4 Tahun Jokowi-JK, 2 Blok Migas Besar Kembali ke Pangkuan RI

Oleh Pebrianto Eko Wicaksono pada 22 Okt 2018, 13:40 WIB
Diperbarui 22 Okt 2018, 13:40 WIB
Ilustrasi tambang migas
Perbesar
Ilustrasi tambang migas (iStockPhoto)

Liputan6.com, Jakarta - Pemerintah berupaya memperkuat ketahanan energi nasional. Salah satunya mengambilalih blok penghasil minyak dan gas bumi (migas) besar dari perusahaan asing setelah masa kontraknya habis ke PT Pertamina (persero).

Dikutip dari laporan empat tahun Pemerintahan Presiden Joko Widodo (Jokowi), Senin (22/10/2018), blok migas besar yang dialihkan ke Pertamina adalah Blok Mahakam. Sebelumnya blok tersebut dikelola perusahaan migas asal Prancis Total E&P Indonesia‎ selama 50 tahun.

Pemerintah kemudian memutuskan Blok Mahakam dikelola oleh Pertamina sejak 1 Januari 2018, setelah kontrak Total E&P habis pada akhir 2017.

Blok Mahakam merupakan penghasil gas terbesar kedua di Indonesia, ‎berdasarkan data Satuan Kerja Khusus Pelaksana Kegiatan Hulu Migas (SKK Migas) pada Semester I 2018, produksi gas dari blok yang dikelola Pertamina Hulu Mahakam tersebut mencapai 916 MMSCFD.

 

Scroll down untuk melanjutkan membaca

Blok Rokan

Ilustrasi tambang migas
Perbesar
Ilustrasi tambang migas (iStockPhoto)

Selain Blok Mahakam, pemerintah menyerahkan‎ pengelolaan Blok Rokan ke Pertamina, setelah kontrak Chevron Pacific Indonesia habis pada Agustus 2021.

Untuk diketahui, perusahaan minya asal Amerika Serikat tersebut telah mengelola Blok Rokan selama 94 tahun.

Setelah Pertamina menggarap Blok Rokan, potensi pendapatan negara diperkirakan sebesar Rp 825 triliun dari 2021 hingga 2024. Selain itu, pengelolaan blok tersebut membuat kontribusi Pertamina dalam produksi migas nasional meningkat, menjadi 60 persen pada 2021 dari sebelumnya hanya 39 persen pada 2019.

Blok Rokan merupakan produsen minyak terbesar di Indonesia, dengan cadangan 500 juta sampai 1,5 miliar barel setara minyak. Berdasarkan catatan SKK Migas produksi minyak siap jual Rokan selama semester I 2018 mencapai 771 ribu barel per hari.

Scroll down untuk melanjutkan membaca

Saksikan Video Pilihan di Bawah Ini:

Lanjutkan Membaca ↓

POPULER

Berita Terkini Selengkapnya