Batik Air Ucapkan Belasungkawa ke Petugas Airnav yang Gugur Saat Bertugas

Oleh Arthur Gideon pada 30 Sep 2018, 11:45 WIB
Diperbarui 02 Okt 2018, 11:13 WIB
Guilin Disambangi Batik Air, Wonderful Indonesia Semakin Terbuka

Liputan6.com, Jakarta - Batik Air, maskapai penerangan nasional di bawah bendera Lion Air Group dan mengucapkan turut berduka cita yang sedalam-dalamnya atas kejadian bencana alam yang melanda di Kota Palu, Kabupaten Donggala dan Sulawesi Tengah, pada Jumat 28 September 2018. 

Batik Air mennyampaikan turut bela sungkawa yang sedalam-dalamnya atas meninggalnya Anthonius Gunawan Agung, salah satu petugas Air Traffic Controller (ATC) AirNav Indonesia Cabang Palu ketika bertugas dalam mengatur layanan navigasi penerbangan.

Batik Air juga sangat berterima kasih dan mengapresiasi atas tanggungjawab, dedikasinya bahwa saat gempa terjadi, Anthonius Gunawan Agung," jelas Chief Executive Officer (CEO) Batik Air, Capt Achmad Luthfie, dalam keterangan tertulis, Minggu (30/9/2018). 

Anthonius Gunawan Agung telah memberikan komando berupa perizinan untuk terbang (clearance) kepada pilot Batik Air bernomor ID-6231 untuk lepas landas hingga menunggu pesawat Airbus A320-200 mengudara tetap sesuai standar operasi prosedur.

Untuk diketahui, Anthonius Gunawan Agung meninggal dunia sesaat setelah menjalankan tugasnya saat gempa di Palu, Sulawesi Tengah. Saat gempa menggoyang Palu, Anthonius tengah berada di menara kontrol Bandara Mutiara Sis Al Jufri, Palu untuk memastikan Batik Air terbang dengan selamat. Namun, tiba-tiba atap ambruk akibat gempa dan Anthonius langsung lompat dari menara.

Luthfie mengatakan, Batik Air ID-6231 berangkat dari Bandar Udara Mutiara SIS Al-Jufri Palu (PLW) pukul 17.55 WITA sesuai jadwal dan mendarat dengan selamat di Bandar Udara Internasional Sultan Hasanuddin, Makassar, Sulawesi Selatan (UPG) pukul 19.00 WITA  pada 28 September.

Dalam penerbangan ID-6231, Batik Air menerbangkan tujuh kru pesawat dan 148 penumpang. 

2 dari 3 halaman

Petugas Airnav Palu Meninggal Usai Pastikan Pesawat Selamat Saat Gempa

Petugas bandara Palu yang tewas saat gempa (foto: twitter AirNav)
Petugas bandara Palu yang tewas saat gempa (foto: twitter AirNav)

Sebelumnya, Seorang petugas pelayanan navigasi penerbangan bernama Anthonius Gunawan Agung meninggal dunia sesaat setelah menjalankan tugasnya saat gempa di Palu, Sulawesi Tengah.

Saat gempa menggoyang Palu, Anthonius tengah berada di menara kontrol Bandara Mutiara Sis Al Jufri, Palu untuk memastikan Batik Air terbang dengan selamat. Namun, tiba-tiba atap ambruk akibat gempa dan Anthonius langsung lompat dari menara.

 

Peristiwa ini dikabarkan oleh pengamat penerbangan dan investigator swasta khusus kasus-kasus kecelakaan pesawat, Gerry Soejatman dalam akun twitternya. Dalam akun twitternya, Gerry menulis bahwa Anthonius adalah seorang petugas ATC yang melompat dari menara saat gempa bumi mengguncang Palu setelah dia memastikan Batik Air terbang dengan selamat.

Namun, beberapa saat kemudian, akun twitter resmi AirNav mengabarkan bahwa Anthonius telah meninggal dunia.

Dalam keterangannya, AirNav mengatakan, jika Anthonius merupakan ATC yang tengah dalam tugas pada Tower ATC Bandara Mutiara Sis Al Jufri, Palu, pada saat terjadi guncangan gempa dengan magnitudo 7,4 yang berpusat di Kabupaten Donggala pada Jumat 28 September 2018.

3 dari 3 halaman

Saksikan Video Pilihan di Bawah Ini:

Lanjutkan Membaca ↓