Harga Minyak Anjlok 4 Persen karena Kekhawatiran Penurunan Permintaan

Oleh Arthur Gideon pada 03 Jul 2019, 06:15 WIB
Diperbarui 05 Jul 2019, 05:13 WIB
Ilustrasi tambang migas

Liputan6.com, Jakarta - Harga minyak turun lebih dari 4 persen pada penutupan perdagangan Selasa (Rabu pagi waktu Jakarta), bahkan setelah organisasi negara-negara eksportir minyak (OPEC) sepakat untuk memperpanjang kesepakatan pengendalian pasokan hingga maret mendatang.

Pendorong penurunan harga minyak ini adalah data manufaktur AS yang melemah sehingga mendongkrak kekhawatiran investor bahwa perlambatan ekonomi global sudah terasa.

Mengutip Reuters, Rabu (3/7/2019), harga minyak mentah berjangka Brent turun USD 2,66, atau 4,1 persen menjadi USD 62,40 per barel. Sedangkan harga minyak mentah berjangka West Texas Intermediate (WTI) AS turun USD 2,84 atau 4,8 persen menjadi USD 56,25 per barel.

Pada perdagangan sebelumnya atau pada perdagangan Senin, harga minyak mentah berjangka AS menyentuh level tertinggi dalam lebih dari lima minggu.

Organisasi negara Pengekspor minyak dan beberapa produsen lain seperti Rusia, atau dikenal dengan kelompok OPEC +, sepakat untuk memperpanjang pengurangan pasokan minyak hingga Maret 2020. Langkah ini untuk mendorong agar harga minyak tidak anjlok.

Perpanjangan kesepakatan ini terjadi setelah Presiden Rusia Vladimir Putin mengatakan pada hari Sabtu bahwa ia telah setuju dengan Arab Saudi untuk memperpanjang pakta dan terus memotong produksi gabungan sebesar 1,2 juta barel per hari, atau 1,2 persen dari permintaan dunia.

"Itu langkah minimum yang bisa disepakati oleh OPEC untuk mencegah penurunan harga yang besar," jelas analis PVM Tamas Varga.

Negara-negara anggota OPEC mencatat bahwa pertumbuhan permintaan minyak global untuk tahun ini telah turun menjadi 1,14 juta barel per hari sementara pasokan non-OPEC diperkirakan akan tumbuh sebesar 2,14 barel per hari.

 

2 of 3

AS Vs China

Ilustrasi tambang migas
Ilustrasi tambang migas (iStockPhoto)

Amerika Serikat dan Cina sepakat dalam pertemuan KTT G20 untuk memulai kembali perundingan perdagangan. Namun hal tersebut tak mampu mendorong harga minyak karena aktivitas pabrik pada Juni di sebagian besar Eropa dan Asia menyusut. Sementara aktivitas manufaktur AS melambat mendekati level terendah tiga tahun.

"Meningkatnya indikasi perlambatan ekonomi global tetap sebagai pertimbangan penetapan harga negatif yang lebih besar untuk kompleks energi dan kebutuhan OPEC untuk memperpanjang pengurangan produksi lebih jauh akan terlihat membuktikan perlambatan jalur pertumbuhan ekonomi," kata Jim Ritterbusch dari Ritterbusch and Associates dalam sebuah catatan.

Sementara itu, berdasarkan data American Petroleum Institute, persediaan minyak mentah AS turun 5 juta barel dalam pekan hingga 28 Juni menjadi 469,5 juta. Lebih besar dari prediksi dari para analis yang memperkirakan penurunan 3 juta barel.

3 of 3

Saksikan video pilihan berikut ini:

Lanjutkan Membaca ↓

Live Streaming

Powered by