Selain Bank Wakaf Mikro, Jokowi Akan Bangun Balai Latihan Kerja di Pesantren

Oleh Arthur Gideon pada 08 Feb 2019, 12:16 WIB
Diperbarui 08 Feb 2019, 12:16 WIB
Presiden Jokowi Silaturahmi Bersama Ratusan Kiai dan Habib
Perbesar
Presiden Joko Widodo memberikan sambutan di hadapan para kiai dan habib se-Jadetabek di Istana Negara, Jakarta, Kamis (7/2). Pertemuan dihadiri 400 kiai dan habib se-Jadetabek. (Liputan6.com/Angga Yuniar)

Liputan6.com, Jakarta - Presiden Joko Widodo (Jokowi) menyampaikan telah mengembangkan beberapa hal yang berkaitan dengan ekonomi keumatan seperti Bank Wakaf Mikro (BWM).

“Kita dirikan di pondok-pondok yang memiliki lingkungan komunitas bisnis yang baik, sehingga berkembanglah ekonomi umat. Karena saya juga cek langsung ke beberapa pondok yang berjalan ini, alhamdulillah sangat baik,” ujar Jokowi seperti dikutip dari laman Setkab, Jumat (8/2/2109).

Jokowi juga menyampaikan untuk pengembangan ekonomi umat melalui BWM berkembang dengan baik karena telah ada yang berpindah dari berjualan keliling menjadi memiliki warung misalnya.

“Yang dulunya misalnya di lingkungan itu ada bakso di gerobak, setelah mendapatkan pinjaman dari Bank Wakaf Mikro bisa memiliki warung, jualan di warung. Yang dulunya jualan gorengan, setelah mendapatkan bantuan dari Bank Wakaf Mikro bisa berjualan gorengan dan nasi uduk. Ya memang ini ekonomi super mikro yang kita tuju memang ke sana,” tambahnya.

Tahun ini, lanjut Presiden, pemerintah juga akan membangun 1.000 Balai Latihan Kerja (BLK) khusus di pondok pesantren yang dimiliki.

“Memang baru 1.000, tapi 1.000 itu juga jumlahnya banyak, juga gede. Karena kita akan bangun bangunannya plus isinya. Sebuah pondok ingin skill yang ingin di-upgrade garment, ya berarti kita berikan di situ peralatan yang berkaitan dengan garment atau pelatihan-pelatihan yang berkaitan dengan garment,” ujarnya.

 

 

Scroll down untuk melanjutkan membaca

Keuangan Syariah

Presiden Jokowi Silaturahmi Bersama Ratusan Kiai dan Habib
Perbesar
Presiden Joko Widodo memberikan sambutan di hadapan para kiai dan habib se-Jadetabek di Istana Negara, Jakarta, Kamis (7/2). Pertemuan dihadiri 400 kiai dan habib se-Jadetabek. (Liputan6.com/Angga Yuniar)

Saat bersilaturahmi dengan para Kiai datau Habib se-Jadetabek, di Istana Negara, Jokowi juga bercerita bahwa dirinya Ketua Nasional Keuangan Syariah (KNKS).

“Kalau negara-negara lain ketuanya menteri, di sini saya amabil alih. Kenapa saya sendiri, saya melihat Indonesia sebagai sebuah negara dengan penduduk muslim terbanyak di dunia. Ekonomi syariah kita baru berkembang 5 persen, Malaysia 23 persen, Saudi 51 persen, Uni Emirat Arab 19 persen,” ujarnya.

Mengenai capaian yang baru 5 persen, menurut Presiden harus dibenahi karena Indonesia adalah pasar yang besar bagi ekonomi dan keuangan syariah. Ia menambahkan bahwa bahkan Indonesia kalah dengan Korea, kalah dengan Inggris, dan kalah dari Perancis.

“Ini ada sesuatu yg harus kita benahi, kita perbaiki. Penduduk kita 260 juta. 87 persen kita muslim, artinya sekali lagi Indonesia adalah negara dengan penduduk muslim terbesar di dunia tapi keuangan syariahnya baru 5 persen, ini ada sesuatu. Sehingga saya juga pengen ngerti ini ada tantangannya di mana, hambatannya di mana, saya pengen ngerti, sudah saya ketuai sendiri,” jelasnya.

Jika nantinya sudah berjalan, menurut Presiden, dirinya akan menyerahkan soal itu ke menteri yang terkait dengan ini. Ia juga menegaskan bahwa hal ini tidaklah mudah atau gampang karena banyak hal yang mesti diluruskan.

“Yang terakhir, saya titip betul yang namanya semburan fitnah, hoaks ini harus diluruskan agar perpecahan, gesekan, atau menuju ke sebuah gesekan bisa kita hindari,” pungkas Presiden.

Dalam acara tersebut, Presiden didampingi oleh Kepala Staf Kepresidenan Moeldoko dan Menteri Agama Lukman Hakim Saifuddin.

Scroll down untuk melanjutkan membaca

Saksikan Video Pilihan di Bawah Ini:

Lanjutkan Membaca ↓