Miliarder Luncurkan Roket, Maskapai Penerbangan Resah

Oleh Fitriana Monica Sari pada 02 Jul 2018, 21:00 WIB
Elon Musk

Liputan6.com, Jakarta - Sudah lima bulan berlalu sejak perusahaan milik Elon Musk, SpaceX, sukses meluncurkan roket terbesar di dunia, yakni roket Falcon Heavy ke langit biru Florida.

Selain meluncurkan roket terbesar, pada 6 Februari tersebut, Elon Musk juga meluncurkan sebuah mobil Tesla Roadster berwarna ceri merah yang diawaki oleh sebuah boneka bernama Starman yang berpakaian astronot.

Peluncuran tersebut dapat dilihat secara langsung lewat internet karena dilengkapi dengan kamera yang mampu memberikan pemandangan indah bumi dengan latar belakang luar angkasa.

Beberapa menit kemudian, para penggemar bersorak ketika Musk sukses melakukan pendaratan dua booster Falcon Heavy secara bersamaan di pantai Florida di selatan Kennedy. Itu bisa disebut sebagai titik balik untuk usia ruang komersial.

Namun dari kesuksesan tersebut, ternyata ada pihak yang kurang senang karenanya. Kira-kira siapa dan apa sebabnya?

2 of 5

Maskapai Penerbangan Kurang Senang dan Khawatir

Maskapai Amerika Dilarang Terbang Lintasi Suriah terkait Konflik
Ilustrasi maskapai penerbangan Amerika Serikat. (ShutterStock)

Mengutip laman bloomberg.com, maskapai penerbangan nampaknya kurang senang dengan hal tersebut. Ini dikarenakan pada hari itu, 563 penerbangan ditunda dan 62 mil tambahan ditambahkan ke penerbangan di wilayah tenggara AS, menurut data Federal Aviation Administration yang dirilis Selasa oleh Air Line Pilots Association, atau ALPA.

Selain itu, wilayah udara Amerika sendiri dianggap terbatas, sehingga pertumbuhan peluncuran komersial membuat maskapai penerbangan AS khawatir. Kapan pun Musk atau salah satu rivalnya mengirim pesawat luar angkasa, kapal induk yang beroperasi lebih dekat ke tanah harus menghindari wilayah yang luas dan menimbulkan biaya yang cukup besar.

3 of 5

Aktivias Peluncuran Komersial Saat Ini

Roket Terkuat di Dunia Milik SpaceX Melesat Menuju Orbit Planet Mars
Roket terkuat di dunia milik SpaceX, Falcon Heavy lepas landas di Kennedy Space Center di Florida (6/2). Roket Falcon Heavy meluncur ke antariksa membawa Tesla Roadster milik bos SpaceX, Elon Musk, menuju orbit terdekat planet Mars.(AP Photo / John Raoux)

Sebagian besar aktivitas komersial hingga saat ini telah difokuskan di Cape Canaveral, pos Angkatan Udara di pantai Atlantik Florida, tempat perusahaan transportasi luar angkasa milik Musk, Space Exploration Technologies Corporation (SpaceX) dan Blue Origin LLC milik Jeff Bezos mendasarkan operasi bintang mereka.

Ini adalah salah satu dari 22 situs peluncuran AS yang aktif, dan sejumlah lokal lainnya--termasuk Brownsville, Texas; Watkins, Colorado; dan Camden County, Georgia--yang sedang mengejar usaha pelabuhan antariksa baru untuk memanfaatkan aktivitas ruang komersial.

Bezos melakukan peledakan dari tanah yang dia miliki di West Texas; Pendiri Virgin Group, Richard Branson berencana untuk meluncurkan turis dari selatan, yakni dari New Mexico pada awal tahun depan; dan Musk merencanakan peluncuran SpaceX baru di Texas selatan, dekat Pulau Padre Selatan.

Sementara tiga konglomerat ruang angkasa ini mendominasi industri yang baru lahir, lebih banyak perusahaan akan segera bergabung dengan partai. Dan potensi untuk apa yang akhirnya dapat diluncurkan setiap hari membawa implikasi besar untuk perjalanan udara.

"Peluncuran ruang komersial perlu diintegrasikan dengan lebih baik ke dalam ruang udara nasional," ucap penasihat senior dan direktur urusan luar angkasa Cxn Schenewerk, Hawthorne, Calif.

Falcon 9 sendiri melebihi 60 ribu kaki saat peluncuran dalam 90 detik cepat, dengan pendorong roket yang dapat digunakan kembali hanya membutuhkan penggunaan ruang udara selama satu menit sebelum mendarat.

Tim Canoll adalah presiden ALPA, serikat pekerja yang mewakili 60 ribu pilot AS dan Kanada. Dia memperingatkan bahwa pekerjaan diperlukan untuk membuat kedua industri beroperasi dengan lancar.

Selain itu, dia juga mengatakan pada sidang subkomite Transportasi dan Infrastruktur Rumah di Washington yang operasi FAA tidak memiliki data real-time pada gerakan roket, "Kedua industri perlu belajar lebih banyak tentang satu sama lain selama proses pembuatan peraturan federal," katanya.

