Wapres JK: Jalur LRT di Luar Kota Harusnya Tak Perlu Melayang

Oleh Liputan6.com pada 14 Jan 2019, 15:40 WIB
Tol Cikampek Macet Parah di Puncak Arus Mudik

Liputan6.com, Jakarta - Wakil Presiden RI, Jusuf Kalla (JK) menilai bahwa pembangunan Light Rail Transit (LRT) seharusnya bisa lebih efisien jika tidak dibangun secara melayang (elevated).

Dia menjelaskan, pembangunan LRT secara elevated seharusnya diterapkan untuk di dalam kota. Untuk luar kota, kontruksi dikatakan tidak perlu dibuat elevated.

"Itu tergantung dimana LRT itu. Kalau LRT itu di tengah kota itu elevated, kalau di luar kota tidak perlu elevated," kata Jusuf Kalla saat ditemui di Grand Sahid Jaya, Jakarta, Senin (14/1/2019).

Pembangunan secara melayang memakan biaya lebih besar dibanding dibuat di bawah dengan cara membebaskan lahan. "Lebih murah membebaskan lahan dari pada membangunnya (elevated)," ujarnya.

Jusuf Kalla juga mengkritik proses pembangunan LRT yang dinilai terlalu lama sehingga membuat pembiayaan membengkak. "Kalau mahal pasti lama," ujarnya.

 

2 of 3

Biaya Mahal

Pembangunan LRT Jabodebek Tahap II Dimulai Tahun Depan
Pekerja mengerjakan proyek Halte Light Rail Train (LRT) Jakarta-Bogor-Depok-Bekasi (Jabodebek) di Jakarta Timur, Rabu (26/12). PT Adhi Karya Tbk tengah menyeselaikan detail engineering design proyek LRT Jabodebek tahap kedua. (Merdeka.com/Imam Buhori)

Sebelumnya, Wakil Presiden Jusuf Kalla sempat bertemu Gubernur DKI Jakarta, Anies Beswedan di rumah dinasnya, Jumat 11 Januari 2019.

Dalam pertemuan itu JK berbicara banyak hal, salah satunya terkait efisiensi transportasi di Jakarta.

"Saya baru tadi pagi berbicara dengan Gubernur DKI tentang efisiensi transportasi di Jakarta. Diuraikan bagaimana penggunaan teknologi di dalam sistem transportasi di Jakarta," kata JK.

Sebab itu, para konsultan harus terus memahami teknologi. JK mencontohkan pembangunan LRT Jabodetabek dengan elevated yang hanya berada di samping jalan tol. Menurut JK, model pembangunan seperti itu tidak efisien.

"Saya kasih contoh, membangun LRT ke arah bogor dengan elevated (jalur layang). Buat apa elevated kalau hanya berada di samping jalan tol?," ucap JK.

Menurutnya, di sejumlah negara, pembangunan LRT tidak di bangun bersebelahan dengan jalan tol. Pembangunan jalur layang justru akan membuat biaya semakin membengkak.

"Biasanya light train itu tidak dibangun bersebelahan dengan jalan tol, harus terpisah. Tapi bangunnya gitu. Siapa konsultan yang memimpin ini, sehingga biayanya 500 miliar per kilometer," kata JK.

Apalagi, kata JK, proyek LRT itu berada di lingkar luar Ibu Kota, dan bukan berada dalam wilayah permukiman.

"Terkecuali dalam kota. Kalau luar kota, lahan masih murah kok. Masa, penduduk tidak ada, kenapa mesti elevated di luar kota. Kapan kembalinya (untung) kalau dihitungnya seperti itu," lanjut JK.

Karena itu kata JK perlu pemikiran yang matang untuk membangun efisiensi transportasi.

"Kecuali kalau wilayahnya sudah betul-betul sangat padat ya kan. Itu berbeda. Itu banyak hal-hal seperti itu yang dibutuhkan pemikiran-pemikiran yang baik di antara kita semua," kata dia.

Reporter: Yayu Agustini Rahayu

Sumber: Merdeka.com

3 of 3

Saksikan Video Pilihan di Bawah Ini:

Lanjutkan Membaca ↓