang kertas rupiah yang rusak di tempat penukaran uang rusak di Gedung Bank Indonessia, Jakarta (4/4). Selain itu BI juga meminta masyarakat agar menukarkan uang yang sudah tidak layar edar. (Merdeka.com/Arie Basuki)

Bank Indonesia (BI) memastikan sudah melakukan tiga intervensi (triple intervention) di pasar spot, pasar obligasi dan Domestik Non-Deliverable Forward (DNDF/pasar berjangka valas) pada Jumat ini untuk menstabilkan nilai tukar rupiah. Untuk diketahui, rupiah mengalami tekanan cukup dalam setelah pernyataan Presiden AS Donald Trump terkait penaikkan kembali tarif perdagangan dengan China.

"Kami sudah intervensi di spot, pasar obligasi dan DNDF," kata Kepala Departemen Pengelolaan Moneter BI Nanang Hendarsah saat dihubungi Antara di Jakarta, pada Jumat lalu. 

Pernyataan Nanang tersebut menanggapi upaya Bank Sentral untuk mengantisipasi depresiasi rupiah pada perdagangan akhir pekan ini. Pada pembukaan pasar di Jumat, nilai tukar rupiah di pasar spot bergerak melemah hingga 91 poin atau 0,65 persen menjadi 14.209 per dolar AS.

Di kurs tengah Bank Indonesia, kurs rupiah tertekan hingga 14.203 per dolar AS atau level terlemah sejak 20 Juni 2019.

Nanang menyebutkan pelemahan rupiah ini hanya sementara karena sentimen pelaku pasar menyikapi pernyataan Presiden Trump.

"Depresiasi timbul di pasar tapi ini hanya sementara, ' setelah rencana Trump memberlakukan tarif baru dalam perdagangan dengan China," tambahnya.

4 of 4

Saksikan Video Pilihan di Bawah Ini:

Lanjutkan Membaca ↓