Dunia Pantau 3 Isu Panas yang Dibahas di Acara IMF-Bank Dunia

Oleh Tommy Kurnia pada 09 Okt 2018, 07:21 WIB
Gubernur BI Perry Warjiyo, berkunjung ke Lombok bersama Menko Maritim, Luhut Panjaitan, Menteri Keuangan, Sri Mulyani, dan Direktur Pelaksana IMF, Christine Lagarde, Senin (08/10/2018). (Wilfridus Setu Embu/Liputan6.com)

Liputan6.com, Bali - Pertemuan Tahunan IMF-Bank Dunia 2018 di Bali sudah di depan mata. Persiapan dilaksanakan dengan maksimal sembari menanti sosok seperti Ketua Bank Sentral Amerika Serikat (AS) Jerome Powell, CEO Alibaba Jack Ma, dan 13 ribu delegasi asing dari seluruh dunia akan hadir.

Mengingat begitu banyak orang berpengaruh yang hadir, pariwisata Bali pun diharapkan akan meningkat pesat ke depannya. Namun, meski para tamu akan menikmati pesona Bali, tetapi masalah bergejolaknya ekonomi global tetap perlu dibahas.

Pasalnya, Pertemuan Tahunan IMF-Bank Dunia selalu membahas isu ekonomi terkini. Maka, tak pelak jika dunia mengawasi acara ini.

Dari sekian banyak agenda dan pembicara di Pertemuan Tahunan IMF-Bank Dunia, kira-kira apa saja yang akan menjadi bahasan utama? Berikut tiga prediksinya.

* Update Terkini Asian Para Games 2018 Mulai dari Jadwal Pertandingan, Perolehan Medali hingga Informasi Terbaru di Sini.

2 of 5

1. Presiden Trump dan Tiongkok

Presiden AS Donald Trump dan Ibu Negara AS Melania Trump di Air Force One di USAF Joint Base Pearl Harbor Hickam, Hawaii pada 4 November 2017, jelang keberangkatan menuju Tokyo, Jepang (Andrew Harnik/Jepang)
Presiden AS Donald Trump dan Ibu Negara AS Melania Trump di Air Force One di USAF Joint Base Pearl Harbor Hickam, Hawaii pada 4 November 2017, jelang keberangkatan menuju Tokyo, Jepang (Andrew Harnik/Jepang)

Menurut New York Times, terdapat setidaknya tiga poin yang dibahas. Pertama adalah naiknya tensi antara AS dan Tiongkok. Kedua negara sedang perang dagang dalam bentuk tarif. Negara-negara lain ikut cemas karena perang dagang ini sulit diprediksi arahnya. 

Presiden Donald Trump berhasil merevisi beberapa perjanjian dagang dengan sejumlah negara, seperti Meksiko dan Kanada. Dan dengan menguatnya hubungan AS dan Korea, Trump diperkirakan berusaha mengajak koalisinya untuk mengisolasi Tiongkok demi mendorong perubahan bisnis dan dagang di negara tersebut.

3 of 5

2. Perdagangan untuk Segala Bangsa

Seni visual di Indonesia Pavilion
Seni visual di Indonesia Pavilion. Dok: Humas BUMN

Selanjutnya yang diperkirakan akan dibahas oleh Direktur Pelaksana IMF Christine Lagarde ialah masalah dagang dan pengaruhnya dalam mendorong pertumbuhan seluruh bangsa, bukan sebaliknya.

Sekadar pengingat, sebelumnya Presiden Joko Widodo memberikan pidato mengenai perdagangan yang berkelanjutan di pertemuan OPEC pada September lalu. Jokowi menolak pemikiran bahwa perlu ada pihak yang kalah demi mencapai kesuksesan, ia menyebut pemikiran itu sebagai "Thanos".

"Thanos ada dalam diri kita semua. Thanos adalah kepercayaan sesat bahwa agar kita sukses, yang lain harus menyerah," ucap Jokowi.

4 of 5

3. Krisis Ekonomi

Warga Venezuela terpaksa mengonsumsi daging tak layak di tengah krisis ekonomi (AP)
Warga Venezuela terpaksa mengonsumsi daging tak layak di tengah krisis ekonomi (AP)

Terakhir namun tak kalah penting, bahasan mengenai risiko krisis ekonomi diprediksi akan dibahas. Sebelumnya, IMF telah lebih dulu mengingatkan mengenai krisis pada Laporan Stabilitas Finansial Global.

Dilansir dari Market Watch, pada 2 Oktober 2018 kemarin, Lagarde mengaku sudah melihat tanda-tanda akan potensi terjadinya perlambatan pertumbuhan ekonomi yang memberi dampak ke banyak negara di dunia.

"Untuk kebanyakan negara, sekarang sudah makin sulit untuk menunaikan janji kesejahteraan yang lebih besar, sebab cuaca ekonomi global mulai berubah," ujar Lagarde dalam pidatonya. 

5 of 5

Saksikan Video Pilihan di Bawah Ini:

Lanjutkan Membaca ↓