Erupsi Tangkuban Parahu Tak Ganggu Penerbangan

Oleh Ilyas Istianur Praditya pada 26 Jul 2019, 19:55 WIB

Diperbarui 28 Jul 2019, 00:15 WIB

Gunung Tangkuban Parahu

Liputan6.com, Jakarta - Direktorat Jenderal Perhubungan Udara Kementerian Perhubungan memastikan penerbangan dari dan ke, Jawa Barat masih beoperasi normal dan tidak ada kendala pasca erupsi Gunung Tangkuban Parahu, Subang pada Jumat ini.

Direktur Jenderal Perhubungan Udara Kementerian Perhubungan Polana B Pramesti menjelaskan, saat ini erupsi tidak berdampak pada penerbangan.

Polana mengimbau kepada semua stakeholder terkait untuk terus melakukan koordinasi dan memantau dampak erupasi Gunung Tangkuban Parahu.

“Kita akan terus memantau perkembangan dampak erupsi Gunung Tangkuban Parahu, sehingga semua tim terkait dapat disiapsiagakan dan segera menginformasikan langkah yang tepat dalam penanganan dampak abu vulkanik untuk penerbangan,” kata dia seperti dikutip dari keterangan tertulis, Jumat (26/7/2019).

 

2 of 4

Jalur Penerbangan Aman

Gunung Tangkuban Parahu
Kawah Gunung Tangkuban Parahu (Liputan6.com/Komarudin)

Terpisah, Kepala Otoritas Bandar Udara Wilayah I Herson, mengatakan, bahwa jalur penerbangan domestik daerah jawa barat dan sekitarnya masih aman.

"Jalur penerbangan domestik tidak melalui daerah sekitar gunung Tangkuban Parahu, sedangkan jalur penerbangan internasional terbang pada ketinggian yang cukup tinggi sehingga tidak berdampak, dan apabila di kemudian hari ada dampak abu vulkanik maka jalur penerbangan akan segera di alihkan,” jelasnya.

Sementara itu, pihak AirNav Indoensia melalui NOTAM NO : VAWR 1896 prihal erupsi Gunung Tangkuban Parahu yang dikeluarkan pada 26 Juli 2019 pukul 10.05 UTC berisi Gunung Tangkuban Parahu pada jam 08.58 UTC mengeluarkan asap (masih status orange belum red) pada ketinggian ground sampai 9.000 kaki dengan kecepatan angin arah Barat 10 knots.

Pusat Vulkanologi Meteorologi dan Mitigasi Bencana (PVMBG) Badan Geologi, menerangkan erupsi terekam di seismogram dengan amplitudo maksimum 38 mm dan durasi sekitar 5 menit 30 detik. Saat ini Gunung Tangkuban Parahu berada pada status level I atau normal.

3 of 4

Gunung Tangkuban Parahu Erupsi, Tinggi Kolom Abu 200 Meter

Gunung Tangkuban Parahu
PVMBG melaporkan Gunung Tangkuban Parahu yang terletak di Kabupaten Bandung, Jawa Barat mengalami erupsi pada Jumat (26/7) pukul 15:48:18 WIB. (Dok Badan Nasional Penanggulangan Bencana/BNPB)

Untuk diketahui, Gunung Tangkuban Parahu di Subang, Jawa Barat mengalami erupsi pada Jumat (26/7/2019) pukul 15.48 WIB dengan tinggi kolom abu teramati sekitar 200 meter di atas puncak atau sekitar 2.284 m di atas permukaan laut.

"Kolom abu teramati berwarna kelabu dengan intensitas tebal condong ke arah timur laut dan selatan," kata Kepala Pusat Vulkanologi Meteorologi dan Mitigasi Bencana (PVMBG) Badan Geologi, Kasbani saat dikonfirmasi.

Kasbani menjelaskan, erupsi terekam di seismogram dengan amplitudo maksimum 38 mm dan durasi sekitar 5 menit 30 detik. Saat ini Gunung Tangkuban Parahu berada pada status level I atau normal.

 

 

 

Kasbani pun mengingatkan masyarakat di sekitar Gunung Tangkuban Parahu baik pengunjung, wisatawan, pendaki tidak diperbolehkan turun mendekati dasar kawah Ratu dan Kawah Upas dan tidak boleh menginap dalam kawasan kawah-kawah aktif yang ada di dalam kompleks Gunung Tangkuban Parahu.

"Serta ketika cuaca mendung dan hujan dikarenakan terdapatnya gas-gas vulkanik yang dapat membahayakan kehidupan manusia," kata Kasbani.

Selain itu, masyarakat di sekitar Gunung Tangkuban Parahu, mulai dari pedagang, wisatawan, pendaki, dan pengelola wisata agar mewaspadai terjadinya letusan freatik yang bersifat tiba-tiba dan tanpa didahului oleh gejala-gejala vulkanik yang jelas.

4 of 4

Saksikan Video Pilihan di Bawah Ini:

Lanjutkan Membaca ↓