Terkuak, Fakta Mencengangkan soal Rupiah Melemah

Oleh Merdeka.com pada 11 Jul 2018, 20:06 WIB
Ilustrasi Nilai Tukar Rupiah Melemah

Liputan6.com, Jakarta - Nilai tukar rupiah terhadap dolar Amerika Serikat (AS) masih bertahan di atas level Rp 14.300 per USD. Angka ini jauh melampaui target pemerintah pada Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara (APBN) 2018 sebesar Rp 13.400 per USD.

"Psikologisnya masyarakat Indonesia menghadapi kondisi sekarang kalau saya ketemu teman-teman, itu mereka beli dolar," ujar Ekonom Senior Institute for Development of Economics and Finance (INDEF), Faisal Basri, di Hotel Milenium, Jakarta, Rabu (11/7/2018).

Saat kondisi rupiah terpuruk pemerintah harus semakin gencar mengkampanyekan cinta rupiah. Tujuannya, masyarakat tidak berbondong-bondong membeli dolar di tengah tren pelemahan rupiah. "Terlepas dari masa lalu, (sekarang) tidak ada yang namanya gerakan cinta rupiah," kata Faisal.

Faisal melanjutkan, kampanye cinta rupiah juga harus disampaikan kepada pejabat. Sebab, masih banyak pejabat di Indonesia yang cenderung berternak dolar (menyimpan dolar dalam jumlah besar).

"Lebih parahnya di Indonesia pejabat elit itu berternak dolar. Saya ingat Pak SBY (Susilo Bambang Yudhoyono), dulu tapi, sekarang mudah-mudahan tidak, kekayaannya 64 persen dolar. Buat apa sih pejabat itu berternak dolar?," katanya.

 

2 of 2

Aksi Nyata

Dia menambahkan, pemerintah Jokowi-JK juga jangan terus menerus hanya mendorong Bank Indonesia melakukan stabilitas. Aksi nyata harus dilakukan dengan mengajak para menteri turut melakukan langkah kecil berdampak besar.

"Jangan yang disuruh berjuang BI terus. Ini masalah bangsa, ditambah lagi korupsi pakai dolar. Saya pernah ikut pilkada dapat donasi, ngasihnya dolar. Pak Jokowi kekayaan dolar nya praktis tidak ada. Dia bisa mengimbau menteri-menterinya," tandasnya.

Seperti diketahui, adapun penyebab pelemahan nilai tukar ini karena The Fed menaikkan suku bunga acuan sebanyak dua kali sejak awal tahun. Pertama pada 22 Maret 2018 sebesar 25 bps dan kedua pada 14 Juni 2018 lalu sebesar 25 bps. Saat ini, bunga The Fed berada pada angka 2 persen.

Kenaikan suku bunga The Fed diprediksi masih akan terjadi sebanyak dua kali hingga akhir tahun 2018. Hal inipun membuat masyarakat beramai-ramai membeli dolar karena menganggap rupiah masih akan tertekan ke depan. Pada saatnya nanti, rupiah kembali dijual ketika harga naik.

Reporter: : Anggun P. Situmorang

Sumber: Merdeka.com

Lanjutkan Membaca ↓
Ferrys AdiFerrys Adi

waktu mantan presiden 10 tahun beternak dollar? kurs dollar terhadap rupiah berapa ya? ada yang punya datanya? buat perbandingan aja sih..

Wayan MawardiWayan Mawardi

Gawat, mantan presiden 10tahun beternak dolar? Dimana rasa kebangsaanmu cuk?

Daniel Silalahi PDaniel Silalahi P

Mohon jgn menyalahkan presiden klo dollar menguat..wong fed yg menaikkan suku bunga $ , mari lepaskan dollar milikmu.. jgn rakus lah dlm hidup ini, ditambah lg dgn menyalahkan org lain. Jgn ngaku cinta NKRI klo ga cinta Rp...

Lihat Lainnya