KEIN: Impor Jasa Sektor Teknologi Informasi Semakin Melebar

Oleh Arthur Gideon pada 27 Jun 2019, 20:12 WIB
Diperbarui 27 Jun 2019, 20:12 WIB
KEIN arif Budimanta 1
Perbesar
KEIN arif Budimanta 1

Liputan6.com, Jakarta - Komite Ekonomi dan Industri Nasional (KEIN) menyebut neraca jasa sektor teknologi informasi dan telekomunikasi mengalami defisit, disebabkan oleh impor di sektor ini yang semakin melebar sejak 2011.

“Pemerintah harus segera mengambil kebijakan yang tepat di sektor telekomunikasi, komputer dan informasi, sehingga neraca di sektor tersebut dapat kembali mengalami surplus, seperti yang terjadi sebelum Desember 2011,” kata Wakil Ketua KEIN Arif Budimanta seperti dikutip dari Antara, Kamis (27/6/2019).

Arif memaparkan, pada 2018, komoditas mesin dan peralatan elektronik (HS85) menempati posisi ketiga komponen impor terbesar, setelah bahan bakar mineral dan reaktor nuklir dan permesinan.

Secara lebih rinci, Arif menyampaikan, komoditas turunan berbasis teknologi informasi dan komunikasi (HS 85), yaitu HS8517, memiliki proporsi dan pertumbuhan impor yang terus meningkat sejak 2014.

Pada 2018, HS8517 memiliki proporsi sebesar 27,1 persen terhadap HS85 dan tumbuh sebesar 20,9 persen (yoy).

Sementara, HS81770 memiliki proporsi sebesar 19,4 persen terhadap HS85 (atau 71,8 persen terhadap HS8517 dan tumbuh sebesar 18,7 persen (yoy) pada periode yang sama.

 

2 dari 3 halaman

Porsi Impor Alat Elektronik

Arif Budimanta, Wakil Ketua Komisi Ekonomi dan Industri Indonesia (KEIN) (Halomoney.co.id)
Perbesar
Arif Budimanta, Wakil Ketua Komisi Ekonomi dan Industri Indonesia (KEIN) (Halomoney.co.id)

Data UN Comtrade melansir, impor barang untuk komoditas mesin dan peralatan elektronik (H585) pada 2018 sebesar sebesar USD 21,45 miliar atau setara dengan 11,37 persen kontribusinya terhadap total impor.

Dengan nilai tersebut impor komoditas mesin dan peralatan elektronik menempati posisi ketiga komponen impor terbesar, setelah bahan bakar mineral dan reaktor nuklir dan permesinan.

Menurut Arif, permintaan terhadap sektor teknologi dan informasi diperkirakan akan terus meningkat seiring dengan semakin majunya teknologi.

“Jika tidak ada perubahan struktural, defisit neraca jasa ICT dan biaya penggunaan HAKI diperkirakan akan semakin dalam,” ujarnya.

3 dari 3 halaman

Saksikan Video Pilihan di Bawah Ini:

Lanjutkan Membaca ↓