Mendag Minta Importir Bawang Putih Jalankan Operasi Pasar

Oleh Liputan6.com pada 16 Apr 2019, 12:17 WIB
20170515-Kementan Gelar Operasi Pasar Murah Bawang Putih-Antonius

Liputan6.com, Jakarta - Menteri Perdagangan (Mendag), Enggartiasto Lukita mengungkapkan bahwa dirinya akan memanggil para importir bawang putih. Diketahui, pemanggilan importir dilakukan karena harga bawang putih saat ini naik sangat signifikan.

"Hari ini kami undang importir untuk buka gudang operasi pasar," kata dia di sela-sela acara Indonesia Industrial Summit 2019 di ICE BSD, Tangerang Selatan, Banten, Selasa (16/4/2019).

Politisi Nasdem ini enggan membeberkan lebih jauh terkait agenda pertemuan tersebut. Dia pun enggan membeberkan alasan melonjaknya harga bawang putih di pasaran.

Enggartiasto hanya mengatakan bahwa terkait bawang putih, pihaknya mengikuti kebijakan yang telah ditetapkan Kementerian Pertanian. Berdasarkan aturan Kementerian Pertanian para importir diwajibkan menanam bawang putih.

"Ya kita sepakat kalau ini dilakukan dengan Permentan, kita lakukan," tandasnya.

2 of 4

Mentan Ungkap Sebab RI Masih Bergantung pada Bawang Putih Impor

Harga Bawang di Pasar Kramat Jati
Pedagang menjajakan bawang merah di Pasar Induk Kramat Jati, Jakarta, Selasa (2/4/2019). Sejumlah pedagang di Pasar Induk Kramat Jati mengaku harga bawang merah dan bawang putih relatif stabil, meskipun terjadi kenaikan harga di beberapa daerah. (Liputan6.com/Immanuel Antonius)
Sebelumnya, Menteri Pertanian (Mentan) Amran Sulaiman menyatakan impor bawang putih yang dilakukan Indonesia akibat minimnya lahan pertanian bawang putih di dalam negeri.
 
Namun demikian, saat ini Kementerian Pertanian (Kementan) telah berupaya meningkatkan luas lahan pertanian untuk komoditas tersebut.
 
Amran mengungkapkan, pada era 1990-2000 Indonesia telah mengimpor bawang putih sekitar 10 persen-30 persen dari total kebutuhan.
 
Kemudian pada 2014 impor bawang putih naik tajam sekitar 96 persen. Hal ini disebabkan  minimnya lahan pertanian bawang putih, yaitu hanya sekitar 1.000 hektare (ha).
 
"Tapi hari ini sudah 11 ribu ha. Tahun ini target 20 ribu ha. Naik 2.000 persen tanaman bawang. Kita ingin kembalikan kejayaan tanaman bawang Indonesia," ujar dia di Kantor Kementan, Jakarta, Senin (15/4/2019).
 
Amran mengakui, meskipun sudah mencapai 11 ribu ha, namun lahan pertanian bawang putih ini diperuntukkan untuk memproduksi benih bawang putih. Jika sudah menghasilkan benih dalam jumlah banyak, benih tersebut baru akan digunakan untuk menghasilkan bawang putih konsumsi.
 
"Dari awal serah terima (sebagai menteri), di 2014 itu impor 96 persen. Sekarang memang impornya berkurang, tapi sekarang kita fokus di bibit," kata dia.
 
Amran berharap, dengan fokus meningkatkan benih bawang putih, maka dalam dua tahun mendatang Indonesia bukan hanya bisa menurunkan impor tetapi juga mencapai swasembada atas komoditas tersebut.
 
"Kita jadikan benih semua. Kalau perlu supaya dua tahun sudah bisa swasembada. Bawang merah ingat? Dulu pernah gaduh. Sekarang sudah ekspor. Jagung juga sekarang sudah ekspor," tandas dia.
3 of 4

Menko Darmin Sebut Impor Bawang Putih Tetap Jalan

Harga Bawang Merah Naik Hingga Rp5000/Kg
Seorang pedagan bawang putih di Pasar Induk Kramat Jati sedang merapihkan dagangannya, Jakarta, Jumat (19/6/2015). Memasuki bulan Ramadan sejumlah harga sayur mengalami kenaikan harga. (Liputan6.com/Yoppy Renato)

Menteri Koordinator bidang Perekonomian, Darmin Nasutionmengatakan, pemerintah tetap akan impor bawang putih untuk menstabilkan harga di dalam negeri.

Hal ini membantah pernyataan Menteri Perdagangan Enggartiasto Lukita yang menyebut akan membatalkan impor.

"Membatalkan? Mana bisa dibatalkan itu, belum direalisasikan. Kamu ini bagaimana. Persis, enggak. Tanya saja Mendag kenapa belum direalisasikan tapi kalau dibatalkan itu tidak bisa itu di kantor saya itu diputuskan rakor," ujar Darmin di Kantornya, Jumat (12/4/2019).  

Selain itu, Darmin menegaskan, masa pemilu bukan penyebab impor bawang putih belum jalan. Impor tetap dilakukan karena sudah sangat mendesak.

"Ya enggaklah. Kita tidak pernah bilang gitu. Waktu kita putuskan permintaannya itu adalah segera. Ya tidak pakai permintaan tidak pakai tanggal tanggal tapi ya tidak ada pengertian nunggu pilpres. Jadi tanya Pak Enggar sajalah," ujar dia. 

 

4 of 4

Saksikan Video Pilihan di Bawah Ini:

Lanjutkan Membaca ↓

Live Streaming

Powered by