Bos KCI Ungkap Keuntungan Kartu Multi Trip KRL Dibanding Tiket Harian

Oleh Liputan6.com pada 05 Feb 2019, 13:00 WIB
PT KCI juga meluncurkan KMT bertema tahun baru Imlek. Dok Merdeka.com/Wilfridus Setu Umbu

Liputan6.com, Jakarta Memeriahkan momen tahun baru Imlek 2570, PT Kereta Commuter Indonesia (KCI) memberikan hiburan bagi penumpang, berupa pertunjukan barongsai di hall Stasiun Kota Tua. KCI juga meluncurkan KMT bertema tahun baru Imlek.

Direktur Utama PT KCI, Wiwik Widayanti mengatakan kegiatan tersebut juga dilakukan sebagai bentuk sosialisasi dan ajakan bagi masyarakat untuk lebih banyak menggunakan Kartu Multi Trip (KMT).

Menurut dia, terdapat beberapa keuntungan yang bakal diperoleh jika masyarakat menggunakan KMT dibandingkan Tiket Harian Berjaminan (THB).

Pertama, KMT dapat di-top up di mana saja, misalnya di beberapa merchant yang telah bekerja sama dengan KCI. Sementara THB, hanya bisa di-top up di stasiun.

"Kalau KMT itu kan karena bisa diisi di top up. Tidak harus di stasiun," kata dia saat ditemui, di Stasiun Jakarta Kota, Selasa (5/2/2019).

Dengan demikian, pengguna KMT tidak perlu harus mengantre di loket-loket stasiun untuk top up. "Transaksi dipotong langsung dari saldo itu. Berbeda kalau menggunakan Tiket Harian Berjaminan, orang harus antre untuk beli tiket," jelasnya.

"Kalau sudah selesai (perjalanan), dia harus refund lagi kan (THB) berlaku hanya 7 hari saja. Jadi besok dia harus antre lagi. Dengan KMT bisa meniadakan itu semua," imbuhnya.

Reporter: Wilfridus Setu Umbu

Sumber: Merdeka.com

 

 

 

2 of 2

Penggunaan KMT

Gunakan Kartu Multi Trip, KCI dan Perum PPD Luncurkan Bus Transcommuter
Petugas menunjukan Kartu Multi Trip (KMT) di Stasiun Sudirman, Jakarta, Jumat (16/3). PT Commuter Indonesia bersama PPD meluncurkan KMT sebagai pelayanan moda transportrasi massal terintegrasi commuter line dan bus kota. (Liputan6.com/Immanuel Antonius)

Dia mengatakan pihaknya akan terus menyosialisasikan serta mengajak masyarakat untuk menggunakan KMT.

Saat ini, penggunaan THB masih mendominasi dengan 40 persen dari total transaksi.

KMT menduduki posisi kedua dengan porsi 35 persen sedangkan sisanya, 15 persen uang elektronik yang diterbitkan perbankan.

"(KMT) 35 persen, 40 persen THB, sisanya uang elektronik dari bank," tandasnya.

Lanjutkan Membaca ↓

Live Streaming

Powered by