AirNav Pastikan Tak Ada Jual Beli Slot Penerbangan untuk Mudik 2018

Oleh Ilyas Istianur Praditya pada 23 Mei 2018, 09:45 WIB
Diperbarui 25 Mei 2018, 09:13 WIB
Atasi Air Conectivity, AirNav Kembangkan RET di Bandara Bali

Liputan6.com, Jakarta - Perusahaan Umum Lembaga Penyelenggara Pelayanan Navigasi Penerbangan Indonesia (Perum LPPNPI) atau AirNav Indonesia memastikan dalam penyelenggaraan slot penerbangan untuk mudik Lebaran 2018 tidak ada sistem jual beli. Tak hanya selama arus mudik, begitu juga untuk pengaturan slot penerbangan reguler yang diperbarui setiap enam bulan sekali.

Direktur Utama AirNav Indonesia Novie Riyanto mengatakan, untuk masa operasi mudik Lebaran tahun ini setidaknya akan ada lebih dari 2.800 penerbangan tambahan (extra flight) yang diopersikan sejumlah maskapai.

"Pengajuan slot itu kita sudah gunakan sistem Chronos. Jadi, kami tegaskan tidak ada kong-kalikong atau jual beli slot. Semua kita sudah terbuka," kata Novie kepada wartawan, Rabu (23/5/2018).

Bahkan, untuk memastikan keterbukaan penentuan slot tersebut, Novie telah meminta kepada para maskapai untuk mengirimkan perwakilan untuk ikut berkantor di AirNav.

Mengenai slot tambahan untuk menyambut Lebaran 2018, Novie menrapkan sistem baru, yakni maskapai diberi batas waktu pengajuan extra flight hingga 25 Mei 2018.

"Dengan kita kasih batas waktu, maka slot ini akan kita sebar, akan kita sesuaikan supaya penerbangan tidak menumpuk di salah satu jam. Karena semua maskapai pasti minta prime time," katanya.

 

2 dari 2 halaman

Demi Keselamatan Penerbangan

Demi Keselamatan, Airnav Potong Bukit di Bandara Depati Amir (Foto: Gideon/Liputan6.com)
Demi Keselamatan, Airnav Potong Bukit di Bandara Depati Amir (Foto: Gideon/Liputan6.com)

Pemerataan jam terbang maskapai dalam arus mudik 2018 ini semata-mata untuk mengutamakan keselamatan penerbangan. Dikhawatirkan jika kondisi bandara terlalu padat di jam-jam tertentu justru akan mengurangi kenyamanan para penumpang.

Dicontohkannya, Bandara Internasional Soekarno-Hatta. Kapasitas maksimum slot di bandara ini hanya 81 pergerakan per jamnya. Nantinya AirNav mencoba untuk mengatur jam terbang supaya berfariasi.

"Jadi nanti akan kita sebar dan kita sesuaikan dengan bandara tujuan penerbangan. Kalau mislanya di jam tertentu bandara tujuan sudah tutup, maka kita akan minta untuk buka dengan jam tambahan," pungkas Novie.

Saksikan Video Pilihan di Bawah Ini:

Lanjutkan Membaca ↓