AS sendiri hanya melisensikan 23 peluncuran komersial tahun lalu, tetapi kemungkinan akan meningkat. Ketika industri peluncuran matang, tujuan utamanya adalah untuk menggabungkan pesawat ruang angkasa ke dalam aliran rutin 42 ribu pesawat harian yang dikontrol FAA, membuat SpaceX Falcon 9 menuju Stasiun Luar Angkasa Internasional tidak berbeda dari A321 Amerika yang menuju ke Miami.

"Langkah selanjutnya," kata Canoll, "adalah untuk menempatkan perjalanan ruang angkasa dan perjalanan udara bersama, sehingga roket dapat beroperasi bersama kami."

4 of 5

Kerugian Maskapai Penerbangan Saat Peluncuran Ruang Angkasa Milik Miluner

Mungkin, Ini 4 Alasan Kenapa Kamu Bisa Bangkrut Saat Lebaran
Uang habis usai merayakan Hari Raya Idul Fitri? Mungkin, ini yang jadi alasannya! | via: maxmanroe.com

Ada banyak uang yang dipertaruhkan. Maskapai penerbangan mengatakan biaya rata-rata mereka 'waktu blok', metrik industri untuk periode ketika pesawat terbang meluncur atau terbang, adalah USD 68,48 atau Rp 973.807 (USD 1=Rp 14.220) per menit pada tahun 2017, atau USD 4.109 atau Rp 58,43 juta per jam, dipimpin oleh biaya awak dan bahan bakar jet.

Penundaan rata-rata dari 563 penerbangan pada 6 Februari tersebut adalah 8 menit. Untuk perspektif, ALPA mencatat, terdapat 100 penerbangan tertunda dengan biaya 10 menit sekitar USD 70 ribu atau Rp 995.422.

Untuk membuat keadaan menjadi lebih buruk, rata-rata blok waktu akan meningkat tahun ini--lebih memperburuk eksekutif maskapai penerbangan dan pilot setiap kali roket SpaceX atau United Launch Alliance LLC menutup wilayah udara.

"Pembatasan ini telah menyebabkan penundaan yang luas dan mahal untuk lalu lintas udara komersial yang tidak berkelanjutan," kata ALPA dalam sebuah makalah putih yang dirilis Selasa.

5 of 5

Bagaimana Solusi Baiknya?

Ilustrasi Solusi
Ilustrasi Solusi (pixabay.com)

Grup perdagangan maskapai penerbangan AS, Airlines for America (A4A), telah mendesak FAA untuk mempertimbangkan dengan hati-hati dampak keselamatan dan efisiensi kepada masyarakat yang melakukan perjalanan dalam menyusun rencana integras, kata juru bicara Alison McAfee dalam e-mail.

Misalnya, kelompok tersebut menyatakan keprihatinan serius dalam surat 15 Juni kepada FAA tentang Spaceport Colorado yang diusulkan, yang akan berlokasi di bandara kecil yang jaraknya kurang dari 10 mil tenggara dari Denver International, bandara AS tersibuk kelima.

Semacam hidup berdampingan yang tidak nyaman ini telah menjadi norma karena FAA terus membatasi ruang udara untuk peluncuran komersial dan masuk kembali, sering selama satu jam atau lebih.

Ruang tertutup dapat diperpanjang sejauh ratusan mil di sepanjang jalur penerbangan roket yang direncanakan, mengingat potensi risiko jika pesawat meledak saat penerbangan. Namun ada baiknya, daerah itu perlu dikurangi seiring waktu untuk meminimalkan gangguan maskapai, hal ini disampaikan oleh para ahli industri kepada Kongres. Secara khusus, mereka mengatakan, simulasi komputer dari bencana seperti itu memblokir lebih banyak ruang udara dari yang diperlukan.

Pada bulan Maret, FAA membentuk komite penerbangan untuk mengumpulkan rekomendasi pendekatan peraturan untuk industri peluncuran komersial. Aturan baru akan menawarkan tujuan keamanan sementara tidak mendikte desain kendaraan atau mandat operasional untuk perusahaan ruang angkasa.

Pengujian telah menunjukkan bahwa data telemetri roket dapat mengalir ke sistem kontrol lalu lintas udara saat ini dan memberikan pengawasan kesadaran waktu nyata pada pergerakan kendaraan. Tentu saja, pengendali lalu lintas udara mengarahkan kursus dan kecepatan pesawat--kekuatan yang tidak akan mereka miliki dengan kendaraan luar angkasa.

Audrey Powers, wakil penasihat umum Blue Origin, mengatakan kepada panel DPR, "Ini adalah masalah yang sangat sulit dipecahkan."

Industri dan regulator perlu mengembangkan alat untuk membantu upaya lebih lanjut yang ada untuk membangun sistem integrator data ruang, yang dirancang untuk mengotomatisasi aliran data roket secara real-time dan pelepasan wilayah udara yang diblokir. "Kita cukup pintar untuk memecahkan masalah ini," ujarnya.

Lanjutkan Membaca ↓