Disindir Prabowo Soal Ratio Pajak, Ini Jawaban Sri Mulyani

Oleh Merdeka.com pada 22 Nov 2018, 20:39 WIB

Diperbarui 22 Nov 2018, 21:17 WIB

Sri Mulyani pada rangkaian Pertemuan Tahunan IMF-Bank Dunia 2018 di Bali

Liputan6.com, Jakarta - Menteri Keuangan Sri Mulyani menjawab tudingan calon Presiden nomor urut 02, Prabowo Subianto soal ketidakmampuan pemerintah Jokowi-JK dalam mengejar penerimaan perpajakan. Prabowo sebelumnya mengatakan, tax ratio RI saat ini stagnan di kisaran 10 sampai 12 persen.

Sri Mulyani mengatakan, pihaknya selalu berusaha untuk memperbaiki sejumlah indikator ekonomi termasuk tax ratio. Dalam melakukan peningkatan tax ratio pemerintah selalu mengupayakan agar kebijakan yang diambil tidak menimbulkan kekhawatiran.

"Ini yang namanya kalau kemarin ada yang mengkritik tax ratio kita rendah, makanya kami perbaiki tanpa membuat khawatir, ini kesimpulannya," ujar Sri Mulyani di Ritz Carlton, Jakarta, Kamis (22/11/2018).

Sri Mulyani mengatakan, pertumbuhan penerimaan negara hingga kini telah mencapai 19 persen. Masing-masing penerimaan perpajakan hampir 17 persen dengan PNBP yang telah mencapai 19 persen.

Sejak kembali ke Indonesia pada 2016 dan menjadi Menteri Keuangan, Sri Mulyani mengatakan, pihaknya mengupayakan agar target pembangunan tercapai. Pertumbuhan ekonomi sendiri terjaga di atas 5 persen.

"Pertumbuhan ekonomi kita kan 5,17 persen, inflasi sekitar 3 persen. Tapi penerimaan perpajakan kita hampir 17 persen dengan PNBP bisa mencapai 19 persen," jelasnya.

 

2 of 3

Terlatih Hadapi Tantangan

Melebihi Target, Pertemuan IMF-Bank Dunia Diikuti 34 Ribu Peserta
Menkeu Sri Mulyani (kiri) dan Menkominfo Rudiantara saat memberi keterangan terkait pertemuan tahunan IMF-Bank Dunia di Bali, Senin (8/10). Hingga hari ini jumlah peserta yang mendaftar sudah mencapai 34 ribu orang. (Liputan6.com/Angga Yuniar)

Mantan Direktur Pelaksana Bank Dunai tersebut menambahkan, sebagai pejabat negara pihaknya terlatih untuk menghadapi semua tantangan seperti diminta menaikkan tax ratio padahal harus memberikan pelayanan. Selain itu, pemerintah juga dituntut belanja banyak tapi tak boleh berutang.

"Kita disuruh melayani tapi kita disuruh tax rationya naik. Kita diminta supaya defisit turun dan belanja banyak tapi kita tidak boleh utang. Jadi hidup saya cukup terlatih melakukan hal cukup menantang. Saya banyak maklum kepada banyak hal," tandasnya.

Reporter: Anggun P. Situmorang

Sumber: Merdeka.com

3 of 3

Saksikan Video Pilihan di Bawah Ini:

Lanjutkan Membaca ↓