CEO Maskapai Turun Tangan Bersihkan Sampah di Pesawat

Oleh Tommy Kurnia pada 10 Apr 2019, 07:20 WIB
Diperbarui 10 Apr 2019, 22:13 WIB
Ilustrasi pesawat (iStock)

Liputan6.com, New York - Seorang CEO menarik perhatian penumpang pesawat ketika ia turun tangan untuk membersihkan sampah di dalam pesawat. Ternyata, ia adalah CEO dari pesawat itu, yakni JetBlue.

Dilansir dari New York Post, kejadian ini berlangsung pada pekan lalu dan disaksikan oleh seorang pengguna LinkedIn. Sang CEO berbicara melalui mic untuk berinteraksi dengan penumpang sembari berbagi tiket gratis.

Hayes pun juga terpantau duduk di kursi ekonomi. Ketika sedang berjalan ke kursinya, ia tampak mengumpulkan sampah dari penumpang.

"Ia berjalan di aisle (lorong) pesawat sambil mengumpulkan sampah dari para penumpang," ujar pengguna LinkedIn itu.

Sang pengguna LinkedIn bernama Joe Chase itu pun menunjukan foto Hayes mengenakan kemeja putih sederhana dan berdasi merah bergaris ketika berbicara kepada penumpang.

Aksi ini mendapat tanggapan positif mengingat JetBlue merupakan perusahaan besar dan bagian dari Fortune 500. Belum jelas di pesawat mana Hayes berada saat kejadian terjadi.

Hayes menjadi CEO maskapai low-cost carrier JetBlue sejak tahun 2015. Menurut Bloomberg, gajinya sebesar USD 3,3 juta per tahun atau Rp 46,7 miliar (USD 1 = Rp 14.171).

2 of 6

Sering Terjadi, Ini 3 Cara Mengatasi Telinga Berdenging Saat di Pesawat

Nyeri Telinga Saat Naik Pesawat, Apa Solusinya? (Aslysun/Shutterstock)
Nyeri Telinga Saat Naik Pesawat, Apa Solusinya? (Aslysun/Shutterstock)

Ketika naik pesawat seringkali kamu merasakan telingamu serasa berdenging. Hal ini tentunya sangat mengganggu dan membuat perjalanan jadi tidak nyaman.

Bagi orang yang sudah sering keluar masuk pesawat tentunya hal ini bukanlah masalah lagi. Tapi, tetap saja bila ingin nyaman dalam perjalanan kamu harus tahu cara mengatasi telinga berdenging ini. 

Sebenarnya telinga berdenging saat menaiki pesawat adalah hal yang wajar dialami oleh sebagian orang. Biasanya, beberapa saat setelah turun pesawat hal itu akan menghilang dan mereda dengan sendirinya.

Tetapi bila kamu sudah merasa sangat terganggu dengan hal tesebut, kamu bisa melakukan beberapa hal sederhana untuk mengatasi telinga berdenging seperti Liputan6.com rangkum dari berbagai sumber, Senin (8/4/2019).

3 of 6

Penyebab Telinga Berdenging Saat di Pesawat

Ilustrasi Pesawat Terbang
Pesawat Terbang Garuda Indonesia (Liputan6.com/Fahrizal Lubis)

Jadi apa penyebab telinga kamu berdenging saat berada di pesawat yang sedang terbang? Ternyata hal tersebut dikarenakan oleh tekanan udara. Pada dasarnya tekanan udara di dalam telinga dan tekanan udara di luar sebenarnya sama.

Masalah tekanan ini muncul ketika, perubahan ketinggian terjadi begitu cepat, khususnya dalam pesawat hal ini menyebabkan tekanan udara di dalam telinga dengan tekanan udara di pesawat tidak punya waktu untuk menjadi sama.

Ketika pesawat mulai lepas landas, tekanan udara di dalam telinga dengan cepat melampaui tekanan udara di luar, mengakibatkan gendang telinga membengkak keluar.

Sebaliknya, bila tekanan udara di dalam telinga dengan cepat berkurang daripada tekanan udara di luar, gendang telinga akan tersedot ke dalam. Hal ini menyebabkan tabung eustachius membutuhkan bantuan dari kamu untuk melakukan tugasnya, yaitu membawa udara ke telinga bagian dalam.

Saat tekanan udara di dalam telinga naik ataupun turun, peregangan pada gendang telinga dapat menyebabkan rasa sakit. Selama hal ini terjadi, gendang telinga tidak dapat bergetar sehingga dapat juga berimbas kepada menurunnya pendengaran.  Berikut solusinya:

4 of 6

1. Melakukan Gerakan Menguap dan Menelan

20151015-Ilustrasi Mengantuk
Ilustrasi Mengantuk (iStockphoto)

Ketika kamu melakukan gerakan menguap atau menelan, biasanya kamu akan mendengar adanya bunyi letupan pada telinga, hal ini menandakan gelembung udara kecil telah berpindah dari bagian belakang hidung ke telinga tengah melalui tabung eustachius.

Hal ini membuat tabung eustachius memastikan bahwa udara di dalam telinga terus diisi ulang. Siklus udara konstan yang telah terjadi di telinga ini memastikan bahwa tekanan udara di kedua sisi tetap sama. Jadi, pada intinya, kamu harus memastikan tabung eustachius bekerja lebih ekstra untuk mengakomodasi perubahan tekanan udara.

5 of 6

2. Mengunyah Permen

Ilustrasi permen atau gula-gula
Ilustrasi permen atau gula-gula (iStock)

Mengunyah permen karet maupun permen yang keras akan merangsang aktivitas menelan yang kamu lakukan. Hal ini tentunya membantu menyamakan tekanan udara pada telinga dan tekanan udara di luar.

Telinga berdenging yang terjadi pada bayi akan lebih terasa menyakitkan karena tabung eustachius yang masih sempit. Oleh karena itu, untuk kamu yang membawa anak bayi, disarankan untuk membawa botol atau dot untuk meningkatkan aktivitas menelan dilakukan oleh bayi tersebut. Hal ini diharapkan dapat menjaga stabilitas tekanan udara di telinganya.

Sedangkan anak anak yang bukan bayi, dapat mengisap lollipop, minum melalui sedotan, atau meniup gelembung melalui sedotan untuk meredakan rasa sakit atau denging yang dirasakan.

6 of 6

3. Menjepit Hidung dan Menutup Mulut

Hidung
Ilustrasi hidung

Hirup udara terlebih dahulu, lalu tutup mulut dan jepit hidungmu. Setelah itu paksa udara keluar secara perlahan sampai telinga terasa lega.

Jika kamu sedang pilek atau alergi, hal ini tidak disarankan karena akan menyebabkan infeksi telinga yang parah.

Lanjutkan Membaca ↓