Tol Kunciran-Cengkareng Bakal Beroperasi Awal 2019

Oleh Ilyas Istianur Praditya pada 12 Jul 2018, 11:00 WIB
Diperbarui 14 Jul 2018, 10:13 WIB
Memantau Pembangunan Tol Serpong - Kunciran

Liputan6.com, Jakarta - PT Jasamarga Kunciran-Cengkareng (JKC), salah satu kelompok usaha PT Jasa Marga (Persero) Tbk selaku pengelola Jalan Tol Kunciran-Cengkareng tengah mempercepat proses pembebasan lahan.

Direktur Utama JKC, Edwin Cahyadi, yakin bahwa pembebasan lahan Jalan Tol Kunciran- Cengkareng (Bandara Soekarno Hatta/Soetta) yang merupakan bagian dari Jakarta Outer Ring Road 2 dapat diselesaikan sesuai jadwal.

Menurut Edwin, total lahan yang dibutuhkan untuk pembangunan Jalan Tol Kunciran-Cengkareng (Bandara Soekarno Hatta/Soetta) mencapai 122 hektarE dengan menggunakan dana Pemerintah sesuai ketentuan yang berlaku.

"Progres pengadaan tanah hingga awal Juli mencapai 44,42 persen," katanya, Kamis (12/7/2018).

Sementara itu, pada saat ini konstruksi pembangunan Jalan Tol Kunciran - Cengkareng (Bandara Soekarno Hatta/Soetta) telah mencapai 15,51 persen dan ditargetkan dapat beroperasi secara penuh pada bulan Maret tahun 2019.

 

2 of 3

Tantangan Pengadaan Tanah

Memantau Pembangunan Tol Serpong - Kunciran
Aktivitas pengerjaan proyek jalan tol Serpong-Kunciran di Jombang, Tangerang Selatan, Banten, Senin (19/3). Sedangkan dari aspek pembebasan lahan proyek Jalan Tol Kunciran-Serpong sudah mencatatkan angka 94,30 persen. (Liputan6.com/Angga Yuniar)

Edwin mengaku, pihaknya menemui berbagai tantangan di lapangan terkait pengadaan tanah, seperti kesepakatan harga tanah dengan warga masih menunggu hasil keputusan pengadilan, tumpang tindih kepemilikan tanah, tanah fasos/fasum yang belum diserahterimakan, penentuan lokasi puskesmas pengganti, perlu pengukuran ulang Peta Bidang dan Daftar Nominatif Pemilik (DNP) dan terhambatnya eksekusi tanah milik Pemerintah yang masih ditempati warga.

"Tantangan-tantangan ini berdampak terhadap waktu pengerjaan konstruksi karena lahan hasil pembebasan lokasinya menyebar di sejumlah titik (spot per spot) dari empat seksi sepanjang Jalan Tol Kunciran-Cengkareng, sehingga akses masuk alat berat ke lokasi sangat terbatas," tambahnya.

Oleh sebab itu, ujar Edwin, pihaknya sangat berharap dukungan dari Pemerintah, seperti BPN Kota Tangerang, Pemkot Tangerang dan PPK-Kementerian PUPR, bersama pihak-pihak terkait untuk menemukan solusi percepatannya.

“Kami aktif berkoordinasi dengan Badan Pertanahan Nasional (BPN) Kota Tangerang sebagai pelaksana pengadaan tanah dan Pejabat Pembuat Komitmen (PPK) sebagai Instansi yang memerlukan tanah untuk segera menyelesaikan pelaksanaan pembebasan tanah Tol Kunciran-Cengkareng, termasuk koordinasi melalui Rapat dengan Dirjen Pengadaan Tanah pada tanggal 7 Maret 2018 lalu. Kami berharap pelaksanaan pengadaan tanah dapat segera diselesaikan dalam waktu dekat ini, karena target penyelesaian konstruksi pada bulan Februari 2019, sedangkan masih banyak lokasi pekerjaan struktur yang belum bebas," kata Edwin.

 

3 of 3

4 Seksi

Memantau Pembangunan Tol Serpong - Kunciran
Aktivitas pengerjaan proyek jalan tol Serpong-Kunciran di Jombang, Tangerang Selatan, Banten, Senin (19/3). Hingga akhir Januari 2018 pembangunan fisik proyek jalan tol sepanjang 11,20 kilometer ini telah mencapai 35,90 persen. (Liputan6.com/Angga Yuniar)

Jalan Tol Kunciran-Cengkareng sendiri terbagi dalam empat seksi pekerjaan, yakni Seksi 1 Simpang Susun (SS) Kunciran - SS Sultan Ageng Tirtayasa sepanjang 2,04 kilometer, Seksi 2 SS Sultan Ageng Tirtayasa - Benteng Betawi sepanjang 3,52 kilometer, Seksi 3 Benteng Betawi - Husein Sastranegara 6,57 kilometer, dan Seksi 4 Husein Sastranegara - Simpang Susun Benda 2,06 kilometer. Total panjang Jalan Tol Kunciran-Cengkareng adalah 14,19 kilometer.

Apabila Jalan Tol Kunciran-Cengkareng telah beroperasi, maka akses jalan tol ke Bandara Soekarno Hatta/Soetta akan bertambah. Pengguna jalan tol memiliki alternatif lain, diluar Ruas Tol Prof.Ir. Soedijatmo, sehingga arus kendaraan ke Bandara Soetta akan terdistribusi. Dampaknya juga akan mempercepat arus barang dan jasa sehingga dapat mendorong pertumbuhan ekonomi nasional. 

Saksikan Video Pilihan di Bawah Ini:

 

Lanjutkan Membaca ↓