Menhub Tawarkan 2 Pelabuhan di Sulawesi Tenggara ke Investor Swasta

Oleh Ilyas Istianur Praditya pada 13 Des 2018, 19:30 WIB
20161025-Tol-Laut-IA6

Liputan6.com, Jakarta - Kementerian Perhubungan siap menawarkan dua pelabuhan di Sulawesi untuk dikerjasamakan melalui skema Kerja Sama Pemerintah dan Badan Usaha (KPBU). Kedua pelabuhan yang ditawarkan tersebut yakni Pelabuhan Baubau di Sulawesi Tenggara dan pelabuhan Anggrek di Gorontalo.

“Ada dua pelabuhan di Sulawesi yang akan kita tawarkan secara KPBU yaitu Pelabuhan Baubau Sulawesi Tenggara dan Pelabuhan Anggrek di Gorontalo. Kita ingin bahwa pelabuhan-pelabuhan medium size ini tidak lagi dibiayai APBN, tapi dibiayai swasta dalam konsep konsesi. Kebutuhannya bahwa kita ingin sekali level of service di pelabuhan tersebut menjadi lebih baik,”ujar Menteri Perhubungan (Menhub) Budi Karya, Kamis (13/12/2018).

Budi Karya berharap dengan dikerjasamakan, pelabuhan tersebut akan menjadi lebih efisien sehingga barang yang keluar dapat lebih kompetitif serta dapat memberikan daya saing yang baik, khususnya di Sulawesi Tenggara dan Gorontalo. Kemudian dana APBN yang selama ini digunakan dapat dialihkan ke pembangunan pelabuhan lain di Indonesia.

“Apabila mereka itu efisien maka barang-barang yang ada dari Sulawesi Tenggara dan Gorontalo akan lebih kompetitif keluar dari tempatnya dan tentunya bisa memberikan daya saing yang baik. Sedangkan APBN-nya dialihkan untuk membangun pelabuhan perintis yang banyak sekali di seluruh Indonesia," ungkapnya.

Saat ini kedua pelabuhan di Sulawesi ini sedang dalam tahap persiapan, dan menurut Budi Karya sudah dapat ditawarkan pada Januari 2019. Adapun nilai investasinya Rp 500 miliar hingga Rp 1 triliun untuk masing-masing pelabuhan. Lebih lanjut, dalam rangka mendukung terwujudnya Indonesia Sebagai Poros Maritim Dunia melalui implementasi tol  laut, Kementerian Perhubungan telah melaksanakan beberapa kegiatan strategis yang menjadi program prioritas Kementerian Perhubungan.

Beberapa kegiatan strategis tersebut dimulai dengan penyelesaian pembangunan pelabuhan.Dalam rangka mendukung konektivitas, Ditjen Perhubungan Laut hingga tahun 2017 telah menyelesaikan pembangunan non komersil sebanyak 104 pelabuhan dan pada tahun 2018 sebanyak 25 pelabuhan serta di tahun 2019 direncanakan sebanyak 7 pelabuhan.

Kemudian kegiatan selanjutnya adalah penyelesaian pembangunan kapal perintis termasuk kapal kontainer dan Rede. Hingga saat ini, Kementerian Perhubungan telah menyelesaikan pembangunan kapal perintis sebanyak 66 unit dan secara simultan akan selesai sebanyak 103 unit pada akhir tahun 2018 sehingga dapat beroperasi untuk melayani angkutan perintis pada daerah tertinggal, terpencil, terluar dan perbatasan serta dukungan pada rute tol laut.