PTPN III Kembangkan B50 untuk Kendaraan Roda Empat

Oleh Liputan6.com pada 30 Jan 2019, 20:57 WIB
Diperbarui 30 Jan 2019, 20:57 WIB
(Foto:Liputan6.com/Ilyas I)
Perbesar
Peluncuran perluasan penerapan Biodiesel 20 persen (Foto:Liputan6.com/Ilyas I)
Liputan6.com, Jakarta Pusat Penelitian Kelapa Sawit (PPKS) Medan, lembaga di bawah PT Riset Perkebunan Nusantara mengambil inisiatif untuk mengembangkan penggunaan biodiesel 50 persen pada pencampuran minyak solar atau B50 untuk kendaraan roda empat.
 
Komisaris Holding PT Perkebunan Nusantara (PTPN III) Muhammad Syakir mengatakan, pengembangan B50 mulai dilakukan sebagai bentuk antisipasi adanya pembatasan-pembatasan dari negara pengimpor produk sawit asal Indonesia.  
 
 
"Penelitian ini dalam rangka adanya pembatasan-pembatasan dari negara pengimpor produk sawit asal Indonesia,” kata dia, di Jakarta, Rabu (30/1/2019).
 
Kepala Badan Penelitian dan Pengembangan Pertanian (Badan Litbang) Kementerian Pertanian ini mengatakan bahwa PPKS Medan telah menguji coba B50 terhadap sebuah mobil Multi Purpose Vehicle (MPV) berbahan bakar B20 untuk jarak tempuh 2.000 kilometer.
 
Dari hasil uji coba tersebut, kata dia tercatat bahwa konsumsi bahan bakar menjadi lebih hemat. Selain itu, emisi yang dikeluarkan kendaraan juga lebih rendah. "Mobil ini akan kembali lagi dari Jakarta ke Medan," ujar dia.
 
 
Reporter: Wilfridus Setu Umbu
 
Sumber: Merdeka.com
2 dari 2 halaman

Pemanfaatan Sawit

20160308-Ilustrasi-Kelapa-Sawit-iStockphoto
Perbesar
Ilustrasi Kelapa Sawit (iStockphoto)
Menurut dia, penelitian ini juga dilakukan untuk meyakinkan berbagai pihak bahwa Indonesia siap memanfaatkan produk sawit lebih besar dari segi sumber daya manusia maupun teknologinya.
 
"Sehingga Indoesia memiliki peluang besar untuk memanfaatkan Crude Palm Oil-nya sehingga tidak ketergantungan kepada ekspor," kata dia.
 
Dengan demikian, diharapkan penggunaan sawit untuk keperluan dalam negeri dapat meningkat. "Juga untuk meningkatkan ketahanan energi, dan mengurangi konsumsi dan impor dari bahan bakar minyak fosil," tandasnya.
 
Lanjutkan Membaca ↓

Tag Terkait