Aturan Baru soal Harga Tiket Pesawat Keluar Jumat Esok

Oleh Ilyas Istianur Praditya pada 28 Mar 2019, 14:20 WIB
Tiba di Surabaya, Jelajah Kebangsaan Dihadiri Menhub dan Wagub Jatim

Liputan6.com, Jakarta Kementerian Perhubungan (Kemenhub) tengah memfinalisasi aturan baru yang nantinya membuat harga tiket pesawat lebih terjangkau bagi masyarakat.

Menteri Perhubungan (Menhub) Budi Karya Sumadi menegaskan, aturan ini dibuat dengan melibatkan para pelaku industri penerbangan.

"Hari ini aturannya sedang kita finalisasi. Besok Insya Allah kalau sudah selesai kita akan umumkan," kaya Budi Karya di Kuningan, Jakarta, Kamis (28/3/2019).

Dijelaskan Menhub, aturan baru ini tidak berkaitan dengan Tarif Batas Atas dan Tarif Batas Bawah yang sebelumnya sudah diterapkan. Melainkan adalah aturan baru yang lebih banyak mengatur mengenai kelas pelayanan penerbangan. "Regulasinya berkaitan lebih banyak mengenai subclass," tegas dia.

Kementerian Perhubungan tengah menggodok aturan baru terkait tarif tiket pesawat. Demikian disampaikan Kepala Biro Komunikasi dan Informasi Publik Kementerian Perhubungan Hengki Angkasawan.

“Saat ini masih disusun oleh Biro Hukum Kemenhub bersama dengan jajaran Ditjen Perhubungan Udara Kemenhub. Kami belum bisa menjelaskan secara detail karena masih dalam proses penyusunan,” jelas Hengki.

Dia menambahkan, aturan yang tengah dalam tahap finalisasi ini disusun dengan melibatkan pihak masakapai dan setelah tercapai kesepahaman dengan pihak maskapai.

Aturan ini diharapkan dapat mengatasi permasalahan tarif atau harga tiket pesawat yang banyak dikeluhkan masyarakat.

“Tentunya dalam membuat regulasi, Pemerintah berada di tengah-tengah antara kepentingan masyarakat banyak dengan keberlangsungan industri penerbangan nasional,” ungkap Hengki.

Dia pun mengaku segera mengumumkan aturan baru ini setelah proses penyusunan aturan tersebut selesai dilakukan.

2 of 2

YLKI Minta Pemerintah Ubah Regulasi buat Turunkan Harga Tiket Pesawat

Ilustrasi tiket pesawat
Ilustrasi tiket pesawat (Liputan6.com/Andri Wiranuari)

Pemerintah mendesak maskapai penerbangan nasional Garuda Indonesia untuk menurunkan harga tiket pesawat hingga dan paling lambat per awal April 2019 ini.

Ketua Pengurus Harian Yayasan Lembaga Konsumen Indonesia (YLKI) Tulus Abadi mengatakan ultimatum pemerintah tidak tepat sasaran.

Kata dia, pemerintah justru sebaiknya mengubah regulasi tiket pesawat terlebih dahulu agar ada ketetapan yang jelas terkait persoalan tarif, terutama tarif batas atas.

"Itu ultimatum yang aneh dan salah sasaran. Kenapa di ultimatum karena tidak ada pelanggaran regulasi? Kalau memang pemerintah menghendaki tarif tiket pesawat turun, ya diubah regulasinya dong," tuturnya kepada Liputan6.com, Kamis (28/3/2019).

Dia menjelaskan, yang paling penting ialah regulasi atau peraturan yang memayungi maskapai agar tertib mematok harga tiket pesawat kepada masyarakat.

"Ultimatum itu menunjukkan pemerintah tak mampu mengatasi masalah yang sebenarnya. Kalau memang pemerintah ingin melindungi masyarakat agar tarif pesawat turun, maka ubah dulu regulasinya, khususnya terkait ketentuan batas atas, berani tidak pemerintah melakukan itu? Jika tidak berani dan tidak dilakukan, maka ultimatum itu hanya demi popularitas belaka," pungkasnya.

Lanjutkan Membaca ↓

Live Streaming

Powered by