Kenaikan Utang Luar Negeri Swasta Masih akan Berlanjut

Oleh Septian Deny pada 02 Mei 2019, 20:12 WIB
Persiapan Uang Tunai Bi

Liputan6.com, Jakarta - Bank Indonesia (BI) memperkirakan utang luar negeri swasta masih akan mengalami peningkatan dalam beberapa waktu ke depan. Hal ini didorong oleh ekspansi yang dilakukan oleh korporasi di dalam negeri sehingga membutuhkan dana dalam jumlah besar.

Direktur Departemen Kebijakan Makroprudensial BI, Retno Ponco Windarti mengatakan, dana pihak ketiga (DPK) perbankan dalam negeri yang tumbuh tipis membuat pihak swasta mencari alternatif pendanaan untuk ekspansi bisnisnya. Salah satu alternatif tersebut yaitu melalui utang luar negeri.

"Bisa jadi peluang terhadap penggunaan sumber pendanaan luar negeri meningkat. Karena prospek ke depan masih baik," ujar dia di Kantor BI, Jakarta, Kamis (2/5/2019).

Namun demikian, Retno memastikan jika peningkatan utang luar negeri swasta ini masih relatif aman. Terlebih saat ini pihak swasta mulai melakukan kewajiban lindung nilai (hedging).

"Kemampuan bayar utang masih cukup. Risiko masih tetap terjaga. Kita butuh pendanaan sektor eksternal selama masih produktif dan masih dalam indikator aman. Rasanya tidak perlu ada kekhawatiran. Kita akan monitor perkembangannya," tandas dia.

2 of 4

Utang Luar Negeri Indonesia Capai USD 388,7 Miliar pada Februari 2019

IHSG Berakhir Bertahan di Zona Hijau
Petugas menata tumpukan uang kertas di Cash Center Bank BNI di Jakarta, Kamis (6/7). Nilai tukar rupiah terhadap dolar Amerika Serikat (USD) pada sesi I perdagangan hari ini masih tumbang di kisaran level Rp13.380/USD. (Liputan6.com/Angga Yuniar)

Sebelumnya, pertumbuhan Utang Luar Negeri (ULN) Indonesia pada akhir Februari 2019 tetap terkendali dengan struktur yang sehat. ULN Indonesia pada akhir Februari 2019 tercatat sebesar USD 388,7 miliar yang terdiri dari utang pemerintah dan bank sentral sebesar USD 193,8 miliar, serta utang swasta termasuk BUMN sebesar USD 194,9 miliar.

Posisi ULN tersebut naik 4,8 miliar dolar AS dibandingkan dengan posisi pada akhir periode sebelumnya karena neto transaksi penarikan ULN. Secara tahunan, ULN Indonesia tumbuh 8,8 persen (yoy) pada Februari 2019, meningkat dibandingkan dengan 7,2 persen (yoy) pada bulan sebelumnya. 

"Peningkatan pertumbuhan ULN tersebut terutama bersumber dari pertumbuhan ULN pemerintah," ugkap Kepala Departemen Komunikasi Bank Indonesia Onny Widjanarko, pada Senin 15 April 2019.

ULN pemerintah meningkat pada Februari 2019 untuk membiayai sektor-sektor yang produktif. Posisi ULN pemerintah pada Februari 2019 sebesar USD 190,8 miliar atau tumbuh 7,3 persen (yoy), meningkat dibandingkan dengan pertumbuhan pada bulan sebelumnya sebesar 3,9 persen (yoy).

Pertumbuhan ULN pemerintah tersebut terutama dipengaruhi oleh arus masuk dana investor asing di pasar SBN domestik selama Februari 2019, yang menunjukkan peningkatan kepercayaan investor asing terhadap perekonomian Indonesia. Selain itu, pada Februari 2019 Pemerintah juga menerbitkan Global Sukuk, untuk mendukung pembiayaan fiskal dalam kerangka Green Bond dan Green Sukuk.

"Masuknya aliran dana ULN kepada Pemerintah memberikan kesempatan lebih besar bagi pembiayaan belanja negara dan investasi pemerintah," tambah Onny.

3 of 4

Sektor Prioritas

Ilustrasi dolar AS
Nilai tukar rupiah terhadap dolar Amerika Serikat (AS) terus menguat, Jakarta, Kamis (23/10/2014) (Liputan6.com/Johan Tallo)

Sektor-sektor prioritas yang dibiayai melalui ULN pemerintah merupakan sektor-sektor produktif yang mendukung pertumbuhan ekonomi serta peningkatan kesejahteraan masyarakat antara lain sektor jasa kesehatan dan kegiatan sosial, sektor konstruksi, sektor jasa pendidikan, sektor administrasi pemerintah, pertahanan, dan jaminan sosial wajib, serta sektor jasa keuangan dan asuransi.

ULN swasta tumbuh stabil pada Februari 2019. Posisi ULN swasta pada Februari 2019 sebesar USD 1,3 miliar atau tumbuh sebesar 10,8 persen (yoy), relatif stabil dibandingkan dengan pertumbuhan pada bulan sebelumnya.

ULN swasta sebagian besar dimiliki oleh sektor jasa keuangan dan asuransi, sektor industri pengolahan, sektor pengadaan listrik, gas, uap/air panas (LGA), serta sektor pertambangan dan penggalian. Pangsa ULN di keempat sektor tersebut terhadap total ULN swasta mencapai 74,2 persen.

4 of 4

Struktur Utang

IHSG Berakhir Bertahan di Zona Hijau
Petugas menata tumpukan uang kertas di Cash Center Bank BNI di Jakarta, Kamis (6/7). Nilai tukar rupiah terhadap dolar Amerika Serikat (USD) pada sesi I perdagangan hari ini masih tumbang di kisaran level Rp13.380/USD. (Liputan6.com/Angga Yuniar)

Struktur ULN Indonesia tetap sehat. Kondisi tersebut tercermin antara lain dari rasio ULN Indonesia terhadap Produk Domestik Bruto (PDB) tercatat 36,9 persen pada akhir Februari 2019, relatif tidak banyak berubah dari bulan sebelumnya dan masih berada di kisaran rata-rata negara peers.

Selain itu berdasarkan jangka waktunya, struktur ULN Indonesia pada akhir Februari 2019 tetap didominasi oleh ULN berjangka panjang yang memiliki pangsa 86,3 persen dari total ULN. Dengan perkembangan tersebut, meskipun ULN Indonesia mengalami peningkatan, namun struktur ULN Indonesia tetap sehat.

"Bank Indonesia dan Pemerintah terus berkoordinasi untuk memantau perkembangan ULN dan mengoptimalkan perannya dalam mendukung pembiayaan pembangunan, dengan meminimalisasi risiko yang dapat memengaruhi stabilitas perekonomian," tegas Onny.

Lanjutkan Membaca ↓