Kadin: Pertemuan Jokowi dan Prabowo Bakal Teduhkan Situasi Pasca Pilpres

Oleh Liputan6.comSeptian Deny pada 23 Apr 2019, 20:55 WIB
APPI, Kadin, Hippi Beri Dukungan Pembiayaan UMKM

Liputan6.com, Jakarta - Pasca Perhelatan Pemilihan Presiden (Pilpres) yang berlangsung pada Rabu 17 April 2019, publik tentu menunggu pertemuan pertemuan antara kedua antara Capres Paslon 01, Joko Widodo dan Capres Paslon 02 Prabowo Subianto.

Harapan tersebut juga diutarakan oleh Ketua Umum Kamar Dagang dan Industri (Kadin) Indonesia, Rosan P. Roeslani. Menurut dia, pertemuan kedua tokoh tersebut akan berdampak positif bagi mereka tensi politik pasca Pilpres.

"Kalau menurut saya sih ada baiknya juga ya kan di kita kalau lihat pemimpinnya saling berpelukan, teduh ya kita kan semua ikut teduh jadi kalau menurut saya memang ada baiknya juga sih kedua pemimpin ini untuk saling bertemu," kata dia, di Djakarta Theater, Jakarta, Selasa (23/4/2019).

Rosan yakin, baik Jokowi maupun Prabowo merupakan dua tokoh Indonesia yang menjunjung tinggi persatuan dan kepentingan bangsa dan negara.

"Saya meyakini Pak Jokowi adalah negarawan dan Pak Prabowo juga negarawan, dua negarawan itu tidak akan mengorbankan kepentingan rakat untuk kekuasan," ujar dia.

Meskipun tensi setelah gelaran Pilpres tampak meninggi, tapi Rosan optimis bahwa seluruh proses akan berjalan dengan lancar sampai berpuncak pada keputusan resmi oleh KPU.

"Saya yakin ujung dari demokrasi ini akan berakhir bahagia dan kita akan mensyukuri bersama rakyat telah memilih dan sesuai arahan Presiden marilah kita sabar menunggu keputusan KPU yang paling lambat keluar 22 Mei. Marilah kita terima putusan KPU ini dengan hati yang lapang dada," tandasnya.

 

Reporter: Wilfridus Setu Embu

Sumber: Merdeka.com

 

 

* Ikuti Hitung Cepat atau Quick Count Hasil Pilpres 2019 dan Pemilu 2019 di sini

2 of 4

Investor Tak Khawatirkan Hasil Quick Count Pemilu 2019

BI Prediksi Ekonomi RI Tumbuh 5,4 Persen di 2019
Pemandangan gedung bertingkat di kawasan Bundaran HI, Jakarta, Kamis (14/3). Bank Indonesia (BI) optimistis ekonomi Indonesia akan lebih baik di tahun 2019. (Liputan6.com/Angga Yuniar)

Ekonom menilai, pelaksanaan pemilihan umum (Pemilu) 2019 yang berjalan lancar, aman dan damai mendapatkan respons positif dari pasar.

Terkait ada salah satu pihak yang tak puas dengan hasil quick count atau hitung cepat Pemilu 2019 memang membuat investor wait and see tetapi tidak ganggu pasar keuangan.

"Biasa saja. Reaksi positif dengan pemilu lancar, aman dan damai, tidak ada yang dikhawatirkan," ujar Ekonom PT Bank Central Asia Tbk, David Sumual, saat dihubungi Liputan6.com, Sabtu, 20 April 2019.

Ia menuturkan, ada salah pihak yang tak puas dengan hitung cepat Pemilu 2019 tidak perlu dikhawatirkan. Hal ini mengingat sentimen domestik terkait pemilu sudah berjalan aman, lancar dan damai.

Pemilu berjalan aman dan damai itu direspons positif dengan laju Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG) ditutup menguat 25,67 poin atau 0,40 persen ke posisi 6.507 pada Kamis 18 April 2019.Investor asing beli saham Rp 1,4 triliun di pasar reguler.

"Tidak ada kekhawatiran. Financial market lebih ke eksternal sentiment. Isu domestik sudah selesai," ujar David.

Namun, David menuturkan, memang investor besar juga menanti pengumuman resmi dari Komisi Pemilihan Umum (KPU) untuk hasil Pilpres 2019. "Pemilu berjalan lancar, tidak ada keributan. Memang investor besar wait and see," ujar dia.

Seperti diketahui, berdasarkan hitung cepat pilpres 2019, pasangan calon presiden dan wakil presiden nomor urut 01 Joko Widodo (Jokowi) dan Ma'ruf Amin unggul dari pasangan calon presiden dan wakil presiden nomor urut 02 Prabowo Subianto dan Sandiaga Uno.

Selain itu juga menanti tahapan berikutnya setelah pemilu 2019 yaitu kabinet pemerintahan mendatang. Investor ingin mengetahui kebijakan-kebijakan pemerintahan mendatang.

"Ada perubahan kabinet, kebijakan itu bisa berubah. Kebijakan lima tahun ke depan bagaimana. Investor melihat bagaimana konsistensi kebijakan dan masalah birokrasi, doing of ease business," tutur dia.

3 of 4

Investasi Bakal Mengalir Deras ke RI Pasca Pemilu

20151113-Ilustrasi Investasi
lustrasi Investasi Penanaman Uang atau Modal (iStockphoto)

Investasi diyakini akan mulai mengalir masuk ke Indonesia pasca berlangsungnya pemilihan umum (pemilu). Selama ini banyak investor yang menunggu kondisi pasca pesta demokrasi dan kandidat calon presiden (capres) dan calon wakil presiden (cawapres) yang akan terpilih.

Ekonom Asia Development Bank Institute, Eric Suganti mengatakan berbeda dari tahun-tahun sebelumnya, pada 2019 ini investor menyoroti pelaksanaan dan hasil dari pemilu. Banyak yang masih menunggu kondisi di dalam negeri pasca pemilu.

"Ada fenomena bahwa investor di sektor riil dalam posisi wait and see menunggu hasil pemilu 2019," ujar dia di Jakarta, Jumat, 19 April 2019.

Pengamat Kebijakan Publik, Sidik Pramono menyatakan, meski pemilu berlangsung relatif aman dan kondusif, namun masih ada satu hal lagi yang harus dipenuhi jika ingin investasi nasional segera tumbuh, yaitu soal kepastian investasi.

Menurut dia, tingginya tingkat ketidakpastian berinvestasi di Indonesia disebabkan oleh kebijakan sering berubah-ubah. Hal ini yang kerap dikeluhkan oleh para investor.‎

“Banyak faktor yang dapat mengubah suatu kebijakan, namun di Indonesia saya melihat seringkali dikarenakan adanya pergantian pimpinan atau adanya kepentingan lain,” ungkap dia.‎

Hal tersebut, lanjut Sidik, membuat investor yang merujuk pada suatu kebijakan untuk menjalankan bisnisnya harus mengalami kerugian karena kebijakannya berubah dan tidak sejalan dengan rencana bisnis yang sudah disusun oleh investor.

4 of 4

Saksikan Video Pilihan di Bawah Ini:

Lanjutkan Membaca ↓