BPS: Inflasi November 2018 Tercatat 0,27 Persen

Oleh Merdeka.com pada 03 Des 2018, 11:26 WIB
Jelang Ramadan, Kemendag Jamin Pasokan Sembako Aman

Liputan6.com, Jakarta - Badan Pusat Statistik (BPS) melaporkan inflasi pada November 2018 sebesar 0,27 persen. Inflasi ini didorong oleh kenaikan harga sejumlah komoditas.

Kepala BPS Suhariyanto mengatakan, untuk inflasi tahun kalender, yaitu Januari-November 2018 mencapai 2,50 persen, sedangkan inflasi tahun kalender sebesar 3,23 persen.

"Boleh dibilang inflasi November 2018 ini angka inflasi masih terkendali di bawah 3,5 persen. Penyebab utama kenaikan harga produk holtikultura sayuran kemudian harga udang dan angkutan udara," ujar dia di Kantor BPS, Jakarta, Senin (3/12/2018).

Dia mengungkapkan, dari 82 kota IHK yang dipantau, sebanyak 70 kota mengalami inflasi, sedangkan 12 kota mengalami deflasi.

Inflasi tertinggi dialami di Marauke sebesar 2,05 persen, sedangkan terendah, yaitu Balikpapan sebesar 0,01 persen. Sementara untuk deflasi tertinggi dialami Medan sebesar -0,64 persen dan deflasi terendah di Pematangsiantar dan Pangkalpinang -0,01 persen.

"Ini berarti inflasi masih terkendali. Masih ada satu bulan lagi, kita perlu perhatikan di Desember, tapi kita harapkan inflasinya terkendali," ucap dia

 

2 of 3

Prediksi

Jelang Ramadan, Kemendag Jamin Pasokan Sembako Aman
Aktivitas perdagangan di Pasar Kebayoran Lama, Jakarta, Jumat (20/4). Kementerian Perdagangan (Kemendag) mengklaim harga pangan terkendali. (Liputan6.com/Johan Tallo)

Sebelumnya, di tempat terpisah, Menteri Koordinator Bidang Perekonomian, Darmin Nasution memprediksi inflasi November 2018 di bawah 3 persen. Dengan demikian, inflasi tahunan diperkirakan sesuai target 3,5 persen plus minus satu persen.

"Siang ini, November diumumkan BPS inflasi kita di sektiar tiga persen bisa kurang sedikit bisa lebih sedikit. Saya cenderung katakan kurang sedikit," ujarnya di Ritz Carlton, Jakarta.

3 of 3

Saksikan Video Pilihan di Bawah Ini:

Lanjutkan Membaca ↓